Bandara BPN (Sultan Aji Muhammad Sulaiman / Sepinggan) 6 Juli 2015

Oke, habis ambil bagasi, keluar, lalu.. Waktu itu menunjukkan jam 11:50. Kira-kira sekitar 2 jam lagi sebelum check in buat penerbangan ke Bontang dibuka. So, let’s take a rest for a while, then take a trip into BPN.

Sama kayak review sebelumnya, yang ini juga cukup banyak foto, jadi siapkan kuota anda 😉

————————————————————————————————————————————–

Waktu itu sedang pameran barang dan tentunya “batu akik and shit

IMG_3434

Oke, jadi dari lantai ini, kira-kira terminal BPN terdiri atas 4 lantai. Ekskalator rata-rata otomatis, jadi begitu naik, ekskalator otomatis bergerak layaknya di mall. Seems nice.

IMG_3435

Mo kepa-kepo mbak-mbaknya yang lagi tugas, ato soal bandara ? Lurus aja ke sini (kayak foto di atas). Then..

IMG_3436

Hello, DD. Mungkin lebih baik dibuat dalam bentuk lounge ato gerai dibanding stand kayak gini. Itu di sisi kanan, dan sisi kiri ada Kopi Toa buat pecinta kopi (1962.. Udah lama ya)

IMG_3437

Tempat drop off taxi, travel, dan lain-lain di lantai bawah. Ada juga di lantai 3 depan pintu keberangkatan. Tentunya disambut taksi gelap, jemputan, travel ke Samarinda.

IMG_3438

Cara ngadepinnya ? Senyum aja, ato tunjukin isyarat tangan kalo gak mau. Ke sisi kanan, dan ada ‘Rotiboy Tiruan’

IMG_3439

Tempat ini masih kosong, mungkin lebih baik diisi salah satu gerai.

IMG_3440

Kursi di lantai ini gak ada sama sekali, maka jangan heran kalo temen-temen nemuin banyak sekali orang-orang, entah itu penumpang ato pengantar/penjemput yang duduk di lantai.

IMG_3441

Sayang gue gak sempet nyewa lensa yang lebar, lanscape-nya bagus. Suka sama aksitektur gedungnya.

IMG_3444

Jalur pedestrian baru kalo jalan dari terminal lama, jadi please.. Buat masyarakat Indonesia, jangan pernah jalan lewat atas lagi.

IMG_3445

————————————————————————————————————————————–

Suasana Balikpapan waktu itu emang panas, kurang lebih sama kayak di Bontang, terlebih gue pake sweater + polo. Akhirnya nyampe di terminal lama, dan.. Kosong. Nampak banget kosongnya. Temen-temen pasti nemuin banyak orang duduk-duduk, ato kumpul-kumpul kayak foto-foto ini nanti.

IMG_3446

Nostalgia. Gue kangen papan boarding ini dan bentuk bangunan di foto atas tadi.

IMG_3447

Gue pengen liat dari anjungan di lantai atas, siapatau ternyata masih buka, dan..

IMG_3448

Tutup. -_- Oh my god, why..

Oke, foto di atas jadi inget.. Waktu gue nunggu pesawat Sriwijaya taun lalu, yang akhirnya batal gara-gara erupsi gunung kelud. The last time i’ve visited that place.

Habis itu, gue liat di sekeliling, banyak yang tidur lesehan di lantai. Nampaknya , gak ada avsec ato security yang biasa ke sini. Terminal ini emang nampak kosong. Sambil gue bawa koper, gue turun dan lanjutin perjalanan.

IMG_3449

Menuju ke Terminal B. Oke, sebelum Terminal 2 (bener kan ?) dibangun (yang baru), operasional BPN yang lama ada di terminal A dan B. Sekitar tahun 2014, terminal baru dibuka (soalnya pas waktu pesawat Sriwijaya yang terakhir gue ceritain tadi, itu terkahir kali gue berangkat dari terminal lama).

