Sukses berpetisi di Change.org

Sebelum gue bahas lebih lanjut, gue tentunya ikut berharap moga masalah yang lagi trend akhir-akhir ini : asap, bisa cepet selese. Temen-temen bisa dukung petisi ini

Change org urgent

 

Gue emang bukan orang yang sering buka e-mail sendiri, apalagi yang menyangkut pesan pribadi. Namanya juga musim sosial media, email jadilah semacam formalitas buat dasar informasi akun. Lagian, karena gue gak terlalu sering buka e-mail, jadilah pesan-pesan numpuk kayak piring kotor kayak gini

Mail

 

Kan ada sunlight mama lemon plesetannya lagu diamond, bisa bersihin semua pesan dalam sekali usap gitu loh. Karena pikiran gue lagi absurd, jadilah gue ngiklan. BACK TO TOPIC

 

Yang bakal gue bahas kali ini soal fenomena change.org, yang sepertinya bentuk masih ada orang baik di tengah lingkungan yang serba kacau di sekitar kita yang mo berjuang. Lo udah liat foto gue yang pertama di atas tadi kan ? Pesan dari change.org ikut meramaikan suasana malam minggu e-mail gue.

 

Penasaran ama apa yang gue bahas ? Ikutin aja deh

————————————————————————————————————————————–

 

Change.org itu apa sih ?

Pertanyaan yang teoritis banget, pastinya karena lagi booming, harusnya sih gue gak jelasin karena lo udah tau. But it’s okay, gue jelasin sekilas apa itu webnya.

 

So, basically, webnya kayak gini :

change.org

 

Tentunya temen-temen bisa bebas menyuarakan petisi atas isu apapun di web ini. Perlu sejarah ? Change.org berdiri sejak taun 1995, dan situsnya dibikin taun 2007 sama Ben Rattray. Perubahan platform jadi situs beneran dari blog pas 2011.

 

Fakta yang menarik adalah, sebagian besar petisi yang diajukan di change.org sukses merubah situasi lingkungan sekitar, dan bahkan sering diliput media. Menarik kan ?

 

Petisi yang diajuin ? Bebas banget. Mulai dari isu SARA, masalah seksualitas, lingkungan hidup, dan pokoknya semua bidang masuk.

 

Kenapa change.org ?

Akhir-akhir ini emang banyak yang make situs ini sebagai wadah penampung aspirasi dan opini. Ditambah lagi implikasinya yang besar. Untuk ukuran penampung aspirasi, change.org bukan metode pertama yang ada.

 

Coba kita liat alasannya.. Tulis di media cetak, ato koran ? Dengan kebiasaan masyarakat yang jarang mengandalkan bahan bacaan, kemungkinannya kecil. Unjuk rasa ato aksi damai ? Ada banyak hal yang musti dipertimbangin, terutama dari biaya, waktu, koordinasi ama pihak terkait, dan juga tempat. Kirim kritik dan saran ke pihak yang dituju ? Sejak kasus Prita Mulyasari, kemungkinan masyarakat buat percaya sama feedback dari pihak terkait sepertinya kecil.

 

Jadi change.org nampaknya jadi satu metode baru buat perjuangin aspirasi masyarakat, yang juga nanti bakal ngubah situasi lingkungan yang udah gue bilang tadi.

 

So, what i’ve to explain to you guise ?

Gue langsung ke inti apa yang mo gue bahas. Gak perlu basa basi, yang tadi gue jelasin cuktaw aja lah.

 

So i’ll tell you first that :

“Membuat petisi = membuat program sosial”

 

Gak percaya ? Coba lo bikin sebuah petisi di web itu berdasarkan fakta (misalkan.. maraknya penyebaran narkoba) yang udah didapat. Liat dalam waktu.. Katakanlah seminggu lagi, paling udah ada ratusan ato ribuan orang yang tanda tangan petisi temen-temen. Apa bakal diliat seluruhnya oleh publik ? Tergantung dari gimana lo perjuangin petisinya. Itulah cara kerjanya.

 

Karena membuat petisi = membuat program sosial (katakanlah gitu), maka ada hal yang musti diperhatiin supaya petisi temen-temen bisa nyampe ke masyarakat, mungkin juga ke pemerintah dan satu dunia. Gimana tipsnya ? Simak aja deh.

