Garuda Indonesia SUB – BPN + Bandara SUB 6 Juli 2015

Sambil gue bersihin twitter gue, gue sambil nulis review. Semacam.. Trip reports, karena gue barusan habis pulang balik lagi ke Malang. Jadi, mumpung waktu gue lumayan panjang dan kebetulan semester pendek ini gak padat-padat amat mata kuliahnya, jadi gue nyempetin buat nulis review ini.

Oke, jadi ini sebenernya untuk sebuah review dalam kategori travelling, ini bukan yang pertama, karena gue bikin posting-an semacam ini udah 2 kali dalam beberapa bulan lalu. Jadi habis perjalanan pulang dan pergi udah tuntas, gue juga sempatkan kasih artikel arsip sebagai perbandingan dibandingkan beberapa bulan lalu.

————————————————————————————————————————————–

Trip ini gue lakuin sekitar 3 minggu lalu, di mana gue udah nyelesaiin semua urusan di Malang soal semester pendek. Walaupun pada akhirnya gue harus merelakan 100 ribu untuk di akademik, karena mata kuliahnya itu kuotanya gak terpenuhi, but it’s okay.

Gue udah pesan tiket Garuda Indonesia (lagi) untuk penerbangan kali ini. Sekitar sehari dua hari sebelum terbang, gue udah city check in. Sebenernya, emang namanya juga gengsi kali ya, karena kantornya bagus, ditambah lagi jarang-jarang naik pesawat kayak gini setelah sekian abad tahun lamanya. Hohoho

Jadi, kira-kira seperti ini kantornya. Secara umum, pelayanannya oke. Kebetulan gue udah pesen tiket sekitar seminggu dua minggu sebelumnya sebelum gue city check in.

IMG_3013

IMG_3012

Dan ini tiket sementaranya.

IMG_3020

Voila, check in udah selesai, dan cuss.. Tinggal lapor bagasi aja. Gak usah khawatir kok, sejak 1 Maret kemaren, airport tax udah masuk dalam harga tiket, jadi temen-temen gak perlu lagi bayar di bandara.

————————————————————————————————————————————–

Detail :

Garuda Indonesia

Nomor penerbangan / Tanggal : GA356 / 6 Juli 2015

Boarding : 10.00

Rute : SUB – BPN (Surabaya – Balikpapan)

Kelas : Ekonomi

Pesawat : Boeing 737-800NG

Kamera : Canon EOS 700D

Buat yang mo kepoin web-nya ? Monggo bisa diliat di sini plus skrinsut

web GA

Webnya : www.garuda-indonesia.com

Sekitar jam 4 ato 5.. Habis tidur ayam, lalu travel menjemput. Sayangnya udah ada orang di kursi depan. Gue kecewa banget, soalnya gue udah pesen di temen gue yang kerja di travel dan udah ada yang duduk. Tapi emang resiko sih kalo kayak gini, kalo pesen gak di kantornya langsung, so i’ll eat my own tantrum. Fuck !

But okay, karena ini puasa, jadi gue keep calm aja.

See you in about 3 weeks 😉

IMG_3187

————————————————————————————————————————————–

Di jalan, gue agak sedikit khawatir karena kondisi jalan macet dari Lawang (awalnya), cuma untungnya setelahnya gak macet. Tapi kemudian di tol Porong Km 19 – 18, kondisi jalan emang udah mulai macet. Dan mengular, untungnya gak berlangsung lama lagi di Km 14. Nampaknya insiden, mungkin pecah ban. So, be careful guys when travelling with vehicle 😉

IMG_3191

Check in sebelum hari H nampaknya berguna banget, apalagi ketika gue ngadepin kondisi kek gini. So, my ticket

IMG_3193

Turunin penumpang sebelah di CITO (City of Tomorrow), mutar jalan bawah tol (gue lupa daerah apa), hmm.. Proyek apa ini ?

IMG_3195

Bukannya di jalan ini gak boleh ada motor ya ? Hmm..

IMG_3197

Mobil mengarah ke arah Jl. Sedati, sepertinya semua penumpang di travel naik pesawat yang sama. Dan akhirnya nyampe.

IMG_3200

IMG_3203

————————————————————————————————————————————–

Okay, maybe this is a bit fair warning. But i’ll explain you later why. Intinya foto baru tak tampilkan habis kejadian gak mengenakkan berikut, tapi oke, intermezzo aja dulu.

