Malang – WarSu 08/12/2015

Instagram warsu

Kondisi hari ini pas waktu gue nulis review baru kali ini agak sedikit rusuh, sebagian besar di akun line gue penuh banget sama notif buat praktikum besok plus ditambah lagi buat diskusi ama dosen yang ternyata jadwalnya banyak banget tabrakan, terutama ama kuliah gue, yang taruhannya besar banget ke absensi. Itu ditambah lagi gara-gara kesalahan adek tingkat gue yang ternyata lupa bilang jadwal penggantinya, jadilah gue nambah satu kali absen (kemungkinan).

 

Oke, kali ini gue bakal review yang katakanlah udah lama banget sebenernya. Kali ini tentang cafe susu. Kalo kemaren cafe kopi, tempat makan mie, makanan luar negeri dan lain sebagainya, kalo ini “spesialis” produk susu. Di Malang, yang serba berubah, dari yang awalnya cuma isinya tempat makan di pinggir jalan, terus kemudian muncul tempat makan yang cepet banget, apalagi sampe ada spesialis kek gini.

 

Sebenernya di balik blog ini, gue punya banyak banget tulisan yang belom gue tulis. Kesemuanya itu review tentang kuliner, jadi gue mutusin buat sebagian besar ngulang lagi dari awal buat pengambilan foto, maupun juga ngerasa ulang menunya. Tapi entah kenapa buat review kali ini gue gak mutusin ngulang lagi dari awal. Dan satu lagi, gue ke tempat ini sekitar hampir 8 bulan lalu.

 

Kok bisa ? Liat aja deh ntar di review.

 

Jadi konsekuensinya, sebagian besar review yang gue tampilin ini udah lama banget. Gue nyaranin buat temen-temen buat dateng ke tempatnya langsung, soalnya kemungkinan mungkin kondisinya udah beda jauh dari yang gue tulis ini.

 

Oke, tanpa basa-basi. Cuss into review


 

Seperti biasa, gue bakal nampilin detilnya dulu.

Detail :

– Warung Susu (WarSu)

– Jl. Bunga Coklat No. 26, Malang, Jawa Timur

– Jam buka : 10.00 – 22.00 (di google nampilnya sekitar jam 11.00 – 23.00, di instagram @warungsusu nampilnya jam 11.00 – 23.30. jadi kalo bingung, tanyain pelayannya baik-baik)

– (0341) 8181815 (di struk), 082135000040 (di instagram @warungsusu)

 

Caranya ke tempat ini gimana sih, mas ? Oke tak tunjukin

  • Cara tergampangnya adalah dari Polinema. Ato Poltek Malang sama aja, pokoknya gitu. Tempatnya deket banget, tinggal jalan beberapa menit aja. Kalo naik motor, mobil, dan lain-lain juga tambah cepet lagi. Jadi biar gampangnya, lewat Jalan Soekarno-Hatta aja. Kalo nemu perempatan (yang ada Pizza Hut), belok kiri… Dan WarSu ada di depan mata

Polinema warsu

 

Yang kuliah di tempat lain mungkin ntar bisa nyesuaiin arahnya.

 

  • Kalo temen-temen yang tinggal di sekitar Jl. Kalpataru juga enak nih, cuma gue saranin naik kendaraan aja biar cepet. Jadi arahnya tinggal luruuuuus aja. Kalo nemu perempatan Pizza Hut itu, habis lampu ijo tetep lurus aja. Nemu deh WarSu di kanan jalan

Kalpataru warsu

 

  • Habis acara dari Taman Krida Budaya ? Gampang. Habis keluar belok kiri, temen-temen tetep lurus aja. Kalo ada perempatan, belok kanan. Tinggal nemu deh WarSu-nya

Krida budaya warsu

 

Kalo temen-temen ngikutin arahnya dengan bener, bakal nemuin yang plang kek gini

IMG_2364

 

Tempatnya rame banget, pertanda kalo tempat ini laku. Beneran tuh ? Liat aja deh

IMG_2366

Oh ya, intinya.. Parkirnya berbayar, jadi siapin Rp 2000,-

 

Suasana tempatnya waktu itu.

IMG_2367

 

Rame banget, jadi gue perlu nyari meja baru yang kosong buat duduk. Gue mungkin sedikit ngebayangin gimana cara pelayannya ngelayanin customer serame ini.

