Malang – Labore Coffee 02/12/2015

So, this time.. Review selanjutnya tentang cafe kopi lagi, tapi kali ini dengan yang sedikit berkelas.

Laboree coffee

 

 

 

 

 

 

Ternyata banyak akun sosial media kadang bermanfaat. Dari situ, gue tau tempat-tempat bagus yang bakal gue review dan masukin di blog. Foto di atas tadi bagus kan ? Sama, gue juga. Makanya gue bakal review tempat ini, kita lihat emang bagus ato gak.

 

Ditambah lagi, sekarang lagi nge-trend namanya foto minimalis, dan di banyak review di instagram yang sebagian besar katanya tempat ini minimalis banget, plus dengan harga yang oke juga. Tempat minimalis yang cocok buat foto kekinian macam kek gitu, ditambah harga yang oke. Jadilah ceritanya semua review ngajak gue ke tempat ini (padahal gak ada yang ngundang pula XD)

 

Tanpa basa-basi, langsung aja masuk ke review


 

Detail :

– Laboree Coffee Cafe

  • Jl. Soekarno Hatta no. 25, Malang, Jawa Timur

– Jam buka (perhatiin baik-baik waktunya, guys) :

> Tutup hari Senin

> 15.00 – 23.00 -> Pada hari Selasa – Sabtu

> 12.00 – 21.00 -> Pada hari Minggu

  • Belum ada keterangan nomor telepon. Kalo temen-temen pake instagram, coba kepoin akunnya @ laborecoffeeeatery

 

How to get ?

  • Sayangnya belom ada google maps buat tempat ini, yang jelas temen-temen yang ada di Permata Jingga ato Griya Shanta, bisa tinggal nemuin putaran pesawat. Setelahnya ? Tinggal lurus aja, gak usah terlalu ngebut pas waktu-waktu ini. Setelahnya, cari kanan jalan, dan kalo nemu foto pertama habis gue jelasin ini, itu tempatnya.

Griya Shanta Laboree

Griya Shanta Laboree

 

  • Cara lainnya juga lewat Jl. Belimbing. Patokan tempatnya di Pasar Belimbing, tapi kali ini ambil di jalan berlawanan. Dari situ, terus lurus aja sampe ketemu kiri jalan.

Blimbing Laboree Coffee

 

  • Kalo temen-temen dari Polinema (gampangnya), habis keluar kampus, bisa lewat Jl. Soekarno Hatta. Nemu perempatan (yang ada Pizza Hut) ? Terus lurus aja sampe nemu putaran pesawat, terus ikutin rute pertama (yang Griya Shanta ato Permata Jingga tadi)

Polinema Laboree

 

Jadi, kalo temen-temen ngikutin rute tadi dengan benar,  nemu tempat kek gini

IMG_7476

 

Awal temen-temen ke sini, mungkin bakal sedikit bingung mo masuk lewat mana. Saran gue, kalo mo gampang, coba tanyain tukang parkirnya di situ. Oh, by the way, parkirnya berbayar, jadi siapin Rp 2000,- buat bayar parkir.

 

Jadi temen-temen cari jalan kek gini

IMG_7477

 

Ilusi temen-temen habis itu, nampak kek jendela. Gue juga bingung awalnya masuknya kek gimana, intinya habis itu balik lagi nanya tukang parkir, masuk jalan di foto tadi, dan nemu lagi “jendela”.

 

Gue serasa ngebayangin…

 

“Sebentar, kok mereka bisa masuk ke situ ? Apa mereka teleportasi ? Ato pintu masuknya kek di malll-mall, yang otomatis gitu ? I have so many questions !”

 

Itu lebay sih sayangnya. Salah satu pelayannya yang liat gue bingung, langsung nunjukin cara ngebukanya. Jadi tutorialnya gini anak-anak…

  1. Dorong pintunya ke dalam

IMG_7506

  1. Lepasin

IMG_7507

 

Oke, di dalam banyak orang yang.. Keliatannya mereka berduit, jadi habis masuk serasa muka gue nguap ke mana-mana habis dibasuh etanol terus di bakar. Bdusssh

blush explode

Itu serasa halusinasi gue yang absurd sih, LANJUT !

 

Jadi secara umum, kondisi tempatnya kek gini

IMG_7479

IMG_7478

 

Waktu itu sekitar jam.. 21.30an, dan kondisi tempatnya masih cukup rame. Kebetulan, gue baru tau kalo tempat ini baru buka pas November lalu. Untuk ukuran tempat yang baru buka, gue bisa bilang banyak customer ini jadi prestasi besar. Tergantung juga sih, soalnya kadang-kadang pada saat waktu awal buka kondisinya rame, mungkin habis beberapa kemudian mungkin bisa sebaliknya.