IMG_3450

Operasional terminal A & B waktu itu dibagi atas :

– A : Semua penerbangan kecuali Lion group

– B : Penerbangan Lion group(Lion dan Wings. Nampaknya sebelum pindah ke terminal baru, Batik air juga masuk terminal ini. Correct me if i’m wrong)

Oke, kita pergi ke Terminal B. Let’s check it out 😉

————————————————————————————————————————————–

Dan..

IMG_3451

Kosong.

IMG_3452

Kosong.

Seriously, it’s completely empty. Sebelumnya, terminal ini juga sekalian Hotel, namanya Santika B-Square (Hotel Santika), tapi selanjutnya gak ada kabarnya. Denger-denger juga diganti namanya Hakaya Plaza Hotel, tapi di foto-foto tadi kondisinya kosong, yang itu berarti udah gak dipake lagi.

IMG_3453

Habis liat forum barusan, dan liat foto di atas tadi, ini beneran parkir motor ? Sayang banget buat bandara sebagus ini parkir motornya keliatan seadanya. Moga bisa segera dibaikin.

IMG_3454

Sori foto di atas hasilnya gak terlalu bagus btw. Jadi.. Jalan naik ke atas ini buat drop off di lantai 3, dan sebelum dibangun pedestrian baru di bawah tadi, banyak yang jalan ke terminal lama lewat atas. Terus jalan di bawah tadi ada 2 jalur: jalur kiri buat drop off di lantai 1, dan jalur kanan buat kembali ke kompleks bandara. Jalan masuknya..

IMG_3455

Nampaknya pake sistem tiket parkir otomatis kayak di SUB.

————————————————————————————————————————————–

Waktu gue gak terasa singkat juga ya, padahal baru 20 menit keliling terminal lama. Gue pengen keliling terminal ini lebih jauh lagi, tapi gue udah cukup capek juga gara-gara belom tidur sama sekali dari kemaren malem. Let’s go back 😀

I’ll surely miss this architecture.

IMG_3456

Sepanjang waktu kembali, gue liat lagi di sekeliling dan suasana emang udah bener-bener kosong. Kayak foto ini.

IMG_3457

IMG_3458

Mungkin kalo gerai yang pernah ada di terminal lama dipindahin ke terminal baru (paling gak dipermudah urusannya), dan diisi dalam bentuk gerai, terminal BPN seenggaknya jauh lebih rame dari yang sekarang ini.

“Ya, halo pa.. Napa ?”

Oke, bokap gue nelpon, dan nanya kabar soal udah nyampe ato belom. Sayangnya beliau gak bisa jemput gue, so i’ll call my mom on and she can. Okay, celana gue agak longgar dari tadi, jadi gue agak nekat dikit buat buka koper bentar di tempat ini buat ambil ikat pinggang, dan voila..

IMG_3459

Serius, habis gue pake ikat pinggang tadi, gak ada orang yang sama sekali lewat. Tempat ini bener-bener sepi.

Gue balik ke terminal baru, naik ekskalator ke lantai 2 buat cek kantor PT Badak dan masih tutup. Waktu masih jam 1/2 1 siang. Kira-kira 1/2 jam lagi kantor itu buka, so let’s continue our trip.

————————————————————————————————————————————–

Ini ekskalator jalan buat ke arah parkir mobil. Nampaknya parkir mobil ada di lantai 1 ama 2. Tentunya otomatis kayak ekskalator tadi.

IMG_3460

Dari drop off di lantai 1 tadi, tinggal lurus, jadi kembali ke kompleks bandara.

IMG_3461

Balik lagi, jadi ini kondisi drop off pada waktu yang sama.

IMG_3462

Belok kiri lagi. Okay, gue kondisinya udah bener-bener capek banget, jadi gue istirahat dulu di kawasan ini. Belok kanan, dan..

IMG_3463

Kursi di depan counter ini udah menunggu. Kursi di sini nampaknya terbatas, so it desperately needed to be added.

