Mau Dihormati Orang Lain di Sosial Media ? Cek etika-etika ini

Artikel ini aslinya pengen gue posting di salah satu web artikel yang lagi terkenal (sebut aja NN) cuma karena ada yang nulis sama kayak gue, gue mutusin buat nulis di blog kesayangan gue.

 

Jadi intinya adalah fenomena caci maki di sosmed. Mumpung masih fresh, masih awal taun (ini udah April woey !) Temen-temen pasti masih inget ama ini :

path ibu hamil

Yang pertama ini sindiran seorang cewek ke ibu hamil di path hanya gara-gara gak kebagian tempat duduk. Ya.. tentunya udah tau lah gimana ujung-ujungnya.

 

Lagi…

path hinaan jogja

Oke, jadi ini ceritanya ngehina satu provinsi (provinsi atau kota ya ? gak tau deh, pokoknya gitu). Media yang sama. Cuma parahnya, gak cuma kecaman di media agar-agar atau segala macem, menariknya ternyata pihak kampus yang nampung si cewek ini duduk juga ikut-ikutan bersuara. Dudukin universitas emang bisa ya ? Sampe mo diancam keluar denger-denger.

 

Bahkan yang baru-baru ini…

path kecelakaan pesawat

Gue sampe ngelus dada (bukan dielusin) liat gambar di atas tadi. Padahal masih euforia (cieeh) kecelakaan pesawat loh. (Dia belom ngerasain tuh btw kalo jadi kerabat korban)

 

Oke, terlepas dari media yang sama dari 3 gambar tadi, intinya ngelakuin hal-hal jelek di dunia maya sekarang gampang banget yah. Padahal hanya dari satu status, bisa bikin sensasi luar biasa. Bisa kayak Farhat Abbas ini… Boleh-boleh. :p

 

Tapi lebih baik milih mana ? Mau bikin sensasi, tapi hidupmu gak tenang atau gak bikin sensasi, tapi hidupmu tenang ? (ini kebalikannya deh.. whatever lah)

——————————————————————————————————————————–

Kalo mau jadi terkenal dalam satu malam sekejap, bisa kok ngelakuin hal-hal jelek, tapi gak usah baca artikel ini. Kalo mau dihormati di sosial media, silahkan baca tips dari gue berikut…

 

Kurangi mengeluh yang gak bermanfaat

Gue paham kok, temen-temen kalo menumpahkan segala perasaan (cieeh), biasanya lewat status dulu. Apalagi sampe kayak gini :

galau status

Sekarang kan gitu. Lewat status dulu, biasanya pake curhat dulu ke orang terdekat. Ya kan ?

 

Tapi (ada tapinya) Inget.. Seprivate apa pun akunmu, pastinya juga bakal diliat temen-temenmu. Ini bukan soal image munafik, muka dua ato pamer ato apa, tapi soal penilaian orang lain ke kamu. Kamu gimana-gimana pasti punya temen. Kecuali kalo gak punya temen, gak ngurus sih guenya.

 

Kamu dinilai orang lain, entah dari cara berpakaianmu, ngomongmu, ngupil bokermu, dan lain sebagainya, termasuk statusmu. Orang lain bakal keganggu kalau sampe statusmu bikin mereka jengkel, mungkin juga jauhin kamu.

 

Kamu share sesuatu yang positif bagi orang lain, tentunya orang lain akan bersikap positif ke kamu.

 

Gunakan kalimat yang dapat dimengerti orang lain

owl city

*Gue sampe ngelus dada vokalis Owl City ngakuin bahasa @L4y btw*

 

Ok, $4L4h s4th03 4L4s@Ndh @L4y3rz d!3Dj403h13 b4ny4kz 03r4nKz Z4l4h S4T03ny4hh k4R3N4 B4H4zz4nY4Hh S03s4hH d!m3nG3rt!hH 03r4NgZz L43nD.

 

Kamu ngerti gak apa yang gue tulis ? Selamat, kamu pernah @L4Y ! Gue pernah @L4y kok.

