Selamat datang di kampus negeri (rasa swasta) bernuansa muslimah

Jujur sebenernya gue gak kepikiran buat nulis beginian di tengah belajar gue yang terakhir buat UTS (UTS masih ada sisa besok). Cuma.. itu tiba-tiba kepikiran soal obrolan kemaren sama Mas B (namanya itu) pas drop gue di kampus. Soal beberapa aturan yang ditetapkan baru-baru ini.

Udah ada beberapa artikel yang bahas beginian, dengan bahasa sopan. Cuma sih gue milih nyindir sefrontal-frontalnya. Soalnya selain emang gue dasarnya gitu, gue juga rada menangis campur sedih hiks *lebay* liat kondisi temen-temen gue

 

*ditampar temen-temen sekampus*

*balik ke topik, WOEY !*

 

Inspirasi judul gue dapet dari post line temen. Makasih buat W (samaran) 😀 Terlepas dari kampusnya yang memang punya banyak franchise (karena udah gak disubsidi), pada dasarnya peraturan yang diterapkan bagi civitas akademika (beneran kah ? mahasiswa kali ya.. hahaha) juga bikin kampus ini serasa balik lagi ke masa SMA.

————————————————————————————————————————————–

2 Aturan yang bikin gue geleng-geleng ayam itu…

 

  • Mahasiswa gak diijinkan berjualan di area gazebo

Emang sih ini bukan topik utama yang bakal gue bahas di artikel ini. Cuma penerapan peraturan ini tetep jadi kontra buat gue, karena 2 hal :

– Hal itu bertentangan dengan visi misi yang menjadikan mahasiswanya memiliki karakter entrepreneur. Udah pasti, itu menghambat aktivitas mahasiswa.

– Kalo mahasiswa gak diizinkan berjualan di area kampus, kenapa yang lain diizinkan ?

 

Contoh langsung :

Stand yang di depan perpus ?

Bapak-bapak ibu-ibu yang rutin jualan kue di kampus ?

 

Kenapa mereka masih dibolehin ? Itu pertanyaannya.

 

Penerapannya di lapangan gak konsisten tuh.

 

Alhamdulillah peraturannya udah direvisi lagi, sehingga gue sekarang bisa ngeliat temen-temen gue jualan.

 

  • Jam malam

Jadi poin utama yang bakal gue bahas di postingan ini adalah soal jam malam. Yang bikin kampus ini serasa kayak SMA.

 

Penerapan ini bukan tanpa alasan juga sih, tapi kebetulan dibarengi sama beberapa berita di sekitar gue…

– Temen gue hampir kena jambret

Ya, ini nanti gue mau bahas di postingan lain soal maraknya pencurian. Tapi nanti aja dulu. Yang jelas, itu gak kenal waktu kejadiannya, karena kejadiannya siang hari. Secara gak langsung, itu berpengaruh ke tingkat keamanan di sini.

 

– Pencurian motor

Sempat juga ada pencurian motor di sini. Walaupun… Itu hanya 2 – 3 motor dan sekitar 6 bulan – 1 tahun (lihat dari berita kampus). Secara gak langsung, itu juga berpengaruh ke tingkat keamanan di sini.

 

– Biaya listrik di UB > biaya listrik di malang

Sebagian besar yang gue amati pake mata kepala sendiri ato lewat artikel yang ditulis itu emang listriknya dimatikan (terutama di gazebo perpus) habis jam 10 malem. Banyak gedung yang listriknya mati habis jam itu. Gak hanya lampu, termasuk wifi juga dimatikan di situ. Jadilah perlu efisiensi di sini.

—————————————————————————————————————————

Apa mereka takut ada apa-apa dengan kami ? Gue yang nulis posting di blog ini di kampus fine-fine aja tuh. Lokasi sih gue gak bakal kasitau, gue gak mo buka kartu.

 

Keadaan gue emang fine beneran. Tanpa cacat, mulus tanpa bulu, gak kena penyakit anthrax ato penyakit laen. Gue sehat dan aman, apalagi temen-temen gue (selama bisa jaga diri sih emang). Begal juga kan juga udah berkurang.

