Buat para pelajar ato anak kuliahan, mo frontal ? Baca artikel gue ini -part II-

Tat tararaaa~

 

Setelah gue jelasin kenapa temen-temen harus pintar posting, kita masuk part II soal tips frontal buat anak kuliahan ato pelajar. Buat yang belom nyambung, mungkin bisa baca artikel gue sebelumnya di sini, dan gue saranin lo juga baca di artikel ini.

 

So first of all, gue mo kasih warning dulu. Gue gak maksud nyesatin, ini dipake kalo misalnya temen-temen emang bener-bener mo frontal buat tujuan baik, jadi gunakan baik-baik tips dari gue. Segala resiko yang nanti temen-temen alamin, gue gak tanggung.

 

Tips gue mungkin bakal singkat, moga bisa berguna buat yang bener-bener mo frontal. Here we go, our tips !

——————————————————————————————————————————

 

  • Jangan pernah cantumin nama instansi lo ke dalam biografi / profil

Supaya identitas lo gak terbuka, pastiin jangan sampe ada celah buat orang lain ngelaporin semua tentang lo. Salah satunya dengan jangan nyantumin instansi lo ke dalam bio / profil. Jangan nyantumin instansi ini gak cuma nama instansi (kek nama sekolah, kampus, dan lain-lain), tapi juga gak terbatas sama tempat lo ada (kelas, fakultas, jurusan, dan lain-lain)

 

Sekalipun alumni ? Lebih baik jangan. Terutama buat yang baru lulus sekolah ato wisuda. Lo tetep bakal cemarin nama baik instansi yang udah dibawa, dan lo bakal beresiko dijauhin mereka, terutama kalo harus sering berurusan sama pihak akademis.

 

Temen-temen udah tau kan cara ngedit biografi / profil di sosmed kan ? Bisa cari petunjuk di sosmed masing-masing ato tanya ke temen-temennya yang lebih tau.

 

 

  • Pake nama samaran lebih aman

Mungkin ada temen-temen yang kenal nama lo, apalagi kalo terkenal satu kampus ato sekolaha. Kalo lo bikin pencitraan jelek, jadinya bakal dijauhin juga. Pake nama samaran jauh lebih aman buat ngehindari kemungkinan pencitraan jelek tadi.

 

 

  • Jangan pernah temenan sama akun instansi asli dan / ato orang instansi

Orang instansi di sini juga gak terbatas sama orang akademis di tempat lo masing-masing, plus dosen ato guru. Jangan pernah temenan sama mereka. Gue tau lo pengen deket ama mereka, sekalipun mereka cakep ato cantik misal. Cuma lo kalo sekali bikin pencitraan jelek tadi dari posting frontal yang biasa lo lakuin, lo bakal repot. Gak jadi deh deket ama yang cakep ato cantik tadi gara-gara satu post.

 

Akun instansi asli sekalipun ? Hmmm.. Mungkin lebih baik jangan, ato bisa di tips selanjutnya kalo lo bener-bener butuh informasi dari akun instansi asli. Akun instansi asli misalnya akun kampus, akun sekolah, dan lain-lain. Pasti temen-temen udah tau juga kalo ada admin yang pegang akun-akun asli kek gitu, dan lo gak tau tipenya kek apa. Syukur kalo cuma post informasi. Kalo tipe kepo kek iseng-iseng ngebaca akun lo misal ? Ya lo juga yang kena.

 

 

  • Make sure itโ€™s private

Kalo lo bener-bener emosi, dan mo nyampein unek-unek, pastiin status ato posting segala macem dalam keadaan pribadi. Kalo hanya temen-temen aja yang ngeliat, gak apa-apa, tapi tetep ada kemungkinan dibaca sama orang yang gak dikenal.

 

Kebanyakan orang-orang yang dihujat di sosial media gara-gara ngeluh, unek-unek, ato segala macem biasanya ngelewatin tips ini. Jadi deh dibaca, di-share sama temen-temennya. Kalo temen-temennya sendiri, mungkin bisa gak masalah. Kalo udah sama orang lain ? Bisa iseng-iseng di-share, dibaca orang lain lagi, kena efek domino. Tau kan efek domino ? Kalo gue aplikasiin di sini, bakal ada kemungkinan orang yang ngebaca dan ngehujat lo.

 

Cara ngatur posting privat di sosial media masing-masing udah disediain kok. Pelajarin baik-baik, ato tanya temennya yang lebih tau, selese deh urusannya.

 

Privat di sini juga berlaku buat akun. Jadi kalo akun lo masih bisa diliat banyak orang, atur jadi hanya temen-temenmu ato pribadi biar gak banyak orang yang kemungkinan ngebaca. Itu bakal ngebantu juga. Jadi kalo temen-temen ngatur postingan dalam keadaan privat dan akunnya juga privat, keamanan lo terjaga.

 

 

  • Jangan pernah kasih ke orang lain ato instansi

Utamanya, kalo lo kasih postingan frontal lo ke orang lain yang gak dikenal, mungkin bisa jadi akan lebih banyak orang yang bakal ngebaca. Kalo ke instansi ? Bakal lebih parah lagi. Percuma lo bikin postingan frontal, tapi ujung-ujungnya ditunjukin juga ke orang lain ato instansi. Yang ada lo malah disambit.

 

Mungkin berbohong soal identitas bakal ngebantu, tapi bakal kena dampak lebih parah juga ujung-ujungnya kalo mereka tau lo yang sebenernya. Gue kebetulan gak pernah bilang kalo gue anak kuliahan, soalnya kalo sampe mereka tau gue anak kuliahan dan postingan gue frontal, ya mungkin ada kemungkinan selain bakal dicap jelek, tempat akademis gue juga bakal dicap jelek plus bisa kemungkinan dilaporin ke pihak berwajib.

 

 

  • Keep calm

Jangan sampe terlalu emosi. Kebanyakan orang emosi kadang sampe lupa keadaan di sekitar, jadi ujung-ujungnya juga dihujat. Jadi lakukan post dengan kepala dingin. Dan jangan lupa dibedain antara emosi dengan nyindir. Sama kasarnya, tapi dengan cara yang beda, efeknya juga bakal beda.

 

——————————————————————————————————————————

 

Itu aja tips dari gue, sekalian nyelesaiin part II artikel ini. Moga bermanfaat buat temen-temen kuliah ato pelajar yang mau frontal kalo posting. Perhatiin warning gue sekali lagi di awal artikel ini, soalnya gue cuma nyampein caranya aja.

 

Happy smart posting ! ๐Ÿ˜‰

 

Yang tertarik buat diskusi, ato mungkin penasaran ama topik gue ini, bisa lah komentar di bawah. ๐Ÿ˜‰

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s