 

*ampun.. ampun.. jangan jauhin gue lho, ntar blogku kek kuburan*

 

Back to topic

 

Kalo pun emang kamu ngerti gambar ato apa yang gue tulis di atas, paling gak butuh waktu buat nerjemahin apa ditulis, termasuk tulisan gue tadi. Ya kan ? Gunakan kalimat yang jelas dan komunikatif (apalagi sesuai EYD), selain ngebantu orang lain mahamin apa yang kamu sampaikan, juga secara gak langsung menumbuhkan kecintaan akan bahasa Indonesia. Udah diajarin Bahasa Indonesia kan ? Ya, biarpun gue juga masih belom berbahasa Indonesia dengan baik sih

 

Stop dan tahan dirimu untuk mengejek

Namanya juga sosial media, jadilah dipake sama kayak dunia nyata. Gak heran kalo bullying, ejekan atau segala macem di sosmed juga (pasti) ada.

cyber bullying

Inget, kita sudah diajarin dari kecil buat gak ngejek satu sama lain. Dan juga tentunya sudah tau dong kalo ngejek dalam bentuk apa pun (dan tujuannya negatif) juga berdampak negatif bagi orang lain. Masih inget gak ? Kalo gak inget sih, gue nanya nilai PPKN-mu

 

Okelah, mungkin kamu punya emosi sama orang lain, apalagi gue (jangan), tapi kalo emang bisa menahan diri, kenapa gak ?

 

Oh ya, yang perlu temen-temen inget, akhir-akhir ini banyak kasus kriminal juga berawal dari ejekan. Ada juga yang katanya sampe bunuh diri hanya gara-gara diejek. Itu semua mungkin bisa dari kamu yang mengejek. Ya udah, simple kan… Lebih baik mulai sekarang jangan mengejek, apalagi di sosmed. Kamu gak mau menanggung akibatnya juga kan ? Sudah pasti juga, kamu akan dijauhi orang lain hanya karena mengejek untuk tujuan negatif.

 

Hindari posting yang menyinggung SARA

Ada temen-temen yang masih belom paham SARA ?

Kalo belom tau, ini..

 

SARA = Suku, Agama, Ras, dan Antar Golongan

 

Temen-temen yang udah familiar dengan penulisan artikel baru bahkan bisa liat.. Sampe di media mana pun aja melarang posting yang menyinggung SARA. Bagi sebagian orang, keempat hal tadi bisa dianggap sakral. Kalau udah kesinggung ? Seperti yang dijelasin tadi, gak hanya kasus kriminal, bahkan sampai perpecahan negara kita juga bisa terjadi hanya gara-gara satu posting yang menyinggung SARA. Mantap kan ?

 

Posting yang menyinggung SARA ini gak terbatas pada ejekan aja, loh, guise. Terkadang posting yang memungkinkan pelanggaran 4 hal tadi juga termasuk menyinggung SARA (misal : penjualan tanah tempat ibadah, kekurangan dan kelebihan suku).

 

Jadi ? Sudah seharusnya juga kamu hargain orang lain dengan gak posting hal yang bisa nyinggung SARA. Mungkin selain dikecam, bisa aja sampai kayak gini :

kemalsept

Mantap bener kan ? Sampe dikepoin walikotanya juga. Kalo gue kapan ? :p

 

Bangsa Indonesia = Bangsa Tepo Seliro, kan ?

 

Hindari pake akun palsu

akun-twitter-politisi-dan-selebritas-dipenuhi-follower-palsu

Alamat Akun palsu bisa macam-macam. Bisa aja akunnya memang palsu, ato informasi di dalamnya memang palsu (sebagian besar biasanya bisa lewat fake picture, ato juga profilenya).

 

Hmm, ada yang tujuannya baik, seperti jaga privasi (kan gimana-gimana orang terkenal pasti butuh privasi, ya kan ?). Kalo tujuannya gak baik ? Simple aja, terima konsekuensinya.. Kamu dijauhi orang lain gara-gara kamu PHPin orang lain (apalagi kalo mo cari pacar), ditambah lagi kalo ternyata tujuannya gak baik (hacking misal).

 

Mungkin lebih baik picturemu jelek sih, tapi asli daripada picturemu bagus tapi hasil editan camera 360 (copas pula) *jleb*.

 

Jaga privasimu dan privasi orang lain

Akun-FB-Rachma-Wati-Pembuat-Status-SARA-Terkait-Air-Asia-Diretas-Beberapa-Bulan-Lalu1-720x405

Jadi ceritanya gambar di atas ini akunnya dipake buat ngehina orang lain, padahal (katanya) dihack. Yang salah siapa ?

 

Kita sering ceroboh sama privasi kita sendiri. Password, sepele, tapi ternyata bisa jadi sasaran bagi orang lain yang gak bertanggung jawab. Apalagi kalo ujung-ujungnya dipake buat hal-hal negatif. Jadi.. Kalo ada panduan dari social media kita soal privasi ato password, ikutin aja. Bisa jadi itu bermanfaat buat kamu di lain waktu.

