Multi Review : Bandara BPN + Blue Sky Lounge + Pelita Air BPN – BXT 6 Juli 2015

Hello, guys. I’m back.

 

Gue sayangnya telat lanjutin trip reports ini, soalnya jadwal gue padat jadi gak sempet nulis, jadi sori buat temen-temen yang udah nunggu. Hari ini kebetulan jadwal gue kosong, jadi gue lanjutin review-nya. After taking a bit rest, also short trip into BPN, now we’re check in our tickets. So this trip report would be continued.

 

Buat yang gak sempet liat trip-nya, bisa liat di sini. This post contains so much photos, so prepare your very enough quotas

————————————————————————————————————————————–

 

Oke kita lanjutin.

 

Jadi ceritanya kita sekalian nyelesaiin ‘keliling’ BPN baru, dan kondisi gue waktu itu juga sedikit semangat walaupun capek, karena belom tidur semaleman. Naik ke lantai 3, dan..

IMG_3477

Itu drop off-nya. Perlu tambahan kursi tentunya buat orang-orang yang lesehan itu. Lanjut, pintu masuknya.

 

Gue disambut sama.. Gak paham sih, tapi semacam karyawan bandara ? Ato semacamnya. Apapun itu, gue bisa bilang itu nice effort. Mungkin karena ini puasa, tapi moga-moga pas gue ke sini lagi, pelayanannya tetep bagus.

IMG_3478

IMG_3479

 

Oke, di sekeliling di depan pintu masuk check in, temen-temen bisa nemuin pemandangan itu tadi. Tempat duduk + latar belakang taman. Gue gak terlalu paham kalo konsep bandaranya yang lebih jelas kek apa, tapi mudah-mudahan tanamannya terawat.

IMG_3480

 

Jadwal hari itu

IMG_3481

 

So..

Detail :

Pelita Air

Nomor penerbangan / Tanggal : 6D 141 / 6 Juli 2015

Boarding : 16.00

Rute : BPN – BXT (Balikpapan – Bontang)

 

Kelas : Ekonomi

Pesawat : ATR 42-500

 

Gue langsung buruan kelarin check in di sini (nanti gue tunjukin habis ini masuknya lewat mana)

IMG_3483

 

Tiketnya. Jadi kayak check in biasanya, kasih memorandum sama KTP / identitasnya, lalu dapet tiket kayak gini

IMG_3485

Hmm, alright aslie seat, but i don’t care small things like that. Gue udah di tahap ‘ya udah gue dapet seat apa aja lah’ karena capek banget. Lanjut..

 

Ditemani sama ini tentunya

IMG_3484

 

Oke, tiket udah di tangan dan let’s finish our trip

 

————————————————————————————————————————————–

 

Jadi ini gerai sama stand-nya (gue sekalian aja ngelompat ke beberapa foto, mumpung sama)

IMG_3486

IMG_3487

IMG_3494

IMG_3493

IMG_3496

 

Oke, jadi ini pintu masuk yang gue bilang. Bukan pintu sih sebenernya, itu istilah gue aja. Tapi intinya, dijaga sama 2 avsec, jadi jangan lupa tunjukin tiketnya. Ini kumpulan counter check in buat Lion Group.

IMG_3488

 

Jalan lurus terus..

IMG_3489

 

Ini kumpulan counter check in buat Sriwijaya Air, Kalstar, dan semua penerbangan charter (termasuk gue).

IMG_3490

 

Jadi kalo temen-temen mo terbang lewat maskapai di 2 kumpulan counter check in tadi, dari arah pintu masuk temen-temen belok ke arah kanan. Lanjut, muter lagi

IMG_3491

IMG_3492

 

Mumpung suasana puasa dan lebaran

IMG_3495

 

Ini kumpulan counter check in buat Garuda Indonesia group (Garuda Indonesia + Citilink). Kalo seinget gue sih, check in-nya buat penerbangan domestik.

IMG_3497

 

Sama kurang lebih, cuman buat penerbangan internasional.

IMG_3498

 

Buat temen-temen yang terbang lewat maskapai di 2 kumpulan counter check in tadi, kali ini temen-temen belok ke arah kiri kalo dari arah pintu masuk.

 

Lanjut..

IMG_3499

Yah tutup, mungkin karena gak terlalu laku barangkali. Lanjut, sekarang kita keluar dan..

IMG_3500

Yang mo ngopi, mungkin bisa ke tempat yang ada di foto di atas.

 

Inspirasi nama bandara ini diambil dari tokoh pahlawan. Sejujurnya, kalo boleh protes, gue lebih suka nama Sepinggan yang lama, karena selain mencerminkan nama daerah bandaranya, juga mempersingkat pengucapannya.

