Selamat datang di kampus rasa swasta bernuansa muslimah part II

Gue baru nyadar kalo ternyata habis gue baca artikel ini baik-baik, ternyata belom diterbitin. Jadi rasanya sepertinya udah basi mo dibahas.

 

Tapi gak masalah, kebetulan sepertinya sistemnya masih berlangsung, jadi rasanya lebih baik gue posting aja di sini. Buat temen-temen yang mo lihat curcol gue tentang kampus tercinta (ugh) sebelumnya, bisa liat di sini

 

 

Habis gue sempet posting dengan judul dan topik yang hampir sama sekitar 2 ato 3 minggu lalu, beberapa hari kemudian gue dapet kabar yang gak enak soal peraturan baru yang diterapin soal kartu parkir

 

Sebanyak 5000 kartu parkir, Senin (20/04/2015), diedarkan di seluruh kantung parkir Universitas Brawijaya (UB). Sebelumnya, sudah tersebar 12 ribu kartu parkir yang disebar di 48 kantung parkir.

“Kartu Parkir dibagikan setelah UB tidak menarik karcis di pintu depan,” ungkap M. Jauhari, staff Bagian Umum Kantor Pusat, Rabu (22/04/2015). Namun diakui Jauhari, pelaksanaannya belum maksimal. Sehingga pada penyebaran kedua ini, persiapannya lebih baik. Mulai petugas lapangan hingga sosialisasi kepada mahasiswa

Sedangkan untuk kendaraan, motor atau mobil, yang diparkir di luar kantung parkir akan didisiplinkan dengan cara penggembosan. Selasa (21/04/2015), Bagian Umum dan Hukum Tata Laksana telah mengundang perwakilan Eksekutif Mahasiswa, Badan Eksekutif Mahasiswa dan Dewan Perwakilan Mahasiswa terkait penggembosan sepeda motor atau mobil.

“Saat ini kami sedang tahap pewacanaan ke mahasiswa agar mereka tidak kaget,” kata Siti Marfuah, SH, MM, Kasubbag Rumah Tangga.

Walau diberi kartu parkir, saat keluar dari kantung parkir, pengendara tetap harus menunjukkan STNK dan mengembalikan kartu parkir. Saat di pintu keluar UB, pengendara sekali lagi harus menunjukkan STNK ke satpam yang bertugas.

“Keamanan memang dibuat berlapis,” katanya.

Sedangkan terkait penggembosan, Jauhari menambahkan, UB akan menyediakan alat pompa di beberapa titik.

“Kami memang memberi pembelajaran tapi juga solusi,” katanya.

link

 

Intinya sih..

* Ban digembosin

* Keluar kampus rempong

 

Padahal sekali lagi sih, seperti yang gue udah bilang sebelomnya.. Insiden kejadian motor dan/atau kendaraan hilang di sini dikit banget kok, serius. Gue inget banget sekitar setaun dua taun lalu, motor yang hilang cuma 3. Modusnya ya modus ecek-ecek: pake kunci T habis itu ganti plat nomor. Walaupun ya.. Gue gak tau perkembangan sekarang kayak apa, tapi gue belom pernah denger kabar soal motor hilang lagi.

 

Cuma.. Kalo ngeliat post timeline dari temen gue kalo dia mo dijambret di gazebo depan FK (itu pun siang-siang sebulan dua bulan lah kira-kira), wajar sih keamanan ditingkatin.

 

————————————————————————————————————————————–

Mungkin temen-temen gue yang lain ato apa pun itu nyambut baik gagasan itu, tapi gak buat gue. Buat gue yang udah biasa pake rantai ban di motor, ato katakanlah gak pernah kehilangan motor, aturan ini dirasa kayak 2 sisi:

  • Sisi baiknya, gue gak perlu bayar lagi. Karena di kampus sebelah, parkirnya berbayar (sekalipun mahasiswa doang) ditambah lagi kadang-kadang gue pernah dibentak sama satpam kampus sebelah hanya gara-gara STNK-nya gak keliatan, jadi gue kalo mo parkir di kampus sebelah juga percuma
  • Sisi buruknya, urusan parkir dan keluar kampus jadi serba rempong.