Jadi habis drop out, gue mutusin buat gak buang-buang waktu, langsung lapor bagasi dan antriannya gak terlalu panjang waktu itu. Setelahnya, gue mutusin buat ambil foto gedungnya di dalam. Nampaknya beberapa stand kira-kira bertambah di lantai dasar, sayangnya gue lupa yang mana karena kejadian berikut. Jadi buat temen-temen yang bisa menjelaskan apa aja gerainya yang ada, please correct me.

Gue lihat kondisinya di luar, nampaknya banyak pengantar yang duduk-duduk di lantai, sepertinya kekurangan kursi, walaupun juga.. Ya.. Mungkin kebiasaan masyarakat kita yang seperti itu.

Protip gue #1. Jangan lupa bawa botol air minum atau tumbler (bener ya ?) semacamnya, karena ada beberapa westafel air minum di luar (walaupun sebagian masih diperbaiki). Jadi gak perlu repot beli air lagi.

Plus juga toilet, musholla juga cukup banyak di beberapa tempat, jadi temen-temen bisa langsung pake kapan pun di mana pun.

Oke, kemudian gue ambil foto di tempat lain, dan gue mo ngambil landscape gedung dengan icon T2 Terminal Juanda di luar, dan..

“Tit tit”

Ada suara klakson mobil ? Gue pikir ada yang manggil sesuatu (bukan gue), ya udah gue ambil foto di tempat lain. Dan tiba-tiba..

“Oi. Gak boleh ambil foto di sini”

Oh, snap ! Fuck ! Oke, jadi di sini cerita buruk terjadi. Gue tertangkap sama avsec karena foto-foto. Dan gue disuruh melapor ke manajemen. Dan akhirnya urusan bla bla bla panjang yang bikin foto gue di kamera soal bandara ini dihapus.

Sabar.. Sabar.. Puasa..

Jadi.. Sepertinya masalah avsec di sini nampaknya krusial juga. Maksudnya bukan soal keamanan ato apa gitu, tapi soal first impression gue terhadap bandara ini, karena gimana-gimana gue nulis review ini juga sebagai referensi buat yang lain. Tentunya gue gak mau repat repot nulis surat sebegitu panjangnya hanya untuk meminta izin foto, plus, itu pun kalo mo diterima proposalnya. Bukan pertama kali sih dalam review gue ngalamin ini. Gue review sebuah resto, dan seorang waitress menanyakan tujuan gue foto-foto buat apa. Dan musti lewat manajemen (untungnya sih waktu itu, dibolehin). But, okay, as an amateur reviewer, i don’t think like that. Maksudnya di sini, masalah kayak gitu bukan suatu hambatan. Karena walaupun ada resiko tercampur emosi, tapi review dari seorang amatir masih murni tanpa ada campur tangan pihak mana pun.

Balik lagi ke avsec, gue gak bilang gue lagi kuliah ato apa. Gue bilang gue gak pendidikan apa pun, jadi cuma jalan-jalan. Gue mungkin karena agak dikit gengsi juga gara-gara kejadian ini, gak mau dicap bocah sama mereka. Resiko kalo foto pake kamera DSLR, but it’s ok.

Dan terus terang, tanpa mengurangi rasa hormat terhadap tugas mereka, sayangnya sisi avsec ini bikin semacam.. Pandangan gue terhadap pelayanan di SUB menjadi menurun ? Beberapa bulan lalu, dengan terminal yang sama dan rute yang sama, mereka gak bisa memberikan first impression yang baik ke gue, tapi gak separah ini. Mungkin lebih ke.. Waktu pemeriksaan X-ray, di mana mereka melayani dengan agak jutek dan tanpa senyum. But, i’ll tell you later in archive.

Gue juga tarik kata-kata gue yang mo mengirimkan lampiran ke angkasa pura I, karena selain first impression ini, gue juga tetap berniat untuk ambil foto setelah keluar dari ruangan itu. Oke, mungkin karena biar gak miskomunikasi ato mencemarkan nama baik, tapi itu berarti mereka secara gak langsung gak mo nerima kritik dan saran apa pun.

Conclusion : Hati-hati kalo ambil foto pake kamera digital ato apapun yang mencolok. Mungkin lebih baik ambil sewaktu bawa bagasi, karena gak bakal dikira orang asing. Atau juga ambil pas waktu gak ada avsec yang berkeliaran di luar. Gampangnya, jangan ambil foto pas waktu apel ato beberapa waktu habis apel avsec, ato juga pas waktu kondisi di mana avsec bisa lihat apa yang temen-temen lakuin. Itu dengan catatan kalo temen-temen mo ambil resiko tanpa surat izinnya. Nanti gue tunjukin tempat gue kena busted-nya di part selanjutnya.