IMG_3501

 

Iseng-iseng pake lift. Lift-nya bisa temen-temen pake dari lantai dasar sampe lantai 3 tadi.

IMG_3502

 

Gue nyampe di lantai dasar lagi, ngabisin tenaga lagi dan naik ekskalator. Gue mo shalat dan ngumpulin tenaga sekalian. Jadi belok kanan..

IMG_3503

 

Ini tempat wudhu-nya, standar kek biasanya.

IMG_3504

 

Ditemani sama pemandangan di depan menyenangkan juga ya

IMG_3505

 

Walaupun, buat sisi ini, mungkin lebih baik dipasang tirai. (Oh wait, kosong gitu ya)

IMG_3506

 

Oke, habis shalat, gue berangkat lagi. Ini kantor PT Badak tadi. Yang di sebelah (Nusantara Air), itu buat penerbangan PT Pupuk Kaltim

IMG_3507

 

Naik ke lantai 3 lagi..

IMG_3508

 

More drop-offs !

IMG_3509

IMG_3510

 

Masuk ke dalam lagi, dan kali ini kita ke lantai 4. Our awards..

IMG_3511

 

Jadi ini tenant-nya. Nampak masih sepi

IMG_3512

IMG_3513

 

Nampaknya masih kosong, tempat ini kira-kira buat apa ya ? Mungkin temen-temen di BPN bisa jelasin mungkin ?

IMG_3514

 

Waktu itu masih jam 14.00, tapi gue mutusin buat akhirin keliling di BPN. Selain karena capek, kalo gue mo foto tenant di depan X-ray juga jelas gak mungkin. Gue masih agak khawatir kena busted lagi, walaupun untuk kali ini, pelayanan dari avsec di bandara ini jauh lebih ramah. So, SUB Juanda, i think you should learn from BPN Sepinggan / SAMS for hospitality thing, terutama buat avsec-nya.

 

Masuk ke boarding area, dan pesawat-pesawat waktu itu.

IMG_3516

 

GA CRK (CRJ-1000) landing

IMG_3517

 

Citilink + Kawan-kawan yang lagi istirahat

IMG_3518

 

Lanjut..

IMG_3519

 

Kids corner. Nice, i think. Mungkin kalo ditambah mainan ato yang lebih besar lagi, suasananya bakal lebih menyenangkan.

IMG_3520

 

Jadi rata-rata kursi buat tiap boarding gate kayak gini.

IMG_3522

 

Secara umum, walaupun gue masih kangen ama aksitektur di terminal lama, tapi seenggaknya di sini udah bagus ada sisi aksitekturnya. Lanjut..

IMG_3523

IMG_3524

 

Oke, gue mutusin buat ke lounge ini lagi. Sebenernya beberapa bulan lalu udah ke sini, cuman keliatannya kelamaan. Jadi review ini gak cuma soal bandara BPN, ato pesawat gue yang nanti bakal dinaikin, tapi juga soal lounge yang gue udah pernah kunjungin beberapa bulan lalu. Lanjut..

 

Gerai starter, sama kek di SUB.

IMG_3525

 

————————————————————————————————————————————–

 

Let’s take a rest in the lounge !

Detail :

– Blue Sky Lounge

– Lokasi : Sayap kanan boarding room (habis lewat security check, belok kanan. Terus dekat gerai Starter)

– Jam operasional belum ditemukan

 

Untuk jam operasional lounge ini, sayangnya gue udah cari di mana-mana belom nemu. Kalo mo lebih aman, asumsikan aja disesuaikan sama jam operasional bandaranya.

 

Jadi ceritanya gue masuk ke lounge ini. Sebenernya gue masih ada waktu sedikit buat pijit, tapi keknya lebih baik jangan. Soalnya juga lagian jadwalnya mungkin bisa aja lebih cepet. Kalo mo bayar tunai, bisa bayar sekitar Rp 90.000,- . Kalo temen-temen mo tambah pengalaman pijit, seinget gue ½ jam bayar Rp 110.000,- . Gue sayangnya belom lihat list kartu kredit apa aja yang bisa dipake, tapi udah jelas ada di depan pintu masuk. Jadi bisa diperhatiin dulu ntar.

 

Kondisi gue lagi puasa hari ini, jadi duduk aja biar enak. Istirahatkan kaki bentar.

IMG_3526

 

Sori foto gue gak terlalu bagus

IMG_3529

 

Mo kopi ? Bisa ke sini

IMG_3530

 

Pilihan makanannya kalo mo nyoba

IMG_3531

 

Mo pilihan lain ? Bisa.

