Just once

Gak kerasa gue udah hampir mendekati setaun nganggur dari kegiatan apa-apa selain menulis di blog. Dan kalo diinget-inget lagi, sampe umur sejauh ini gue ngalamin satu hal unik yang mungkin juga pernah temen-temen ngalamin : gue ngalamin setiap kejadian dalam seumur hidup cuma sekali.

 

Kok bisa unik ? Gue ceritain dari perspektif gue, moga jadi inspirasi buat temen-temen.

————————————————————————————————————————————–

 

Seperti yang barusan gue bilang, gue ngalamin sebagian besar kejadian.. Apapun itu cuma sekali dalam seumur hidup. Tentunya, semuanya gue ngalamin dengan jatuh bangun dulu sebelum dapetin apa yang dimau.

 

Sebelum akhirnya nulis di blog ini, gue sempat kerja sambilan sesekali selama hampir 3 bulan. Walaupun akhirnya… Gue keluar karena bekerja di bawah perintah orang bukan hal yang menyenangkan, gue bersyukur karena sempat ngalamin sekali. Tentunya, itu juga pekerjaan satu-satunya yang gue tempuh seumur hidup gue. Kenapa ?

 

Sekitar 2 ato 3 bulan sebelum gue keterima kerja di tempat itu, gue udah beberapa kali ngelamar kerja sambilan di beberapa tempat. Gue sempat ngelamar di beberapa restoran, termasuk restoran franchise berawalan P (tau kan ?), tapi belom ada panggilan wawancara sama sekali dari mereka. Gue juga sempat ngelamar di sebuah radio terkenal di Batu, dan belom ada tanda keterima sama sekali. Distro ? Pernah, sesekali, dan nasibnya juga sama. Jadi kesimpulannya, gue belom ada kabar apa gue keterima ato gak. Jadi langsung aja gue simpulin : gue gak keterima kerja.

 

Sebenernya gak usah jauh-jauh dari kerjaan gue waktu itu, gue sempet.. Lebih tepatnya training kerja di apotek selama seminggu sebelum akhirnya gue gak keterima kerja karena pihak apotek tau gue gak direstui kerja sama ortu (walaupun aslinya ortu gue gak tau gue kerja). Semata-mata buat nyeimbangin waktu gue. Dan tentunya itu juga jadi pengalaman pertama juga gue kerja (sementara) di apotek.

 

Balik lagi ke frustasi pas gak ada panggilan lamaran. Kok bisa mereka gak tertarik ama gue ya ? Apa karena gue anak Farmasi yang identik dengan sibuk dan gak mampu bagi waktu ? Perasaan waktu itu gue gak sibuk-sibuk kuliah amat. Tampang gue gak menarik mungkin ? Gue gak paham sih.

 

Kalo gue hubungin di awal tadi, gue ngalamin jatuh bangun sebelum gue keterima.

 

Lompat ke waktu tengah-tengah kerja, gue beberapa kali ketemu sama anak sefakultas. Tentunya mereka heran sama gue kenapa kok bisa gue kerja sambilan, juga apa gue gak keganggu kuliahnya. Ditambah lagi…

shock

(oke, itu lebay. LANJUT)

 

Yak, gue ketemu ama salah satu dosen prodi. Fuck yeah

 

Tentunya semua kejadian itu cuman gue alamin sekali sebelum gue menjalani hidup gue sekarang sebagai penulis.

 

————————————————————————————————————————————–

 

Satu lagi deh. Gue juga ngalamin hal yang sama, kali ini dengan kehidupan non-akademis gue. Tentunya gue ngalamin jatuh bangun sebelum akhirnya keterima di satu-satunya organisasi yang mampu menampung gue sebelum akhirnya gue bener-bener jatuh beneran… Ke selokan tentunya.

 

Balik lagi ya nak 🙂

Hard-slap-gif

 

Sebelum gue keterima di satu-satunya organisasi (tepatnya dibilang LSO fakultas) yang nampung gue, gue ngalamin beberapa kegagalan. Kepanitiaan, jelas gue gagal beberapa kali, gak cuma di tingkat himpunan prodi, tapi juga tingkat fakultas. Sempet frustasi ? Tentu aja.

 

Mungkin karena gue pemalu ? Ato gue gak bisa bagi waktu ? Ato kepribadian gue yang gak cocok ? Gue gak paham.

 

Akhirnya gue keterima juga di organisasi tingkat fakultas itu, tentunya gue seneng bukan main. Ditambah lagi, sesuai ama passion gue, siapa yang gak seneng coba ? Gue cuman satu-satunya cowok baru, dari prodi yang sebelumnya gak pernah masuk di organisasi itu, yang keterima di situ. Satu-satunya kan ?

 

The moment

Di situ juga gue ngalamin banyak hal, bahkan sempat ketemu @shitlicous dkk sesekali yang jadi inspirasi gue ngeblog di sini, ditambah lagi sampe ngeliput yang gak bisa dilakuin orang biasa. Dan tentunya terjadi selama 2 tahun sebelum akhirnya gue resmi berhenti. Di luar urusan berhenti dari organisasi itu, gue udah seneng ngalamin kejadian sekali seumur hidup gue.

 

————————————————————————————————————————————–

 

Gue emang curcol di post ini, karena gue cerita dari perspektif gue tentang ‘cuma sekali’. Jadi apa yang bisa gue titipin ke temen-temen ?

 

Yossha

Ketika temen-temen masih gagal padahal udah berjuang keras sampe mencurahkan semua hati, kegalauan, sampe nangis darah ? Berjuang terus sampe akhirnya temen-temen berhasil.

 

Temen-temen berhasil dapet apa yang temen-temen inginkan ? Perjuangkan dengan baik dan jangan disia-siakan.

 

Tentunya ketika kita ngomong sekali dalam seumur hidup, tentunya jangan lupa bersyukur. Be proud of who you are

 

Post gue pendek ya ? Begitulah, karena cuma itu yang bisa gue bilang. Moga apa yang gue ceritain bisa jadi inspirasi buat temen-temen yang ngalamin apa yang gue alamin. Kalo gue lanjutin ceritanya, jurnal gue belom selese ntar *ditampar ama sendal*

 

Ada yang ngalamin kejadian yang sama kek gue ? Mungkin bisa komentar di bawah.

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s