————————————————————————————————————————————–

 

Yang jelas, gue di post curhat gue kemaren-kemaren sempet nahan marah gara-gara salah satu satpam meriksa STNK gue butuh 3 sampe 5 detik. Ya udah itu terakhir kalinya gue parkir di UB. Habis itu, beberapa hari kemudian, gue parkir di tempat yang gue kira gak bakal dicegat (itu juga lokasinya di kampus sebelah, di Polinema yang masih 1 kompleks sih), eh ternyata dicegat sama satpam kampus sebelah. Mangkel lagi guenya.

 

Males juga guenya lama-lama, walaupun mereka gak sekemayu salah satu satpam di UB ato mereka baik. Gue bukan penjahat ato anak kecil.

 

Kalo mo lihat bukti yang lebih jelasnya :

Ngantri -_-

Bagi gue, antrian sepanjang itu udah kelamaan banget dan kalo gue di posisi paling belakang antrian motor itu, gue butuh sekitar 2 – 3 menit hanya buat nunggu. Okelah, mungkin ini bukan scanner barcode yang dibilang temen gue (gue sempat curhat ke doi), tapi seenggaknya.. bisakah lebih cepat ? Cuma cek kesamaan nomor plat & nomor STNK kan ?

 

————————————————————————————————————————————–

 

(Oke, marah gue ‘agak’ reda)

 

Jadi gue mutusin mulai beberapa hari yang lalu, gue jalan kaki tiap malem (kalo mo ke kampus) ato apa pun itu. Gue udah males dicegat-cegat lagi, gue udah bisa jaga diri & motor diri juga. Mangkel ? Ya mangkel jelas.

 

Apakah gue dapet sesuatu dari peraturan ini ? Gak

Apakah gue belajar dari peraturan ini ? Gak sama sekali tuh

 

Ice breaking sih, gue sempat ngomongin ini sama kakak gue, dan awalnya sih dia bilang :

“Lumayan lah, sekalian badan sehat. Ya gak ?”

 

Tapi habis ngomong lebih lanjut dan bilang alasan gue, dan bilang tiba-tiba :

“Tiap negara, termasuk kampus juga ada aturannya. Kalo gak mau ngikutin aturan ya gak usah masuk kampus, gampang kan ?”

 

Sayangnya salah di kalimat terakhirnya. Maksudnya bagus sih ya gue ke kampus gak usah motoran, tapi bisa aja ditangkap yang lain. Kejam banget. Hahaha XD

 

Balik lagi. Keputusan gue memang win-win solution sih, nguntungin pihak kampus karena kurangin penggunaan motor, nguntungin gue karena gak perlu dicegat sana sini lagi.

 

Tapi ya itu sih.. UB udah ngecewain gue lewat aturan kayak gini. Ya pas deh kayak judul gue : kampus negeri bernuansa swasta. Alasan lain gue namain itu selain dari post-post sebelomnya ditambah lagi sama ini. Intinya sih gue kecewa. Gue marah ya dimaklumi aja, soalnya udah kecewa banget

> Gue mo dituntut kayak Prita Mulyasari ? I don’t care. Yang jelas gue udah bilang sesuai apa yang gue rasain. Karena layaknya Prita yang diperlakukan gak adil oleh Rumah Sakit, gue juga dikecewain sama aturan kayak gini.

> Gue dimarahin sama satpam yang ngebaca post ini, dalih-dalih “kasian motornya susah-susah dibeli orang tua” ato semacamnya, peduli amat. Gue udah bisa jaga diri.

> Gue kekanakan ? Emang. Tapi seenggaknya gue post ini juga udah nyampein uneg-uneg gue sebebasnya. So I don’t care

Mahasiswa rata-rata udah dewasa & jaga diri, jadi kalo ada apa-apa (terutama soal keamanan ini), mungkin bisa kesalahan mahasiswanya juga biar seaman apa pun keamanannya sampe dibikin pagar besi kayak penjara. Ya kan ?

 

————————————————————————————————————————————–

 

Ada yang gak setuju ama gue ? Langsung komen aja di sini. (dan sori gue emosi, maklum, lagi masa periodenya :p)

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s