IMG_3532

IMG_3533

IMG_3534

 

Sekarang coba masuk ke ruangan lain. Jadi tinggal cari jalan ini

IMG_3535

 

Ruangan privat khusus. Sepertinya buat.. Mungkin pemegang kartu kredit elit.

IMG_3536

 

Komputer yang bisa dipake. Wi-finya bisa kemaren waktu dicoba (dan cepat), tapi gak tau kalo di komputer ini. Komputernya ada sekitaran 3, jadi tinggal dipilih aja.

IMG_3537

 

Belok ke kiri ini kalo mo ke musholla. Sekalian di depannya ada tempat wudhu

IMG_3538

 

Belok ke kanan ini ? Khusus buat yang ngerokok.

IMG_3539

 

Jadi ini kondisi toiletnya

IMG_3541

IMG_3543

IMG_3544

Mungkin lebih baik ditambah selang air aja daripada tisu doang. Penghematan air mungkin ?

 

Jadi gue sambil nyante. Hubungin bokap nyokap juga di sana buat siap-siap jemput gue, sekalian balas notif BBM whatsapp line dan segala macem dari fans teman gue. Dan gue gak tau berapa lama, tiba-tiba ada pengumuman kalo ada pemadaman sementara. Sebelumnya, waktu gue mo keliling ke terminal lama aja kondisinya padam di beberapa tempat.

 

TV, lampu, dan monitor pengumuman mati beberapa saat. Kemudian nyala lagi. Gue mungkin sedikit khawatir, soalnya kalo listrik mati, pengumuman boarding ato segala macem juga mati kan ? Jadi gue sedikit mengurangi waktu tunggu di lounge ini.

 

————————————————————————————————————————————–

 

Oke, ceritanya gue ke boarding gate gue. Waktu itu masih nunjukin sekitar jam 15.45, jadi gue ambil foto pesawatnya lagi.

IMG_3545

IMG_3546

Mudah-mudahan, habis gue punya lensa yang lebih bagus (dari hasil duit gue sendiri), gue bisa motret foto yang lebih bagus dari these precious motherfuckers itu.

 

Sejujurnya kalo boleh gue curhat dikit, gak ada yang ngenal gue waktu itu. Rata-rata lagi reunian sama temen lamanya, kecuali gue. Lagian juga menurut gue, gue rasa juga gak perlu nostalgiaan gak penting gitu, soalnya juga dari reaksi mereka, mungkin juga ada yang gak ngenal gue, ada yang mungkin nganggep “ih, kenapa sih orang aneh itu ada”. Tapi ya gue cuek aja sih.

 

Sekitar 10 menit kemudian akhirnya boarding . Gue sedikit nyesel gak habisin waktu lebih panjang di lounge tadi, soalnya juga kondisi gue yang ngerasa sedikit gak nyaman ama orang-orang itu. Harusnya gue ikutin aja kata hati tadi.

 

Tips #4. Kalo temen-temen mo habisin waktu tunggu di lounge, perhatiin waktunya baik-baik. Biasanya waktu panggilan boarding yang dikasih sama petugas check-in gak bakal beda jauh sama pengumumannya. Cuma, kalo mo lebih aman, sisain waktu lebih kurang 5 – 15 menit buat jalan (tergantung dari jaraknya ke boarding gate), jadi temen-temen gak bakal ketinggalan pesawat terlalu jauh.

 

Tergantung perspektifnya sih.

  • Kalo mo pilih duduk kursi lebih awal tanpa harus ngelewatin orang di sebelahnya, ya berada di gate sedini mungkin lebih berguna.
  • Tips gue tadi itu kalo temen-temen mo nyaman tunggu di lounge, tapi tetep bisa boarding sesuai jadwal, walaupun waktu naik pesawat nanti, mungkin waktu duduk bakal ngelewatin orang di sebelahnya (kalo duduk di kursi jendela, dan udah ada orangnya di sebelah).

 

Tips agak konyol sih sebenernya, cuman cobain aja deh.

 

Balik lagi. Kebetulan, lokasi pesawatnya cukup jauh, jadi musti naik bus. Ceritanya harus turun 2 lantai dulu kek foto-foto ini (terutama buat yang baru ke BPN)

IMG_3547

IMG_3548

IMG_3550

 

Dan udah di bus.

IMG_3551

 

Pesawat Lion air ke-100. Sayang gue gak suka livery-nya (baca : catnya), gak tau kenapa. Kesannya ‘mudah dibikin’

IMG_3554

 

Dan ini pesawat gue

IMG_3557

 

Bye-bye

IMG_3558

 

Gue disambut sama pramugari cantik. Menurut gue, secara umum ramah. Lanjut ke suasana pesawatnya.