 

Jadilah makanya peraturan ini ditetapin. Walaupun sekali lagi, banyak kontra soal aturan ini. Gue sendiri juga kontra sama aturan ini, karena :

– Kalo masalah keamanan, bukannya ada rotasi tiap karyawan terutama satpam ya ? Apa pihak kampus gak bisa melakukan pengaturan karyawan yang baik ? 24 jam keamanan, bukannya seharusnya masih bisa diatur jam kerjanya ? Gak usah panjang-panjang sampe 24 jam full, paling gak kalo sesuai jam kerja kayak biasanya, seharusnya pengaturan yang dilakukan juga  bisa diimbangi kan ? Gue paham kalo semua satpam juga perlu istirahat yang merata & cukup, tapi kalo hanya alasan kayak gitu, it’s just silly. Bener-bener konyol.

 

Sebagai referensi, satpam di kampus sebelah (no name, gak boleh nyebut merek. Hihihi) kelilang keliling pake motor buat ngecek keamanan di kampus sambil yang lainnya (di pos) pastinya jaga. Itu dengan catatan tanpa jam malem, dan (menurut gue) keamanan di kampus sana jauh lebih rentan dibanding kampus sini. Di sini jarang banget yang kayak gitu (iya sih gue sesekali ngamatin ada yang kayak gitu dengan penuh rasa paranoid dan gugup-gugup serigala *apa hubungannya, plak*)

 

Terus yang satpamnya ngapain aja selama kerja ?

 

Gue gak paham, soalnya gue gak punya kompetensi ato hak penuh buat bahas soal ginian. Yang jelas itu yang gue tangkap.

 

Masalah listrik tadi ? Itu udah dibayarin pihak kampus, tapi napa harus ujung-ujungnya nyampe ke jam malem ? Bukannya udah ada anggaran sendiri untuk itu ? Gimana buat jenis lampu yang digunakan ? Kalo lampu boros energi ya wajar lah napa biaya listrik di sini mahal banget ngalah-ngalahin biaya listrik se-Malang raya.

 

Di gazebo perpus misalnya, pas udah lewat jam malam, bukannya seharusnya gak apa-apa (ini kondisinya kalo lampu nyala)? Kan ada kantor satpam di dekat kawasan itu. Gimana kerja mereka di situ ?

 

– Ya.. yang jelas yang gue udah ngalamin selama (hampir) 3 taun ini, segala urusan administrasi di sini lumayan ribet. Bahkan sampe urusan akademik aja juga ribet. Kasian sih buat yang harus nge-lab sampe larut, ato kegiatan yang (bener-bener) perlu lewat jam malem, dengan sistem yang sekarang malah membebani mereka. I don’t care the bullshits of..

 

“urusan mahasiswa harus dipersulit untuk ngelatih mental mereka”

 

Mahasiswa perlu dipermudah untuk urusan macam seperti itu, apalagi dengan aturan baru ini.

 

– Yang pasti, aturan ini juga berpengaruh ke kegiatan organisasi, maupun UKM. Gerak-gerik mereka jadi terbatas.

 

Oh ya, sebenernya sih aturannya ini udah lama diterapin. Cuma denger-denger beberapa bulan lalu setelahnya peraturannya juga berlaku buat UKM dan lain-lain. Yang mo liat linknya ? Cekidot di http://fpik.ub.ac.id/ketentuan-jam-malam-untuk-pintu-masuk-keluar-kampus-ub-perparkiran-kendaraan-pada-hari-libur/

————————————————————————————————————————————–

Jadi kesimpulannya ? Kampus juga gak ada tanpa kehadiran mahasiswa kan ? (ortu) Mahasiswa yang bayar juga kan ? Kalo pihak kampus gak bisa beri pelayanan yang maksimal, ya percuma juga. Serasa buang uang yang gak worth.

Jadi gue cuma minta tolong buat pihak kampus buat mendiskusikan dulu dengan mahasiswa tiap kali ada peraturan sebelum diterapkan. Katanya negara ini negara demokratis, yang melibatkan yang tertindas, masak selalu bikin peraturan sepihak ? Kalo di dunia kampus udah gini, untuk skala yang besarnya gimana tuh. Gue berharap banget, kampus yang gue tempati ini paling gak membuat mahasiswanya nyaman dan bener-bener jadi sarana belajar (apa aja). Itu aja sih. Gue sebenernya jujur ngerasa agak terbuang di sini (dikit curcol nih ceritanya).

Dan juga satu lagi sih… Kritikan gue di 2 poin itu sih.

 

Sori kalo postingan gue agak emosi, soalnya ngeliatnya juga bikin prihatin. Whatever it is, buat mengakhirinya ? Kritik dan saran ditunggu 😀

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s