 

Secara umum, kek gini menunya

IMG_7480

IMG_7481

 

Cover menunya sejauh ini bagus banget. Serius bagus banget. Mungkin kalo next time, gue ngarep menunya dicetak dalam bentuk papan ala ala menu di pesawat. Itu bakal tambah bagus, ditambah juga tahan lama.

 

Habis pesen menu, ambil foto kek biasanya. Gue waktu itu tiba-tiba ngerasa gak nyaman, gak tau kenapa. Di sekitar depan kasir ato barista, ada ibu-ibu (kira-kira Cina) ngeliat gue terus. Gue ambil foto di mana-mana, orangnya kek curi-curi pandang, ditambah habis gue ke toilet (nanti gue jelasin), doi masih curi-curi pandang ke gue. Malahan gue liat hape doang, orangnya masih curi-curi pandang.

 

Gue khawatir nih, jangan-jangan orang ini manajer tempat ini. Tapi kalo mo dibilang manajer, bukannya harusnya doi ngeliat ke arah karyawannya yak ? Gue agak sedikit gak nyaman, jadi pas minum gue dateng nanti, gue pindah tempat duduk.

 

Oke, jadi gini kondisi toiletnya.

IMG_7486

 

Dan ada wastafel di depan

IMG_7487

 

Oh ya, kalo temen-temen mo ke toilet tadi, tinggal cari di deket pintu masuk “jendela” tadi, ato deket barista tadi, nemu deh. Amenities dasarnya udah lengkap banget, jadi udah lebih dari cukup deh. Intinya tempatnya dalam kondisi bagus banget.

IMG_7505

 

Setelah take a shot di toilet, gue duduk lagi. Tempat ini, gak tau kenapa keknya gak ada wi-fi. Kalo temen-temen ragu, coba tanyain pelayannya aja.

IMG_7482

 

Kebetulan minum gue udah dateng, jadi gue langsung pindah meja. Dan, sekarang view gue kek gini.

IMG_7495

 

Actually, this is for smoking area. For some reason, gak tau kenapa asap rokoknya gak kecium. Apa karena AC-nya (kebetulan di bagian ini tempatnya dingin) ? Tapi bukannya kalo ada AC asap rokoknya ke mana-mana ya ?

 

Kalo temen-temen gak tahan ama asap rokok, selain usahain ambil meja yang jauh dari orang yang merokok, juga jangan duduk di sekitar sekat pembatas. Kalo gue saranin, sebisa mungkin duduk di bagian ruang utama (di foto kondisi awal tadi, di depan kasir). Dijamin gak bakal kena asap rokok deh. 😉

 

Ngomong lagi soal ruangannya, yang menurut gue udah nyaman dan minimalis banget (kek di foto tadi). Gue mungkin agak sedikit berkomentar soal tempat khusus buat perokok, yang menurut gue agak gak cocok dipasangi AC tadi. Plus, mungkin perlu ditambahin sekat pembatas biar asap rokoknya gak kemana-mana. Tapi secara pengaturan ruang secara keseluruhan, gue bisa bilang tempat ini udah oke kok.

 

Sampe mana tadi ya gue ? Oh ya, makanan. Jadi gue nunggu sebentar buat makanan besarnya. Dan gak lama, muncul deh

IMG_7494

 

Oh ya, sebelumnya pelayannya nawarin soal hidangan penutupnya bakal dihidangin kek gimana (apa di awal, ato kita minta), dan gue minta pas gue mau aja. Jadi kalo temen-temen pesen dessert di menu tadi, tinggal minta aja ke pelayannya kalo ditanya. Gue saranin sih pas di akhir-akhir habis makan besar, karena idealnya hidangan penutup ya kek gitu.

 

Jadi ini hidangan penutupnya

IMG_7500

 

Menu apa yang gue pesen tadi ? Gimana rasa, dan porsinya ?