IMG_3559

 

Kebetulan setelah beberapa saat, gak ada penumpang lagi. Masih ada kursi kosong, dan gue minta izin buat pindah ke situ, dan boleh.

 

Asek kan ?

 

————————————————————————————————————————————–

 

Safety demo waktu itu

IMG_3560

 

Sekalian pushback

IMG_3561

 

Referensi safety card-nya

IMG_3562

IMG_3563

 

Jangan lupa berdoa sebelum terbang

IMG_3564

IMG_3565

 

Kondisi seat pitch-nya. Lega kan ? Jelas, kan penerbangan charter.

IMG_3566

 

Ada beberapa kursi yang kosong waktu itu, mungkin karena kondisinya bukan mendekati mudik

IMG_3567

 

Pilihan tombol yang bisa dipake. Ada 50:50, ask the audience, ato call your friends

IMG_3568

 

Bye-bye. Selamat jalan 😀

IMG_3571

 

Ceritanya ngelewatin beberapa pesawat

IMG_3573

IMG_3574

IMG_3575

IMG_3577

 

Belok kanan

IMG_3578

IMG_3579

 

Flight attendant, ready to take off

IMG_3580

 

Bye-bye BPN. See you in.. Probably 3 weeks

IMG_3582

IMG_3584

IMG_3586

IMG_3587

 

Pemandangan waktu itu

IMG_3588

IMG_3590

 

Kondisi gue udah bener-bener capek waktu itu. Jadi habis lampu sabuk pengaman mati, gue ke toilet dan iseng bentar. Oh ya, letak toiletnya ada di deket tempat duduk pramugari/-gara, jadi jangan lupa biasakan bilang permisi sebelum masuk toilet.

 

Setelahnya, gue masuk. Dan begini kondisi-kondisinya

IMG_3592

IMG_3593

IMG_3594

IMG_3595

Bersih ? Banget. Amenities-nya standar, gak perlu ekspektasi tinggi kayak tambahin bunga-bunga, lotion, dan segala macem. Ini penerbangan pendek, yang penting fokus di pelayanannya kek gimana.

 

I need a little sleep for a while, seriously

tidur alay

 

————————————————————————————————————————————–

 

10-15 menit kemudian.. Teng tong.. “Para bapak ibu yang terhormat, beberapa saat kita akan mendarat di Bandar Udara PT Badak Bontang” bla bla bla.. Dan gue langsung bangun. Omong-omong gue sedikit iseng ngetes dinding pesawatnya, dan…

IMG_3596

Waktu gue teken dikit, kelihatan ada celah dikit di dinding. Menunjukkan umur pesawatnya yang udah gak muda lagi. Kalo gue sebagai orang awam, mungkin bahaya sih. Mungkin aviation enthusiast bisa menjelaskan ke gue barangkali ?

 

Lewat pabrik PT Badak

IMG_3600

 

Belok kiri

IMG_3601

 

Pemandangan waktu itu

IMG_3603

 

Yang selalu ngejerit “aaaah, Bontang indah banget. Mo ke Pante Marina” and that shit, this is the reason why. Lautnya bagus. Liat aja di foto ini, keren kan ?

IMG_3604

 

Daerah.. Probably Bontang Kuala

IMG_3605

 

Kotanya gak terlalu gede kok. Jadi kalo temen-temen bilang ini kota besar, probably maybe a bit

IMG_3606

IMG_3607

IMG_3609

IMG_3611

IMG_3612

IMG_3613

 

*JDUGH*

IMG_3615

IMG_3616

IMG_3617

IMG_3618

IMG_3619

 

“Bapak ibu yang terhormat selamat datang di Bandar Udara PT Badak Bontang” bla bla bla. Dan secara umum, gue udah nyampe di rumah tercinta

IMG_3620

IMG_3621

IMG_3622

IMG_3623

IMG_3624

 

Oke, setelahnya, Penumpang turun, dan tiba-tiba gue panik. Ke mana nih tutup kamera ? Sampe ngesot nanya ke mbak pramugari di mana tutup kamera dan segala macem. Ternyata keselip, goddamnit

goddamnit

 

 

Oke, gue agak malu sih. Biarin aja deh, pokoknya gitu. Lanjut, jadi kalo temen-temen turun di sini, terus lurus aja, dan ketemu pintu ini

IMG_3625

 

Itu tadi pesawatnya. Dan bakal gue naikin 3 minggu lagi

IMG_3626

By the way, bandara ini cuma cukup buat nampung 2 pesawat sebesar itu tadi. Jadi kalo temen-temen minta pesawat gede semacam yang gue review waktu di SUB tadi, temen-temen ter-la-lu *ala Rhoma sari kelapa*.

