Malang – Waroeng Mbelgedhess 24/08/2015

Gue bingung musti mulai dari mana buat review baru ini, soalnya yang gue tulis ini review baru dan tentunya bakal beda dari yang sebelumnya. Kebanyakan curcol deh

 

Oke, review kali ini soal ‘warung’ prasmanan, yang tentunya ceritanya sama kayak sebelumnya, gue kenal dari kakak gue (karena gue sempet mampir temenin doi). Warung kali ini baru buka beberapa hari yang lalu, dengan harga yang tentunya murah juga.

 

Omong-omong soal warung prasmanan, sebagai anak kos-kosan, tentunya gue udah akrab sama warung kayak gini. Dengan harga yang sama, tentunya tempat makan kayak gini udah banyak banget, sampe numpuk kayak cucian piring. Sayangnya emang, dengan pengalaman yang sama, kebanyakan warung kayak gitu makanannya standar, bahkan gak enak.

Pertanyaan yang sama tiap kali gue review suatu tempat adalah : gimana pelayanannya ? Plus, karena yang bakal gue review nanti adalah ‘warung’ (tanda kutip) prasmanan, will they give the same impression as most of them ? Bahasa Indonesianya yang lebih gampang, apa bakal kayak warung prasmanan yang lain ?

 

Tanpa basa basi lagi, let’s get into our review 😉

 


 

Detail :

– Waroeng Mbelgedhess

– Jl. Pisang Kipas No. 06, Malang, Jawa Timur

– Jam buka : 10.00 – 22.00

– (0341) 2112000

 

Oke, sebelum gue masuk ke review, ada yang di taun 2015 masih belom tau warung prasmanan ? Kalo emang belom tau, gue jelasin sekarang.

 

So, basically, ini contoh warung prasmanan :

warung prasmanan1

warung prasmanan2

 

Udah dapet bayangan kan ? Kalo belom, mendingan ke tempatnya langsung aja deh, mulut gue capek gitu loh, buat review :p

 

Okay, that’s rude. Move on..

 

Cara nemuinnya ? Sayangnya gue gak bisa nemuin di google maps, jadi gue jelasin aja. Tempat ini deket kok dengan Polinema, kira-kira gak nyampe 5 menit naik motor udah nyampe. Nemu Pizza Hut dan perempatan dari arah Polinema ? Belok kiri, dan terus lurus. Temen-temen langsung nemuin kayak di foto pertama nanti.

 

Jadi ini tempatnya. Kebetulan waktu itu sekitar jam 21.15, tentunya masih buka. The good thing is, there’s no last order. Jadi, temen-temen bisa dateng langsung pas mepet-mepet. Jangan terlalu mepet juga kayak 21.50, just no. Tentunya karyawannya juga udah mo siap-siap pulang

IMG_3997

 

Disambut sama pemandangan ini. Nice

IMG_3998

 

Tempat buat (sebenernya) yang mo ngerokok, tapi kalo mo enjoy di luar juga gak masalah

IMG_4007

 

Kondisi tempat gak terlalu rame, yang jelas gue taruh barang di meja dulu, baru ambil makanan. Kira-kira kayak gini kondisinya..

IMG_4003

 

Mo ambil makanan / minuman ? Temen-temen bisa liat di foto atas kayak tadi. So, let’s straight forward into buffets (bener ya ? kira-kira gitu deh)

IMG_4015

Foto di atas tadi itu buat air minum ama sayur lalapan. Kabar gembira tentunya, air minum galonnya gratis, jadi temen-temen bisa minum sepuasnya, tentunya jangan maruk juga sampe mo minum segalon. Nasinya juga bisa ambil sepuasnya

IMG_4016

 

Lanjut. Jadi jejeran makanannya…

IMG_4021

IMG_4022

 

Mo ambil sendok garpu ama kerupuk ? Deket kasir sama sebelah galon tadi tentunya.

IMG_4023

 

Perlu diinget, temen-temen bayar di awal pas habis ambil makan ato habis pesen makanan / minuman tambahan (sayang gue lupa foto). Jadi jangan sampe lupa.

IMG_4019

 

Tentunya bakal dapet nomor meja, kalo temen-temen pesen tambahan makan / minum.

IMG_3999

 

Total gue waktu itu. Murah kan ? Rp 17.000,- udah sama minum dan makan sepuasnya

IMG_4001

Err.. Mungkin lebih baik ditulis di nota, lebih profesional dibandingkan tulis kertas kecil kayak di atas. Mungkin karena baru buka, jadi dimaklumi aja. Lanjut..