 

Gue lupa, anyway, tempat ini gak ada buat non-smokers. Jadi carilah meja yang sejauh mungkin dari para perokok.

 

Jadi ini menunya..

IMG_2371

Kertas menunya mungkin perlu dicetak ulang, soalnya kelihatan agak sedikit berumur. Lanjut..

IMG_2372

IMG_2373

IMG_2378

IMG_2374

IMG_2375

IMG_2376

 

Pilihan susunya banyak banget kan ? Ada susu hangat, milkshake, plus yoghurt juga. Oh ya, langsing ama ginuk itu beda gelasnya. Jadi bakal kek gini

IMG_2400

 

Ato juga yang kek gue minum nanti. Kalo bingung, coba tanyain pelayannya. Harganya soalnya beda.

 

Menu teh ama kopinya

IMG_2379

IMG_2380

 

Kalo mo yang bersoda, bisa dicoba pilihan ini

IMG_2377

 

Buat yang suka mochi bisa coba pilihannya ini

IMG_2381

 

Menu makan besarnya, plus steak-nya

IMG_2384

IMG_2385

 

Menu snack-nya

IMG_2383

IMG_2382

 

Ada beberapa menu yang gue gak bisa bilang snack, soalnya beda secara definisi dan rasa juga. Pancake, fruit salad, cake ? Apa bisa dimasukin ke dalam kategori snack ?

 

Pesenan gue cukup banyak waktu itu, ditambah rupanya gue udah makan malam sebelumnya, jadi ternyata gue gak nyadar rupanya. Jadi ya udahlah, hitung-hitung cuma di review ini aja kan ya ? :p

 

Oke, gue sekalian mo shalat Isya. Kebetulan ada musholla di sini, jadi yang mo ke situ, tinggal nyari tanda ini aja

IMG_2387

 

Dan ngikutin aja

IMG_2386

 

Toiletnya di sini dibagi per jenis kelamin. Sambil nyebarin edukasi (ciee), jangan menghina yang jenis kelaminnya 2 ya. Just don’t, mereka juga manusia. Lo udah diajarin kan biar gak ngehina orang lain ? PPKN-mu inget-inget lagi kalo udah pikun :p

 

Oke, lanjut. Ini yang cewek

IMG_2388

 

Ini yang cowok

IMG_2389

 

Dari hasil pengamatan gue, ada cowok yang masuk ke toilet cewek karena yang satunya lagi dipake. Kalo menurut gue, mungkin rasanya sedikit gak adil sih kalo toilet cewek dikasih tempat yang lebih enak dari yang cowok. Jadi kalo gue boleh saranin sih, bentuknya diseragamin.

 

Oke, tempat wudhu ada di depan toilet. Jumlah kerannya cuma 1, jadi harap ngantri.

 

Lanjut, ini kondisi musholla-nya

IMG_2390

 

Dan.. Gue shalat Isya dulu. See you a little bit

 


 

Urusan udah selese, tinggal balik ke meja. So let’s continue our review

 

Ini bentuk logo lamanya.

IMG_2391

 

Unyu kan ? Kek gue :3

rainbow vomit spongebob

Oke, sori kalo ada yang mual. Lanjut

 

Gue balik ke meja, sambil nunggu makanan. Dan tiba-tiba ada mas yang nanya gue. Masnya ini nanya gue ngapain buat apa. Buat penelitian ato apa. Gue nyampein waktu itu buat nulis di blog.

 

Tau apa yang doi bilang ? Gue gak boleh foto-foto di sini

WUT

 

Oh shit. Seriously ? Oke, sabar, ceritanya belum selese. Jadi ternyata gue musti minta ijin ke manajer restoran ato rumah makan ato apalah itu buat foto. Dan kalopun foto, pas uplod harus nyantumin tag.

 

Oke, bisa dipahami sih kalo customer-nya juga lagi rame. Jadi pasti bakal ada yang pissed off ke gue. Gue paham kok, kadang semua ada etikanya. So far, dari review gue sejauh ini, ditambah lagi review baru habis gue nganggur, gue gak pernah ngalamin kejadian ini. Kebetulan ini review udah lama banget, jadi habis ngalamin kejadian yang sama kek di posting-an ini, dan ada satu komentar yang bilang itu bagian dari strategi restoran ato tempat makan… Langsung gue mikir…

 

Oh, gitu. Sebenernya cuma strategi doang. Iya-iya cukup tau..

