Buat para pelajar ato anak kuliahan, mo frontal ? Baca artikel gue ini -part I-

Gue.. Hmm, kalo gue bisa bilang agak tergelitik buat nulis artikel ini. Karena selain juga suka frontal, gue juga sangat gak suka dibatasin. Jadi setiap postingan gue di sosial media maupun di blog itu hasil dari pemikiran gue sendiri tanpa diedit. Entah resiko apa yang nanti didapet, gue udah nyampein apa adanya.

 

First of all, gue mungkin mulai dulu artikelnya. Gue saranin temen-temen baca dulu artikel ini sebelum ngebaca artikel yang bakal gue bahas nanti. Jadi baca aja deh ampek akhir ! 😉

——————————————————————————————————————————

 

Artikel ini jadi inget ama apa yang dibilang ama dosen gue kemaren-kemaren sebelum UTS. Namanya sebut aja E, di mana orangnya juga salah satu ketua jaminan mutu di program studi gue. Di waktu sesi diskusi ama beliau, doi tiba-tiba curhat ama kelompok gue. Bilang kalo ada kakak tingkat prodi gue yang jelek-jelekin di sosial media, dan diliat dosen. Udah lulus sih orangnya. Dan temen-temen tau lah cerita selanjutnya kek apa.

 

Gue langsung… God damnit these motherfuckers, bikin malu aja. Yang jelas gue juga bakal diliat, apalagi blog gue kek gini.

 

Temen-temen yang udah stay tuned lama di blog gue pasti udah pernah baca artikel yang gue suruh baca tadi. Kalo udah baca, udah tau kan siapa yang paling dominan kena ? Pelajar ato mahasiswa juga kan ? Si E tadi juga bilang, pengaruhnya juga bisa ke akreditasi, apalagi kalo ternyata dibaca. Deng dong

 

akun-fb-rachma-wati-pembuat-status-sara-terkait-air-asia-diretas-beberapa-bulan-lalu1-720x405

path hinaan jogja

Tadi kan temen-temen juga udah baca artikel gue, udah tau lah pasti kek gimana kan akibatnya juga ? Salah satunya yang mahasiswa/i itu, dia diancam dikeluarin sama pihak fakultas. Plus yang anak SMA itu, gak tau deh kabarnya. Yang jelas gitu. Kabar terakhirnya juga, ada mahasiswi Jogja (bukan yang di artikel itu), yang gue baca di koran, dia ditangkap polisi dan terus dipenjara 5 bulan gara-gara posting macem-macem di sosmed (probably facebook).

 

Oke, sebelum masuk tips , di part I ini gue jelasin dulu kenapa temen-temen harus pinter kalau posting.

 

 

  • Udah pasti mempengaruhi harga diri lo

Alasan pertama yang gue bilang dulu adalah harga diri lo bakal berpengaruh. Soalnya first impression ke semua orang itu juga penting, apalagi kebanyakan orang yang ngebaca itu baru pertama kali ketemu lo.

 

Misalnya…

 

 

“Si A itu orangnya baik, tidak sombong dan rajin menabung”

 

 

(Bullshit banget kan ya ? Oke, back to topic.)

 

Lo gak bisa memberikan first impression yang baik, lo bakal dicap kek gitu seterusnya. Misalnya dari si A yang orangnya baik banget itu tadi, jadi…

 

 

“Ih, ternyata si A itu udah jelek, sombong, pelit banget lagi”

 

 

(Kasian banget ya ? Wkwkwk)

 

Paling juga kalo lo udah ngebaikin diri seputih-putihnya, paling juga kayak gini…

 

“Si A emang sih orangnya baik, tapi dia pernah pelit ama sombong ama gue”

 

 

Kenapa harga diri masuk ke alasan pertama ? Ceritanya gue sedikit curcol sih, tapi yang jelas alasan akademis dan segala macem yang berhubungan ama nilai itu bullshit. Itu cuma dari orang-orang yang mementingkan nilai sebagai patokan, bukan dari esensinya (jaman sekarang kek gitu kebanyakan). Postingan ini tadi buat anak kuliah ato pelajar kan tadi ? Jadi habis selese kuliah dan segala macem itu, temen-temen bakal ngadepin orang di dunia nyata, yang temen-temen pasti bakal hadapin sendiri (bukan berdua, bertiga, ato berseratus dan segala macem).

 

Kalo lo gak punya harga diri ? Ya hidup lo gak bakal dihargain, dan bakal mempersulit hidup lo juga. Salah satunya gimana caranya biar baik ? Anak masa kini yang sering main sosial media juga musti pintar-pintar jaga postingan dan segala macem.

 

Intinya kalo temen-temen udah baca artikel yang gue kasih tadi, pasti nyambung kok.

 

 

  • Seperti yang gue bilang tadi, bakal berpengaruh ke lingkungan akademis lo

Alasan bullshit ini tadi bisa jadi juga sih, apalagi buat lingkungan akademis yang nerapin sistem reward and punishment. Jadi salah satunya berpengaruh ke nilai juga sih, sayangnya.

 

Tapi yang mo gue jelasin utamanya kek gini… Di lingkungan akademis, segala hal bisa terjadi, termasuk hal-hal yang esensial dan ribet. Ambil aja kek pendahuluan gue tadi soal si ibu E (kebetulan cewek, bukan jadi-jadian). Ada kakak tingkat gue yang jelek-jelekin program studi di sosial media, terus kondisinya masih kuliah misalkan. Dikti ngebaca, mungkin program studi gue tadi bakal ditinjau ulang karena nganggep dosennya ini ngajarin yang gak baik. Kemungkinan terburuk, misalnya akreditasi yang jelas gak mungkin banget buat sebuah program studi, bisa sampe dibubarkan, dan itu semua bisa karena satu postingan.

 

Itu salah satunya sih. Kalo yang laen ? Mungkin urusan lo bakal ribet sama orang-orang akademis. Kalo orang akademis lo cenderung kejam, mungkin gak bakal yang namanya urusan administrasi diproses.

 

Jadi kenapa musti pinter posting, alasan akademisnya yang gue jelasin tadi.

 

 

  • Lo tentunya dapat sanksi gara-gara gak punya etika

Lo udah baca artikel gue tadi kan ? Udah tau lah kenapa. Bisa dijauhin, dikenai sanksi entah pidana perdata ato pernikahan KUHP segala macem, ato juga lo bisa dikecam di lingkungan masyarakat.

 

——————————————————————————————————————————

 

Ini artikel buat part I, jadi udahan dulu. Next part, gue masuk ke inti yang udah ditunggu-tunggu, yaitu tipsnya.

 

Yang tertarik buat diskusi, ato mungkin penasaran ama topik gue ini, bisa lah komentar di bawah. 😉

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s