 

Satu lagi, mendingan kamu jangan utak utik password, akun, ato pakaian dalam apa pun punya orang. Emang sih, kamu punya dendam sama orang yang nyakitin kamu (PHP apalagi), tapi kalo ujung-ujungnya dia tau, ya kamu bakal dijauhin.

 

No SPAM, ever

Buat temen-temen yang belom tau, spam itu adalah informasi yang dikirimin berulang kali yang bikin penerimanya gak nyaman. Kalo di sosial media, kebanyakan spam dilakukan sama akun bisnis ato yang tujuannya komersial, meskipun juga bisa dilakukan sih tanpa harus berbisnis.

 

Kalo temen-temen liat akun (twitter lah katakanlah) artis, pasti temen-temen liat ada informasi yang jauh berbeda dari yang biasanya artis posting, kadang-kadang itu familiar. Contoh :

 

Asli : Aku lagi boker, nikmat loh habis keluar. Cespleng gitu.

Lain : tips kamar hello kitty lucu (terus dikasih link)

 

Mungkin ada sebagian temen-temen yang gak sadar ngelewatin etika ini. Demi dapetin followers banyak (misalnya), kalian sampe memposting atau melakukan share post berulang-ulang (topik yang sama juga).

Social Media Spammers

Buat yang berbisnis (misalnya, terutama di facebook), mencantumkan feel free to remove the tag udah merupakan cara yang bagus untuk mengurangi spam (salut ! :D). Ato di BBM, tiap kali broadcast promo barang terus biasain minta maaf kalo BC juga udah cara yang bagus. Jika pun emang musti posting berulang-ulang dengan topik yang sama, usahain pake kalimat yang berbeda. Dengan gitu, orang yang baca juga akan merasa nyaman.

 

Oh ya, sekalian ingetin juga sih di blog. Gak nerima spam dalam bentuk apa pun, kalo ada paling udah gue block. :p

 

Yang gak kalah penting, saring dulu baru sebar.

Ini bukan biji ato air yang disaring ato disebar loh. Kalo yang gue bahas soal sosial media, berarti harusnya teman-teman udah tau apa yang gue bahas. 🙂

 

Seringkali kita gak sadar udah bikin orang lain sesat dengan posting yang kita share sendiri. Apalagi sosial media juga jadi tempat untuk share info, maka kemungkinan informasi yang gak jelas (bahkan salah) bisa orang lain baca. Gak jarang juga, gak hanya dari share, kita juga sering gak sadar memposting informasi apa pun (dari kita sendiri) yang belom ada dasarnya, bahkan bisa jadi salah juga. Itu semua karena kita belom nyaring informasi dengan cermat.

“Silence is gold”

Pepatah di atas bener kan ? Ada kalanya emang lebih baik diam kalo dirasa ragu-ragu buat ngelakuin. Bukan soal nyembunyiin kebenaran seperti yang dibilang banyak orang akhir-akhir ini sih, tapi buat nyelamatin kamu. Jika harus posting atau share karena dirasa sangat penting, saringlah, kalo perlu nilai dulu infonya sebelum dibaca orang lain. Selain nyesatin orang lain, kamu bisa aja diincar orang lain gara-gara menyebarkan info PHP. Palingan kalo di blog gue, gue juga udah incer tuh.

 

Patuhi etika yang berlaku di dunia nyata

kekerasan socmed

Kasus perkosaan dimulai dari kenalan di facebook, mati gara-gara beli miras di sosial media, ato apa.. Udah familiar yang kek gitu. Itu gambar di atas sih.

 

Jadi.. Dalam keadaan apa pun, please.. Jangan lakuin tindak kriminal di sosial media. Entah dalam bentuk narkoba, penjualan miras, pornografi, penipuan, dan lain sebagainya. Satu lagi, jangan lupa juga buat tetap jaga sopan santun kamu di sosial media, karena tentu saja mempengaruhi penilaian orang kepada kamu. Insya Allah temen-temen paham kok.

———————————————————————————————————————————

Gimana ? Sosial media nyenengin kan? Sosial media bisa jadi nyenengin selama kamu juga bisa pake dengan positif dan beretika. Yuk, jadi manusia beretika dari sekarang… 😉

 

Kritik dan saran tetep ditunggu 😀

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s