 

Setelahnya, tinggal nunggu bagasi keluar aja. Sederhana banget kan ?

IMG_3627

 

Bandaranya juga gak terlalu luas, lagian juga khusus buat yang bekerja di perusahaan. (Bukan sombong sih, tapi emang semua karyawan yang bekerja di situ dapet fasilitas terbang seperti yang gue jelasin di part sebelumnya)

 

Kalo keluar, gampangnya tinggal belok kiri

IMG_3629

 

Drop-offnya

IMG_3630

 

Semua udah pulang, tinggal gue aja yang terakhir. Dan pas waktu di mobil, nyokap gue bilang, “Parka-mu (jaket panjang yang gue pake) bagus ya, San”

IMG_3631

Oh, my god, mom. Thank you *peluk cium*

 

————————————————————————————————————————————–

 

Kesimpulannya…

  • Pertama, buat bandara BPN.

Sejujurnya gue puas banget, bukan karena gue orang yang tinggal lama di sana terus gue bilang bagus, tapi emang pelayanannya bagus secara objektif. Yang sekali lagi, gue harus bilang, SUB harus belajar dari BPN untuk masalah keramahan.

 

Buat sisi lain, seperti prasarana standar, ada beberapa hal yang mungkin harus dikembangkan, seperti adanya penambahan kursi yang cukup buat pengunjung, plus mungkin pengelolaan listrik yang perlu diperhatikan lagi (gue gak tau sih kondisi waktu itu kek gimana, apa kondisi kota Balikpapan yang saat itu lagi kena pemadaman bergilir ato bandaranya lagi dalam perawatan listriknya, tapi buat masyarakat awam, pasti bakal beranggapan negatif kalo mati lampu).

 

Parkir motor juga kalo menurut gue sangat gak layak (karena kena panas) dan perlu dibuatkan tempat parkir motor yang baru, yang lebih layak tentunya. Penambahan tenant, gue agak susah ngejelasinnya, tapi akan lebih maksimal kalo dalam bentuk ruangan dibanding dalam bentuk booth seperti yang gue jelasin di part sebelumnya tadi. Untuk sekarang ini aja pengelolaannya masih kurang maksimal, terlihat dari banyak area yang kosong, yang seharusnya masih bisa dimaksimalkan.

 

Jadi secara umum, pelayanannya udah sangat bagus, tapi perlu pengembangan yang jauuuuh lebih baik lagi dari segi sarana prasarana kalo mo jadi salah satu bandara besar dan utama di Indonesia.

 

  • Untuk Blue Sky Lounge sendiri, secara umum standar-standar aja. Luasnya juga.. Mungkin yang udah biasa keliling ke luar negeri, ato cukup ke kota besar lain di Indonesia, bakal beranggapan kalo tempatnya lumayan terbatas. Pilihannya menu dari segi luasnya ini udah cukup oke, plus fasilitas standarnya yang juga cukup lengkap. Pelayanannya, gue bilang oke dulu, karena kadang ada yang mungkin standar-standar aja (gak terlalu jelek gak terlalu bagus), ada juga yang ramah, jadi masih bisa ditingkatkan lagi. Secara umum tetep oke kok buat nongkrong di ruang tungu.

 

  • Dari segi penerbangan tadi, Pelita Air memang melayani sesuai dengan perjanjian kontrak dengan perusahaan yang kerjasama dengan airline tersebut, maka jangan heran dari segi pelayanannya, mereka udah berusaha memberikan yang terbaik dan gue salut buat itu. Sayangnya, karena penerbangan charter, jadi temen-temen agak susah mesen secara luas kalo mo terbang pake airline Tapi secara umum, pelayanannya oke. Gue suka sisi naturalnya mereka, yang menurut gue, penumpang seenggaknya bakal betah naik pesawat ini lagi. Begitu juga dengan gue.

 

Dan tanpa gue sadar, panjang post di part ini panjaaang banget. Dan buat trip ke BXT kali ini udah selese. Sori banget kalo di posting-an ini ada beberapa yang susah nangkep, soalnya gue juga susah fokusnya. Moga bisa nangkep.

 

Next part, yang terakhir.. Gue bakal bahas lebih panjang lagi soal review pulang ke SUB, plus airline yang beda, yang tentunya beda pelayanannya juga. Ditambah, gue bakal review at a glance gimana sih bandara PT Badak itu sendiri. So, stay tuned.

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s