 

Dan gue posting ini di blog, kemudian there is / are certain person(s) that review(s) better than me, and got likes more than meMeanwhile, gue sebagai fotografer amatiran, yang gak dibolehin foto-foto pada akhirnya, sedangkan yang pro dan dibolehin foto-foto.. It’s fucking shitty thing. I have so much complaints for these motherfuckers !

 

Oke, itu luapan emosi terdalam sih. Wajar sih gue berpikiran kek gitu, soalnya instagram ama twitter gue lebih sepi dari these precious motherfuckers itu. Akun skyscrapercity gue juga like-nya belom banyak perbandingannya.

 

Oke, lanjut ke cerita gak ngenakin itu tadi. Sampe mana tadi ya.. Oh, oke. Mas-mas yang ngelayanin gue akhirnya ngebolehin gue. Sejujurnya, walaupun akhirnya ngebolehin, tapi dalam hati gue juga ngerasa sedikit apa ya.. Bukan malu sih, tapi tetep kecewa ngalamin pengalaman gak ngenakin itu tadi sih. Mas yang ngelayanin emang gak salah sih, itu udah tugasnya, tapi gue sedikit kecewa sama kebijakan kek gini. Anak-anak @L4Y kekinian yang biasa ngefoto makanan terus update status aja, gue yakin pasti bakal lebih direspon dibanding gue.

 


 

Oke, beberapa menit habis kejadian gak ngenakin itu tadi, menu gue udah dateng. Ini dia menunya…

 

SuKo

IMG_2393

 

Mochi Stroberi

IMG_2394

 

Sego Goreng

IMG_2392

 

Es Krim Goreng

IMG_2395

 

Molten Lava Cake

IMG_2397

 

Chicken Teriyaki

IMG_2396

 

Menu gue cukup banyak, jadi review rasa dan porsinya bakal panjang kali ini. Jadi…

  • Kita mulai dari SuKo… Susu gak neko-neko. Jadi ini cuma susu biasa. Untuk segi porsi sendiri udah lebih dari cukup. Itu masih dalam gelas langsing. Kalo gelas ginuk mungkin bakal lebih gede lagi. Rasanya ? Rasa susunya juga udah pas, gak terlalu berat juga sama krim ato gula. Secara umum oke banget.
  • Makanan besarnya, keliatannya ada 2. Mulai dari sego goreng (nasi goreng) dulu aja deh. Rasanya pedes banget dari yang temen-temen kira. Gue mungkin mikir di awal kalo nasinya gak bakal pedes, tapi ternyata pedes banget. Gue musti minum SuKo beberapa kali buat ngilangin rasa pedesnya. Segi porsi.. Gue bisa bilang gak terlalu besar gak terlalu kecil. Standar aja lah kira-kira. Buat yang suka rasa pedes, mungkin udah pas lah ya, walaupun mungkin sebaiknya mereka nampilin keterangan pedes ato gak di menu. Saran gue buat yang gak tahan pedes, tanyain pelayannya dengan teliti.
  • Chicken teriyaki.. Gue gak bisa masukin menu ini ke menu steak, soalnya penampakannya yang gak sesuai juga. Gue paham kok emang sekarang apa-apa bisa disebut sebagai steak, tapi coba deh temen-temen cari di google aja deh gampangannya soal steak. Pasti bakal kebayang kan makanannya kek apa ? Untuk porsinya, sama kek nasi goreng tadi. Buat rasanya oke, walaupun gue bisa saranin buat ngurangin minyaknya lagi.
  • Molten lava cake ! Kondisinya masih dalam keadaan hangat, jadi rasanya juga lembut dan coklatnya nyatu. Penggunaan gulanya juga udah oke, walaupun semakin dikurangi juga semakin bagus biar lebih kerasa coklatnya (kebetulan rasanya ini coklat). Porsinya oke. Secara umum oke.
  • Es krim goreng. Gue kalo gak salah milih isi es krim stroberi waktu itu. Dari segi porsi gede juga, terutama buat single eater kek gue. Penambahan almond juga oke banget, jadi rasanya secara umum, walaupun agak sedikit kontras, tapi tetep nyatu. Secara umum juga oke.
  • Yang terakhir, mochi stroberi. Porsinya sendiri gak terlalu besar, gak terlalu kecil. Standar aja gue bilang. Dari segi rasa.. Teksturnya agak sedikit beku, soalnya baru disajiin dari kulkas, tapi secara umum gak masalah, terutama kalo temen-temen diamin bentar. Rasanya sendiri.. Gue mungkin sedikit berharap rasa yang sedikit lebih kuat dari stroberinya, tapi secara umum masih acceptable.

