Durhaka Virtual

Kalo temen-temen sering internetan ato buka sosial media, gak jarang ada satu ato dua post yang lagi nge-trend kayak gini

Durhaka virtual

nenek diikat

 

Reaksi pertama lo kayak gimana, tentunya pasti udah paham semua. Temen-temen mungkin agak susah mahamin artikel gue yang ini, tapi mudah-mudahan tau apa inti yang mo dibahas.

————————————————————————————————————————————–

 

Yang bikin gue penasaran adalah, dari beberapa foto di atas tadi, statusnya selain kurang lebih sama, tentunya profpic (katakanlah) juga rata-rata dari cewek cantik semua. Kalo temen-temen sebelumnya baca posting gue ini, tentu kalian bisa paham sosial media sekarang banyak banget disalahgunain. Kalo gue kutip lagi salah satunya:

akun-fb-rachma-wati-pembuat-status-sara-terkait-air-asia-diretas-beberapa-bulan-lalu1-720x405

 

Dipake buat posting status yang.. Yaa gitu deh. Tapi yang posting bukan orang aslinya gara-gara password dibajak.

 

Ato juga buat cari sensasi kayak gini :

Sensasi farhat abbas

 

Kalo buat jaman sekarang, apa pun mungkin aja terjadi. So.. What are my reactions from that shit posting(s) ?

 

  • Cuma buat cari sensasi

Tentu temen-temen tau cara kerja media pers dalam nyari uang, tentunya semakin banyak orang yang membaca, semakin banyak uang yang dihasilkan. Lo udah belajar cara penulisan berita kan ?

Powerful title

 

Dari foto di atas, judul itu menarik perhatian. Ya kan ? Kalo ya, berarti lo pinter. Good boy πŸ˜€

good boy

 

*dilempar ke kandang ayam*

 

Oke, balik ke topik. Judul aja bisa menarik perhatian pembaca buat ngebaca lebih jauh. Semakin sensasional judulnya ? Semakin banyak yang baca artikelnya (misalnya). Belom lagi masuk ke artikel utamanya. Tambah heboh banget tuh.

 

Jadi mungkin aja itu yang terjadi sama postingan yang isinya kayak gitu. Apa web-nya gak terkenal banget sampe posting judul kayak gitu ? Ato emang sengaja cari duit lewat situ ? Gue gak paham. Soalnya media pers ato media sosial jaman sekarang juga banyak yang gak beres. Kalo diilustrasikan kayak gini :

Ilustrasi media pers

 

Misalnya nih, lo baca berita yang ngejelek-jelekin salah satu public figure. Katakanlah.. Walikota. Terus lo sama orang lain yang pro ama walikota tersebut saling debat di salah satu web. Tentunya, webnya kebanjiran banyak view, dan banyak deh duit yang didapet. Lo ama dia capek, mereka senang. Sialan banget gak sih ?

 

Sayang gue gak punya ilustrasi jelasnya. Maklum, di google susah dapetnya.

 

Oke, sekarang balik lagi kalo lo misalnya empati ato penasaran banget gitu kalo baca beritanya. Terus kemudian misalnya lo bales unek-unek lo di web itu tadi. Lo capek ? Ya. Mereka dapet banyak view dan duit ujung-ujungnya, ya. Jadi sama aja kan ruginya ?

 

 

  • Emang bener-bener durhaka

Let’s think positively this time. Dari berita tadi misalnya, mungkin juga ada ditunjukin foto yang bener-bener nyata. Karena kebanyakan foto-foto kayak gitu adalah blur, ato gak sejernih kamera DSLR (eaaa), jadi gue bisa bilang itu foto amatir dan mungkin kejadiannya nyata.

 

Bingung ama apa yang gue bilang tadi ? Gini deh gampangnya. Durhaka jaman sekarang bisa dilakuin di mana aja, bahkan bisa di sosial media misalnya. Gak musti langsung lewat bokap nyokap, ato buyut misal. Kalo lo punya perspektif kayak gini (yang emang bener-bener durhaka), lo tentu bakal nanggepin foto paling atas tadi (yang dipaksa jual diri and that goddamnit) kayak gini :

 

 

Okelah, tuh cewek posting status kek gitu gara-gara emosi. Terus banyak orang ngeliat dan heboh. Tapi gimana-gimana cewek itu durhaka beneran ama orang tuanya.

 

 

Kurang lebih kayak gitu deh.

Temen-temen mungkin udah baca postingan gue yang berhubungan ama etika di sosial media tadi, tentunya masih inget foto ini kan ?

path-ibu-hamil

 

Perhatiin deh. Liat penekanan emosinya, dia emosi kan ? Manusia kalo udah emosi pasti gak nyadar ngelakuin hal lain, termasuk foto itu tadi. Berarti..

 

Dia lagi emosi -> posting di path -> diliat banyak orang -> tau sendiri akibatnya

 

 

Balik lagi ke topik. Gimana jadinya kalo kayak gitu ? Itu emang urusan tuh cewek yang posting tuh status tadi. Temen-temen yang Muslim tentu paham apa yang bakal terjadi ama anak durhaka kan ? Yang non-Muslim mungkin bisa mengikuti.

 

————————————————————————————————————————————–

 

Postingan gue singkat gitu aja sih. Cukup kayak gitu aja, mungkin siapatau temen-temen bisa mikir kemungkinan dari kalian sendiri. Yang jelas, semuanya itu tergantung dari perspektif lo sendiri. Tapi kalo gue bisa saranin sih.. Kalo temen-temen ada masalah yang berhubungan ama bokap nyokap, daripada posting status terus dijauhin banyak orang, mendingan lo selesaiin langsung ama mereka. Lebih lega kan ? Lagian juga kalo mereka liat status lo, paling juga lebih parah jadinya.

 

Kalo temen-temen yang biasa baca artikel di sosial media, mendingan dipikir-pikir dulu sebelum di-share. Lo gak mau kan yang bikin artikel seneng dan dapet duit cuma gara-gara lo kesel ?

 

Moga temen-temen bisa jadi orang yang sayang ama ortu-nya + makin pinter dalam milih berita yang mo dibaca πŸ™‚

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s