IMG_3465

Sambil gue tidur-tidur ayam, gue sambil curcol di sini. Gue kira-kira masih inget ama orang di sebelah gue, kakak kelas gue. Sayang dia gak ada niat nyapa gue, lagian juga karena keliatannya dia juga gak pengen ketemu gue, so i kept silent. Gue juga dulu punya aib yang satu sekolah tau, tapi sayangnya gue gak bisa ceritain di sini. Jadi dia otomatis juga tau, jadi wajar.

It’s seems an appropiate reaction, so i kept silent. Ternyata ngelupain masa lalu, apalagi yang berhubungan soal aib, emang gak gampang ya.

Waktu istirahat juga gue pake buat bales bbm, whatsapp, sama line dari temen-temen gue. So time was.. Flying.

————————————————————————————————————————————–

Waktu sekarang udah nunjukin jam 13.15, dan kantor masih tutup. So let’s continue our trip.

IMG_3466

IMG_3467

Tadi gue baru nyadar kalo di sisi kiri terminal (sisi Roti’O) lagi mati lampu pas waktu jalan ke lantai 2 tadi.

Then..

IMG_3468

Kondisinya nampak bener-bener kosong di sini. Gue agak bingung apa gak boleh masuk ato cuma satu arah di sini. Lanjut..

IMG_3469

Karena di sisi kiri terminal, bank Mandiri lagi dalam kondisi mati, juga customer service untuk Citilink sama Garuda (gue lupa, kayaknya itu).

Let’s see our toilets !

IMG_3470

IMG_3471

Urinoir di sini ada 4, salah satunya buat anak-anak.

IMG_3473

Kondisi toilet duduknya

IMG_3474

Bukan keran otomatis. Ini perasaan gue aja ato gimana, tapi sabunnya kok gak ada ya ?

IMG_3475

Gambaran salah satu toilet buat disabilitas. Mungkin lebih baik perlu dibersihkan, kondisinya agak bau

IMG_3476

Tentunya, sama kayak SUB, toilet di sini juga tersedia cukup banyak.

————————————————————————————————————————————–

Trip di lantai 2 udah selese, sekarang gue ngecek lagi kantornya. Dan.. Oh, kantornya udah buka ! Good, so i would go there. Gue karena udah lumayan kelelahan, jadi gue simpen tenaga buat foto di lantai atas, dan tentunya untuk penerbangan ke Bontang nanti.

Oke, jadi detail pesawat di part selanjutnya. Yang jelas, penerbangan ini sifatnya charter dan khusus untuk karyawan perusahaan (termasuk keluarga), jadi gak dijual bebas. Pemesanannya dilakukan juga via kantor perusahaan setempat. Jadi kalo mo pesen penerbangan ini secara umum, nampaknya agak susah.

Karena ini musim liburan, pemesanan lebih baik dilakukan jauh-jauh hari (sama seperti penerbangan pada umumnya). Gue agak susah gambarinnya bedanya, tapi intinya untuk penerbangan macam kayak gini, pikirkan baik-baik kapan berangkat/pulangnya dan jamnya, karena semua tergantung kuota. Kalo bakal membatalkan jadwal, tentunya bakal diliat kondisi penerbangan hari lain, yang jika penuh, maka kemungkinan dapet tiket pada hari lain jadi lebih kecil ato bahkan gak sama sekali. Kira-kira itu gambarannya.

Oke, waktu itu ceritanya gue di dalam kantor PT Badak, dan gue mutusin buat ngelapor terakhir-terakhir aja. Jadi, habis temen-temen pesen pada jadwal itu, tentunya dicocokin sama database, habis itu temen-temen udah dapet tiket. Tiket di sini bukan dalam bentuk asli, tapi dalam bentuk memorandum/perjanjian. So this is different. Jangan lupa sebutkan nama dan berat badan temen-temen waktu ngelapor.

Habis dapet tiket.. Gue langsung ke lantai 3 buat check in, dan part ini gue cukupin dulu aja. Next part ? More trip at BPN, and of course, another review ! So bye bye and i’ll wait your comments ! ;p

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s