————————————————————————————————————————————–

Balik lagi ke review, akhirnya gue harus ngulang beberapa foto tadi, padahal waktu udah nunjukin sekitar 1 jam sebelum pesawat berangkat. So i must be more careful.

Jadi ini tempat drop out area-nya. Kondisinya cukup rame, walaupun.. Ya.. Belum musim mudik. Gue sempet liat ada pagar pembatas, nampaknya bakal dibikin

IMG_3242

Kondisi toiletnya, gue tunjukin salah satunya. Ini toilet jongkoknya. Untuk toilet, selain urinoir, ada 1 toilet duduk dan 2 toilet jongkok. Ini gue ambil di toilet bagian drop out area, jadi kawasan ini punya 2 toilet di ujung sama ATM. Jadi temen-temen bisa langsung sekalian ambil duit juga di situ (dan tetep jaga keamanannya ya).

IMG_3243

Westafel toiletnya. Hmm.. Sayang kerannya udah gak otomatis seperti beberapa bulan lalu, mungkin untuk penghematan listrik ? Walaupun gue lebih suka model keran beberapa bulan lalu. Juga, gak ada layar kritik saran seperti yang gue temuin beberapa bulan lalu. Toiletnya dalam kondisi bersih.

IMG_3244

Masing-masing ini toilet pria dan wanitanya. Sorry guys for interrupting you

IMG_3245

IMG_3246

Mushollanya. Okay overall. Plus tempat wudhunya.

IMG_3247

Jadi.. Seperti yang temen-temen forum bilang kemaren, loket penjualan diganti customer service. Kalo gue bisa kasih opini sih, gue gak yakin cara ini bakal berhasil hapusin calo. Ditambah lagi, penumpang yang go show (beli pas hari H), harus repot-repot beli di tempat yang jauh dari bandara. Sorry Mr. Jonan, i don’t think your idea would work nicely.

IMG_3248

Buat masyarakat Indonesia, please merokok pada tempatnya dan jangan pukul security lagi. Tuh ada smoking area-nya.

IMG_3250

Arrival dan Departure Schedule buat hari itu.

IMG_3251

IMG_3252

Jadi.. Ini yang gue bilang tadi di bagian ujung kawasan drop out. Ada toilet sama ATM.

IMG_3254

Ada gerai Starter di bagian kanan kawasan drop out, sepertinya minimarket. Dan si sebelahnya lagi ada Rotiboy asli.

IMG_3253

Oke, gue gak mo kena busted lagi, karena ada beberapa avsec yang lagi ngobrol-ngobrol di depan pintu, so i’ll skip that. Ketemu sama avsec yang meriksa tiket tadi, nampaknya ramah, jadi lanjut.

Huh ? Oke, kebetulan kondisinya di ujung kawasan counter check in, tapi penerbangan tigerair staff garuda (liat bagian yang ada SKYPRIORITY-nya) ? Errh, okay, i’ll skip that. I don’t have much time, so NEXT !

IMG_3255

Ini counter-nya Garuda. Ya.. mudah-mudahan bisa nginjak counter 01, 02, 03 kapan-kapan yah. Hihihi

IMG_3256

Dan juga ada premium check in di depan counter Garuda, sama juga, buat Garuda. Lanjut 🙂

Counter SIA group, gak mau kalah saing juga nampaknya.

IMG_3257

Oke, karena ini travel review-nya Garuda, untuk pelayanan ground crew-nya sama seperti biasa, bagus. So still thumbs up for it. Nampaknya penerbangan hari itu gak terlalu rame, karena selain menjelang siang, kelihatan banyak yang kosong setelah counter Garuda, SIA group dan lain-lain. Sepertinya masih kerasa sepinya, padahal udah sekitar setaun dua taun bukanya.

Jalan keluar masalahnya ? Ada di sini kok, di ujung counter check in. Kira-kira di sebelah kanan dari foto ini nampaknya buat customer service dari masing-masing maskapai

IMG_3258

Oke, naik ekskalator, plus gue gak mo kena busted lagi. Nyampe di lantai du.. Oh, wow, udah lebih rame dari beberapa bulan lalu ! Walaupun emang isinya beberapa stand kecil dan juga sofa yang mengelilingi pilar. Kira-kira waktu itu yang gue inget ada stand PMI, Kompas, sama stand baru yang dibuka.

IMG_3259

Tempat duduknya. Nampaknya lebih nyaman dari beberapa bulan lalu.

IMG_3261

Oke, sebenernya gue masih ada waktu sekitar 1/2 jam sebelum boarding, tapi rasanya karena masih trauma tadi, jadi gue lebih baik enggan foto-foto ulang di luar. Jadi lurus nanti menuju terminal internasional, dan belok kiri menuju terminal domestik. Oh ya..