 

Mo lesehan ? Tinggal ke sini

IMG_4004

 

Ittadakimasu~

IMG_4000

Bihunnya agak dingin. Sebenernya gue lupa kalo makanan di sini bisa dipanasin ulang, so it’s ok. Jadi kalo pas ambil makanan tadi, jangan lupa tanyakan kapan terakhir dimasak dan mintakan panasin ulang kalo misalnya dirasa dingin. Bermanfaat banget gue rasa, jadi temen-temen gak usah khawatir soal makanan di sini.

 

Gue lupa foto ayamnya, enak kok. Gue pesen 2 minum tadi, jus melon sama coklat panas.

IMG_4010

IMG_4009

Jus melon sama kayak jus kayak umumnya, coklat panasnya juga standar-standar aja, jadi gak masalah.

 

Gue cuman nemu 1 colokan, mungkin lebih baik ditambah beberapa colokan biar lebih fleksibel

IMG_4020

 

Waktunya menuhin panggilan alam, jadi ini kondisi toiletnya. Ada 2 toilet, ada tandanya kok, intinya sama aja toiletnya.

IMG_4006

Pretty basic afterall, yang penting bisa dipake. Cuma, gue gak bisa ngebayangin kalo boker di situ (walaupun ada keran air), jadi lebih baik ditambah sabun / tisu.

 

Lanjut. Mo cuci tangan ? Ada di deket toilet

IMG_4005

Gue agak sedikit bingung cara pake sabun cuci tangannya pas awal-awalnya, tapi ternyata gampang pakenya. Jadi temen-temen tinggal dorong ke depan, dan… voila ! 😀

 

NEXT ! Gue lanjut nongkrong-nongkrong cantik cakep, sambil wifian. Gue tanya ke pelayannya (yang cuma 1-1nya di situ), dan ada. Passwordnya lucu, intinya temen-temen dateng aja deh ke sini. Hihihi 😀

 

IMG_4012

Gue bukan arsitek sih sayangnya, cuma mungkin suasana Jogja (kebetulan di sini suasananya Jogja) bakal lebih kerasa kalo atapnya ditutup sama langit-langit dari kayu ato anyaman kayu ato apalah itu. Bakal sempurna banget deh, walaupun resikonya gak banyak udara yang masuk kayak foto di atas tadi

 

Ngg.. Sayangnya di dalam juga ada yang ngerokok, jadi tempat ini gak ada tempat khusus buat non-smokers.

IMG_4024

Saran gue, buat temen-temen yang gak kuat sama asap rokok sebaiknya pilih meja yang jauh dari perokok tentunya, win-win solution tentunya. Sebenernya gue bisa saranin sebaiknya dipisahin antara smoking dengan non-smoking area, tapi semuanya tergantung dari manajemennya juga sih. Oh ya, jangan lupa mintakan asbak ke pelayannya ya 🙂

 

Kondisi waktu itu udah deket jam 10 malem, dan karyawannya juga pada siap-siap mo pulang. Wi-fi rupanya lagi gak bisa, so better try next time.

 

Oh ya, jangan lupa bayar Rp 2000,- ke tukang parkirnya. Parkirnya bayar

IMG_4008

 

Foto lagi biar gue gak lupa. Gue hampir lupa nama warung ini apa

IMG_4025

 


 

Kesimpulan :

Secara umum, gue gak bisa bilang ini restoran karena gak terlalu luas ato juga mewah-mewah banget. Warung juga jelas gak mungkin. Apapun itu, untuk sebuah rumah makan prasmanan / buffet, tentunya ‘warung’ ini udah lebih dari cukup.

 

Oh ya, perlu diinget, harga ini berlaku sampe Agustus ini, jadi setelahnya, harga tentunya bakal berubah. Jadi, mumpung gue tulis dan nyoba di akhir-akhir Agustus ini, jangan lupa buat sempetin coba ‘warung’ ini.

 

Pelayanannya.. Sebenernya secara umum di sini cukup natural (apa adanya, bukan seadanya) dan ramah, cuma beberapa kali ketika gue menanyakan sesuatu yang lain seperti sosmed ato password wi-fi ato semacamnya, beberapa pelayan menanyakan manajernya, kadang juga temannya yang lebih tau. It’s ok sih, tapi bakal lebih baik kalo tiap karyawan tau secara keseluruhan detil tentang pelayanan dan produknya, jadi gak bakal ngerepotin mereka sendiri. Mungkin bisa lebih baik lagi. Tapi, kekurangannya tadi udah tertutupi sama pelayanan yang gue udah jelasin tadi.

 

Recommended ? Recommended tentunya.

 

Ada yang mo nanya soal warung ini ? Ato yang udah pernah nyoba ? Write it down at comments 😉

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s