  • Untuk makanan besarnya, gue pesen Sesame and sour chicken. Dari segi porsi, menurut gue gak terlalu besar (mungkin juga karena cafe). Komposisinya di sini ada ayam kecap wijen, nasi plus telor dadar. Telor dadarnya di sini rasanya agak tenggelam, gak tau kenapa. Apa mungkin karena rasa telor sendiri yang hambar ? Ayamnya sendiri, dari segi kerenyahan oke, dari segi sausnya juga oke. Gue mungkin sedikit berbicara buat sausnya, yang menurut gue (entah kenapa) gak sesuai dengan yang di menu. Gue berharap ada rasa asam (namanya juga ‘sour’) sesuai namanya, tapi ternyata gak ada di sini. They need to add it. Secara umum… Gue bisa bilang oke aja deh, walaupun perlu diperbaiki lagi komposisinya.
  • Minumannya, yaitu Strawberry Peach. Menurut gue, rasa soda dan sirupnya udah oke, ditambah buahnya juga udah pas. Secara umum, untuk segi minum non-kopi, udah klop.
  • Hidangan penutupnya, Classic Pancake. Gue sedikit berharap banyak saus mapelnya ditambah lagi, walaupun rasanya kerasa dikit sih emang. Sausnya juga nampak kering. Tambahan es krim vanilla untuk sebuah pancake klasik udah perfect Empuknya oke, ditambah porsinya juga gede buat ukuran sebuah pancake. Secara keseluruhan udah bagus.

 

Jam waktu itu

IMG_7499

 

Dan kondisi tempatnya masih rame. Sebenernya besok waktu itu sih Sabtu, cuman keknya lebih baik gue istirahat segera. Jadi gue langsung balik ke kosan.

 

Foto iseng-iseng

IMG_7504

 

Habis bayar di kasir, keluar lagi lewat “jendela tak terlihat”

IMG_7508

 

By the way, ini harga keseluruhannya

IMG_7510

 

Oke, harga totalnya Rp 88.000,- . Gue sempet kaget, yang ternyata sebagian besar review instagram bilang harganya oke, ternyata jauh dari perkiraan. First, di dalam teori terdalam gue, kalo tempat makan bagus, juga harganya bagus (alias lumayan tinggi). Second, karena harganya jauh dari perkiraan, jadi gue saranin buat temen-temen agar jangan langsung percaya sama review sebelum ke tempatnya langsung.

 

Balik lagi ke segi harga. Gue gak bisa bilang harganya mahal, just no. Soalnya kalo gue bilang mahal, jelas gak bakal ada yang mau ke tempat ini. Cuma, yang mo gue bilang, tempat ini gue masukin ke arah High End, di mana harganya lumayan tinggi, terlebih untuk single eater. Secara, dari segi porsi, bisa dibilang udah pas (walaupun untuk makan besarnya lebih baik ditambah sedikit aja porsinya). Tambahin kira-kira.. 20 ribu lagi buat minumannya (kalo mo makan sepiring berdua), tempat ini bakal romantis banget buat berdua.

 

Kalo boleh gue saranin yang lebih murah, cukup kurangi makan besarnya (soalnya fokus tempat ini ke arah dessert, coffee, dan beverages), temen-temen paling bisa dapet harga sekitar 50 ribu untuk single eater. Ato tetep tambahin 50 ribu lagi buat makan bareng sama temen (kalo gak sepiring berdua), dengan catatan itu kalo temen-temen pesen cuma dessert, dan coffee ato beverages-nya.

 

Lompat ke kesimpulan aja deh. Review gue lagian juga udah selese.

 


 

Kesimpulan :

First of all, gue bicara soal menunya dulu. Secara keseluruhan, untuk ukuran cafe baru, secara keseluruhan menu udah oke. Walaupun gue mungkin kasih sedikit catatan buat komposisi yang mungkin bisa lebih diperbaiki lagi, maupun ditambah sedikit porsinya buat makan besar. Dengan harga… yang mungkin masih oke untuk ukuran high end cafe, tempat ini bisa lah jadi referensi temen-temen kalo mau nongkrong santai yang berkelas.

 

Pelayanannya ? Gue bisa bilang mereka udah oke, dengan standar high end (yang seharusnya terpenuhi) juga udah dipenuhi, seperti teknis urutan pelayanan, dan cara pelayanannya. Mungkin perlu sedikit penyempurnaan dari table manner, karena di tempat pada kategori ini, segala detil kecil sangat diperhatiin.

 

Segi tempatnya, gue bisa bilang nyaman banget. Mungkin bisa ditambahin sedikit fasilitas tambahan, biar pelanggan betah, juga mungkin sedikit pertimbangan dari segi ruangan keseluruhan (seperti yang gue jelasin tadi).

 

Gue balik lagi ke sini ? Gue tentunya bakal balik, tentunya if the price is right tough. Tempat ini, sekali lagi, bisa jadi referensi temen-temen kalo mo nongkrong-nongkrong di tempat unik (karena tempatnya yang minimalis), ditambah yang berkelas juga.

 

Review gue udah selese sampe, and next time.. I’ll write another surprise for you. Stay tuned 😉

Iklan

2 Comments

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s