Malang – Dak-Galbi 19/09/2015

Korean ladies

Annyeong 🙂 Let’s move to our korean dishes~

 

Gue sebelumnya pengen nulis review ini sekitar 5 ato 6 bulan lalu, tapi ternyata belom jadi-jadi. So, i’ll make into archive though after this. Kalo gue udah jadi reviewer di sebuah majalah ato koran, paling gue udah dipecat kemaren-kemaren ato digrepe-grepe sambil disuruh gigit sendal gara-gara telat.

 

Kalo kita ngomong soal makanan khas Korea, gue bisa bilang itu hasil pengaruh budaya yang masuk ke sini. Sebelum-sebelumnya juga banyak kan hasil makanan luar negeri yang masuk ke Indo karena budaya ? Makanan Cina, Jepang, dan lain sebagainya. Tentunya, mereka semua menjamur sampe ke semua daerah. Anak kecil aja sampe pernah nonton drama Korea, gimana gak menjamur coba ? Hasil masuknya budaya Korea, mulai dari fuckin’ boyband girlband, drama korea, dan lain sebagainya, berpengaruh ke minat sebagian masyarakat buat mencoba sesuatu yang baru. Gaya berpakaian, makanan, bahkan sampe tren boyband girlband (yang –finally as hell- hilang gitu aja).

 

Oke, salah satunya makanan. Tentunya, resto dengan makanan luar negeri, termasuk makanan Korea juga ikut menjamur, sampe ke Malang yang sebenernya gak terlalu besar kek gini. Ada beberapa restoran makanan Korea yang bisa ditemui di Malang, salah satunya yang bakal gue review kali ini.

 

Penasaran ? Baca aja deh


 

Detail :

– DakGalbi Resto & Cafe

– Jl. Buring no. 37 (d’Pavilion Guest House), Malang, Jawa Timur

– Jam buka : 11.00 – 22.00 (Last order 21.30)

– (0341) 365616

 

Cara nemuin resto ini ?

  • Kalo dari UB ato Malang Town Square (sebagai patokan), bisa lewat Jl. Veteran. Terus lurus lewat Jl. Bandung, terus belok kanan memutar ke arah Jl. Ijen dari bundaran UKS (biar lebih gampang). Belok kiri (kalo temen-temen nemuin Perpus Kota), baru ambil belokan ke kiri yang kedua.

Dakgalbi - UB

 

  • Tau PMI Kota Malang ? Kabar gembiranya, cukup ikutin jalan aja. Jalan kaki mungkin bisa sampe 10 menit, lebih singkat lagi kalo naik kendaraan.

Dakgalbi - PMI

 

  • Temen-temen nemu gereja di Ijen ? Lupa gue namanya, pokoknya gitu, ambil jalan pintas belok ke kiri ke Jl. Guntur. Kalo temen-temen nemu ‘Taman Nivea’, abaikan aja, tetep lurus, terus belok kanan ke arah Jl. Muria (jalannya gak terlalu besar sih, jadi perhatiin baik-baik), habis itu lurus terus dan tinggal belok kanan. Temen-temen gak bisa lewat Jl. Buring langsung karena sifatnya one-way.

Dakgalbi - Ijen

 

Waktu gue dateng ke sini, kebetulan cukup banyak promo yang berlangsung. Kali ini gue ambil salah satu promo yang berlangsung pada jam sebelum sore yang nanti gue jelasin. So, this is the place

IMG_5666

 

Comfortable ? Yes. Meja gue

IMG_5665

 

Jadi, ini pilihan menunya.

IMG_5653

IMG_5654

IMG_5655

IMG_5656

IMG_5657

IMG_5658

IMG_5659

IMG_5663

 

Pilihan menunya banyak kan ? Begitulah. Ada beberapa menu yang harganya berbeda dari 6 bulan lalu gue ke sini. Kemungkinan harganya udah naik. Dan menu baru tentunya. Ini promo yang gue maksud

IMG_5652

 

Jadi gue pesen paket lunch, yang juga udah termasuk minum. Minumannya sama seperti paket di beberapa restoran lain, tea / lemon tea. Kebetulan uang gue lagi gak terlalu banyak, so i’ll try that out. Dan gue pesen tambahan air minum botol.

 

Promonya berlangsung Senin – Kamis, dari jam 11.00 -16.00. Gue lupa bilang kalo menu biasa belum termasuk PPN 10%, tapi khusus buat paket ini, gak ada PPN sama sekali. Jadi perhatiin baik-baik kalo mo mesen menu. Dan perlu diingat kalo promo ini gak bisa digabung sama promo lain, begitu juga dengan promo lain. Promo lain kebetulan ada diskon 10% buat temen-temen pelajar, dengan hari dan jam yang sama.