 

Karena kebanyakan yang gue pesen, maka otomatis jelas gue kenyang banget. Bahkan ada beberapa yang belom gue habisin sama sekali.

 

Sambil gue ngelakuin sedikit pengamatan, pelayan yang gue lihat ramah dalam ngelayanin. Gue suka naturalnya, gak dibuat-buat, ditambah lagi inisiatifnya yang cukup tinggi. Minimal, mereka ngangkat gelas piring yang udah gak dipake lagi, dan itu udah oke banget. Secara umum, walaupun kejadian tadi gak ngenakin, para pelayannya sebenernya udah bagus kok dari segi pelayanannya.

 

Akhirnya gue bayar, dan ini dia harganya…

IMG_2402

 

Total harganya Rp 73000,-. Untuk makan minum sebanyak ini, sebenernya udah lumayan terjangkau, apalagi menu gue secara keseluruhan ini lebih cocok kalo dipake buat berdua ato bertiga. Kalo temen-temen makan sendiri, gue saranin pilih satu jenis makan besar, snack ato dessert, ama minumnya aja. Itu udah kenyang kok, walaupun gak terlalu kenyang amat sih. Yang jelas gue rekomendasiin (pake) banget buat nyoba menu susunya (karena fokus tempat ini adalah susu), apalagi sesuai namanya juga.

 

Buat single eater kek gue, dengan rancangan menu yang gue rekomendasiin kek gue tadi, harganya mungkin di kisaran 30 – 40 ribu, yang gue bisa bilang masih cukup terjangkau. Apalagi untuk ukuran cafe. Gak ada keterangan PPN di sini, jadi asumsiin harga tadi udah termasuk PPN.

 

After all, gue pulang sambil bawa brosur pas waktu belum berubah logonya

IMG_2403

 

Dan review gue udah nyampe sampe di akhir-akhir. Yeeaaayyy

 


 

Kesimpulan :

Soal pelayanan, seperti yang gue jelasin tadi udah bagus banget. Jadi gak perlu gue ulang lagi. Untuk segi makan minum, selain harganya juga oke, porsi dan rasanya secara umum oke.

 

Tempatnya ? Gue mungkin agak sedikit gak terlalu nyaman mendapati di sekeliling gue cukup banyak perokok. Secara keseluruhan nyaman kok, tapi mungkin perlu dipisah antara yang merokok sama gak merokok, apalagi ternyata dalam kondisi kek gini.

 

However.. Ada kata however nih. Dengan kejadian gak mengenakkan tadi, gue jadi tambah ragu-ragu kalo harus ke sini lagi. Kunjungan gue ke sini sekitar 8 lalu, pas masa-masa gue masih ngandelin twitter, jadi kalo gue mo ke sini sekedar buat minimal nambah post di instagram gue nambah sedikit susah. Gue mau sih ngobrol ke manajernya kalo mo urusannya gampang, tapi apa bakal diterima ? Belum tentu.

 

Secara umum apa gue bakal rekomendasiin ke temen-temen soal tempat ini buat makan minum ato nongkrong cakep cantik ? Ya. Tapi kalo gue sendiri sebagai penulis, gue bakal mikir berkali-kali dulu sampe mereka ngizinin gue buat ngeliput secara bebas, minimal buat nambah tulisan di blog ini ato di akun gue yang lain.

 

Temen-temen yang pernah ke sini, ato bingung mungkin mo ke sini ato gak, bisa lah ramein artikel gue dengan komentar di bawah. (Yang bermutu, ok ?) Habis ini.. Ditunggu aja kejutan selanjutnya soal apa yang gue tulis. Stay tuned 🙂

Iklan

3 Comments

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s