Malang – Dak-Galbi 19/09/2015

Korean ladies

Annyeong 🙂 Let’s move to our korean dishes~

 

Gue sebelumnya pengen nulis review ini sekitar 5 ato 6 bulan lalu, tapi ternyata belom jadi-jadi. So, i’ll make into archive though after this. Kalo gue udah jadi reviewer di sebuah majalah ato koran, paling gue udah dipecat kemaren-kemaren ato digrepe-grepe sambil disuruh gigit sendal gara-gara telat.

 

Kalo kita ngomong soal makanan khas Korea, gue bisa bilang itu hasil pengaruh budaya yang masuk ke sini. Sebelum-sebelumnya juga banyak kan hasil makanan luar negeri yang masuk ke Indo karena budaya ? Makanan Cina, Jepang, dan lain sebagainya. Tentunya, mereka semua menjamur sampe ke semua daerah. Anak kecil aja sampe pernah nonton drama Korea, gimana gak menjamur coba ? Hasil masuknya budaya Korea, mulai dari fuckin’ boyband girlband, drama korea, dan lain sebagainya, berpengaruh ke minat sebagian masyarakat buat mencoba sesuatu yang baru. Gaya berpakaian, makanan, bahkan sampe tren boyband girlband (yang –finally as hell- hilang gitu aja).

 

Oke, salah satunya makanan. Tentunya, resto dengan makanan luar negeri, termasuk makanan Korea juga ikut menjamur, sampe ke Malang yang sebenernya gak terlalu besar kek gini. Ada beberapa restoran makanan Korea yang bisa ditemui di Malang, salah satunya yang bakal gue review kali ini.

 

Penasaran ? Baca aja deh

Continue reading →

Sukses berpetisi di Change.org

Sebelum gue bahas lebih lanjut, gue tentunya ikut berharap moga masalah yang lagi trend akhir-akhir ini : asap, bisa cepet selese. Temen-temen bisa dukung petisi ini

Change org urgent

 

Gue emang bukan orang yang sering buka e-mail sendiri, apalagi yang menyangkut pesan pribadi. Namanya juga musim sosial media, email jadilah semacam formalitas buat dasar informasi akun. Lagian, karena gue gak terlalu sering buka e-mail, jadilah pesan-pesan numpuk kayak piring kotor kayak gini

Mail

 

Kan ada sunlight mama lemon plesetannya lagu diamond, bisa bersihin semua pesan dalam sekali usap gitu loh. Karena pikiran gue lagi absurd, jadilah gue ngiklan. BACK TO TOPIC

 

Yang bakal gue bahas kali ini soal fenomena change.org, yang sepertinya bentuk masih ada orang baik di tengah lingkungan yang serba kacau di sekitar kita yang mo berjuang. Lo udah liat foto gue yang pertama di atas tadi kan ? Pesan dari change.org ikut meramaikan suasana malam minggu e-mail gue.

 

Penasaran ama apa yang gue bahas ? Ikutin aja deh

Continue reading →

Just once

Gak kerasa gue udah hampir mendekati setaun nganggur dari kegiatan apa-apa selain menulis di blog. Dan kalo diinget-inget lagi, sampe umur sejauh ini gue ngalamin satu hal unik yang mungkin juga pernah temen-temen ngalamin : gue ngalamin setiap kejadian dalam seumur hidup cuma sekali.

 

Kok bisa unik ? Gue ceritain dari perspektif gue, moga jadi inspirasi buat temen-temen.

Continue reading →