 

Gue mutusin buat ke toilet, soalnya gue agak kebelet. Kondisi gue lagi gak terlalu bagus kebetulan, jadi ini interiornya.

IMG_5667

IMG_5668

 

Yang mo ke toilet ? Tinggal masuk lewat ruang dalam kayak foto tadi, ato memutar lewat guest house, setelahnya, voila

IMG_5669

 

Kalo mo cuci tangan aja juga bisa ke situ juga kok. Toiletnya jadi satu sama guest house, jadi mungkin gak masuk penilaian gue, tapi secara umum..

IMG_5670

Bersih kok 🙂

 

Kalo mo ke musholla ? Mushollanya jadi 1 ama guest house, jadi tinggal ikutin arah aja, cuma temen-temen naik tangga sampe lantai 3. Jadi kayak gini..

IMG_5671

IMG_5672

IMG_5673

IMG_5674

Gue pernah denger kalo fungsi air keran di lantai 3 deket musholla kayaknya sering mati. Mungkin kalo mo amannya, kalo mo ke musholla, bisa wudhu dulu di toilet (kalo belom wudhu).

IMG_5675

 

Oke, menu gue udah dateng.

IMG_5682

 

Meja ini juga bisa buat masak menu BBQ ato Dak-Galbi, jadi jangan lupa perhatiin mejanya kalo mo pesen 2 menu tersebut. Meja biasa tentunya gak bisa buat masak kayak gitu.

IMG_5683

 

Kalo Ittadakkimasu itu selamat makan into Japanese, kalo into Korean apa ya ? Whatever, so…

  • Surprisingly, (kebetulan gue pesen Korean Crispy Chicken Rice) ayamnya yang kelihatannya lunak banget dan bakal gak garing, ternyata garing waktu dicoba. Rasanya agak manis, walaupun gurihnya juga dapet.
  • Lemon tea-nya.. Ini perasaan gue ato apa, kok walaupun rasanya hampir sama, tetep beda kalo pake lemon asli ya ? Gue agak sedikit khawatir kalo ini Lime tea, yang secara umum rasanya udah beda dibanding lemon tea. Rasanya gak melenceng sih emang. Gue gak terlalu permasalahkan ini, tapi buat yang bener-bener pengen rasa lemon yang asli, mungkin bakal sedikit kecewa.

 

Kebetulan, resto ini punya wi-fi di dalamnya, tentunya dengan password yang bisa diminta di pelayannya.

IMG_5684

IMG_5687

6 bulan lalu, gue coba pake wi-fi pake laptop, dan anehnya, walaupun dengan Google Chrome bisa ngebuka web, hal sebaliknya terjadi kalo gue pake Mozilla Firefox. Apa laptop gue yang salah ya ? Moga-moga lain waktu gue ke sini lagi, masalahnya udah teratasi.

 

Waktu gue gak terlalu lama di sini, jadi gue bayar aja ke kasir. Kasirnya ada di deket pintu masuk.

IMG_5678

 

Gue gak mo ngiklan, tapi ini promo tambahan yang berlangsung bulan ini pas gue nulis. Mo kamera buat selfie, ikut aja lombanya, tentunya cuma bisa di Instagram. Gue dijelasin ama mbak kasirnya kalo resto ini udah mo setaun. I see..

IMG_5676

 

Jadi ini struknya. Murah kan ? Tanpa PPN juga.

IMG_5690

Gue sempet kaget sih, tapi begitulah

 

So let’s go back home. Parkirannya dan kantor administrasinya (dulu dipake buat tempat makan).

IMG_5679

Parkirnya gak perlu bayar, cuma tentunya jangan lupa barang bawaannya.

 

Suasana Jl. Buring waktu itu..

IMG_5681

 


 

Kesimpulan :

Okay, so.. Gue belom nyoba lagi menu utamanya, tapi buat ukuran menu paket, you got what you paid. Harganya oke (walaupun mungkin dari segi porsi bisa ditambah dikit aja biar kenyang), dibayar ama kualitas yang oke. Ditambah ama tempat yang oke buat hang out juga. Dari segi pelayanan.. Gue bisa bilang oke, mungkin mereka perlu lebih banyak keaktifan dan interaksi ke customer. Don’t worry, walaupun ini restoran makanan luar negeri, tapi tetep halal kok. Kalo ragu ? Tanyakan ke pelayannya dengan teliti.

 

Jadi, gue bakal balik lagi ? Tentu aja. So next time.. If the price is right, i’ll go review main menu for you, guys.

 

Ada yang pernah makan di sini ? Ato yang mo ke resto makanan Korea ini ? Bisa lah ikut komentar di sini. 😉

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s