 

#1. Buatlah dengan jernih

Yang jelas temen-temen gak mungkin bikin petisi kalo didasari sama emosi, unek-unek, bahkan dari status kayak gini :

status line galau

 

Jadi bikinlah petisi dengan lebih jernih. Paham jernih kan maksudnya ? Ingat, petisi lo diliat sama banyak orang, jadi jangan bikin malu diri sendiri kecuali kalo lo mo dilempar tomat, sayur, mayones, dkk.

 

#2. “Harus ada dasarnya”

Kalo temen-temen perhatiin tren masyarakat dunia saat ini, kebanyakan dari mereka pasti mendukung tiap kali ada hal baik yang musti didukung. Termasuk petisi yang dibuat. Dan secara otomatis… Mereka juga percaya sama apa yang didukung.

 

Sekarang, kalo ternyata mereka udah percaya apa yang lo utarakan tapi ternyata di realita gak sepenuhnya terjadi ? Gak cuma ngebikin persepsi negatif, tapi mungkin aja mereka nganggep apa yang diutarakan tadi bullshit. Jadi harus ada dasarnya kenapa temen-temen bikin petisi.

 

Dasarnya bisa dalam bentuk apa ? Bisa dari cerita nyata yang bener-bener lo alami, ato hasil observasi di lapangan, ato fakta yang ada di lingkungan, dan lain sebagainya. Misalnya, kalo temen-temen bikin petisi dari apa yang dialami ato hasil pengamatan di lapangan, didukung ama fakta yang emang bener-bener terjadi juga meyakinkan masyarakat yang mo ngedukung lo.

 

#3. Tentuin tujuan lo bikin petisi

Poin ini beda sama poin #2 tadi. Yang gue maksud tujuan di sini adalah tujuan lo bikin petisi itu sendiri.

 

Apakah lo mo bikin petisi buat mengubah lingkungan kayak gini ?

Change.org1

 

Ato bikin petisi supaya kejadian yang sama kayak lo gak terjadi lagi ?

Change.org2

 

Tujuannya bisa beda di balik dasar petisi yang temen-temen buat. Jadi perjelaslah tujuanmu, tentunya jangan diisi dengan keinginan negatif kayak ngiklan, ngerusuh, dll. Perlu diingat, walaupun change.org bebas banget buat diisi petisi apa aja, tentunya bakal ada filter petisi yang mo ditampilin ke publik, jadi jangan sampe petisi lo yang udah bagus dibikin ternyata gak bisa ditampilin ke publik cuma gara-gara hal jelek yang mo dilakuin.

 

#4. Keep updated and stay strong

Yah.. Terlepas dari tips gue yang mirip ama meme keep kalem kek gini :

keep-calm-and-tetap-kalem-15

 

Intinya temen-temen tau poin yang gue bilang ini. Dan sayangnya juga, faktanya banyak sekali petisi yang tenggelam gitu aja sehingga gak banyak terdengar di publik gara-gara mengabaikan poin ini. Mungkin bisa jadi selain gak ada kabar terbaru mengenai petisi yang diajuin, juga petisi dibiarin tenggelam gitu aja tanpa diperjuangin. Sayang banget kan ?

 

Ingat, change.org cuma wadah yang nampung aspirasi temen-temen. Sisanya, hasil dari petisi, itu tergantung dari gimana cara lo perjuangin petisi yang dibuat. Kayak program sosial yang gue bilang tadi. Jadi gampangnya.. Ya.. Tetep update petisi yang temen-temen buat, entah itu dengan kabar berita, ato juga hasil follow up sama pihak terkait. Perjuangin terus petisi lo, jangan cuma dibikin aja.

 

#5. Mo dikemanakan ?

Tentuin bakal ke mana petisi yang udah dibuat. Apakah itu ke pemerintah, instansi, suatu perusahaan, ato ke masyarakat umum, dan lain sebagainya. Implikasinya juga bakal beda buat tiap-tiap target. Petisi yang dibuat untuk pemerintah bisa jadi efeknya bakal beda dibanding yang dibuat buat perusahaan.

 

————————————————————————————————————————————–

 

Itu aja sih tips dari gue. Gue berharap moga habis baca ini, petisi yang temen-temen buat bisa didengar sama publik.

 

Ada yang masih bingung bikin petisi ? Ato yang udah pengalaman bikin petisi ? Bisa kali ya numpang komentar di artikel gue. Hihihi 😀

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s