IMG_3260

Protip #2. Agak sepele sih, tapi biar mempermudah pemeriksaan, sebelum masuk X-Ray, masukin semua barang di kantong ke dalam tas bawaan, termasuk (lebih baik jaket). Jaket pasti disuruh dilepas. Plus, jangan lupa KTP/identitasnya-nya udah dikeluarin dari dompet beserta tiket pesawatnya karena pasti diminta buat ditunjukin. Itu yang gue selalu terapin agar pemeriksaan di X-Ray lebih mudah.

Dan.. Oke, gue liat wajah mereka rata-rata diam semua. Gue gak bisa bilang mereka jutek sih kali ini dibanding beberapa bulan lalu, tapi itu masih belum mengubah pandangan gue terhadap pelayanan di bandara ini secara keseluruhan.

Nasib gue udah tersegel di sini, jadi gue udah gak memutuskan buat keluar lagi. I’ll take a fucking break for a while. Jadi ini gerainya di dalam terminal… (Sori foto gue lagi gak terlalu bagus)

IMG_3262

IMG_3263

IMG_3265

IMG_3266

IMG_3267

Yang mau cas hape, monggo ada di sini. Kebetulan gue gak pake laptop sih, cuma sayangnya gue gak nemuin banyak colokan listrik di mana-mana.

IMG_3264

2 lounges.

IMG_3268

Nampaknya lounge Garuda ini masih dibaikin.

IMG_3269

Seperti yang gue bilang di awal, toilet – musholla – dll cukup banyak lokasinya.

IMG_3270

Yang mo ngerokok…

IMG_3271

Fokusnya ke atapnya sih sebenernya, tapi gue tunjukin suasana terminal domestik waktu itu sekalian.

IMG_3272

————————————————————————————————————————————–

“Ting teng ting tong”

“Selamat pagi para bapak/ibu yang terhormat. Penumpang Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA 356 tujuan Balikpapan dipersilahkan naik pesawat melalui pintu nomor 2, terima kasih”

Boarding udah mulai.. But i’ll continue this trip review ASAP in next part, so bye bye 😀

Ada kritik & saran ? Gue tetep tunggu

Iklan

7 Comments

  1. Airportnya so so aja lah.Namanya stop gap untuk T1 yang kayak terminal bis daripada airport.Lho ? Avsecnya galak ya ? memang iya mas saya pernah kok foto disitu terus disemprit sama avsecnya tapi gak sampai di gelandang ke ruang avsec 😀
    Tapi T2 ini mulai kemproh kalau saya rasa.Banyak yang lesehan + toilet banyak cap kakinya padahal bangunan baru (baru dapat setahun).Sampeyan kos daerah sigur gura ya 😀

    Suka

    Balas

    1. Thx for coming 🙂

      1. Hmm.. Iya, kosannya di situ
      2. Soal avsec-nya, iya beneran loh. Makanya gue gak mo ke T2 dulu buat sementara
      3. Masak sih toilet banyak cap kaki ? So far, gak ada masalah sama toilet. Tapi iya sih, waktu itu banyak banget yang lesehan

      Suka

      Balas

      1. Wah bisa mampir nih 😀 saya di Poharin Blok C hahaha…. tetangga rupanya.
        Avsecnya Juanda galak karena T2 Berdiri di lahannya Lanudal 😀
        Toilet yg di Publik Area 😀 klo di area penumpang bersih hehehe

        Suka

  2. imo..
    mau komen yang soal dslr.. emang ada bbrapa wilayah itu dilarang bawa kamera macam gitu. bisa dianggap teroris lagi ngintai tempat buat dijadiin sasaran. apalagi pake kamera profesional gitu. saran sih mending pake pocket camera atau handphone. kedua kamera itu lebih engga mencolok..
    sayang aja sih kalo dslr nya ntar kenapa2 gara2 kejadian seperti itu.
    belum yang nanti memory cardnya ditahan buat hal2 yang kita gak tahu kenapa.
    untung aja avsec nya ga sampe nyari2 perkara..

    ga cuma di airport yang begitu sih. mall, tempat2 keramaian juga dilarang motret pake kamera pro gitu.
    kecuali ada ijinnya kayak yang disebutin.

    kalo masalah resto atau apapun mungkin itu hanya persaingan bisnis semata

    Suka

    Balas

    1. Thx for coming 🙂

      Jadi next time emang gue musti.. Let’s say, emang pake kamera smartphone. At least, ato paling gak ngikutin di artikel ini aja (nekat, yang penting gak ketauan *eh)
      Thx for your sugestion btw

      Suka

      Balas

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s