Kebebasan Berpendapat dalam Pemilwa di Tengah Isu OMEK

Okay, you know what ? Waktu gue nulis artikel ini, gue lagi galau-galaunya nunggu perhitungan laporan praktikum terakhir yang jujur aja serba gak jelas. Belum lagi kerjain yang lain-lain. Which means.. Gue bakal bener-bener ngebut buat besok hari cuma buat ngerjain laporan, ditambah lagi adek gue ulangan semester (yang sayangnya juga gak sempet hadir gara-gara selain bangun rumah, juga adek gue musti sering ke rumah sakit cuma buat pasang kawat), jadi nyokap gue perlu bantuan juga yang secara otomatis gue harus bener-bener ngatur dengan baik soal waktunya.

 

Galau kan ? Banget.

 

Kali ini gue dapet salah satu jarkom menarik nih di line gue

Jarkom bullshit

 

Lah di blog gue ini boleh kan ? wkwkwk. XD

 

Balik ke topik. Oke, pemilwa alias pemilihan mahasiswa lagi musim-musimnya kalo di kampus gue. Dan bentar lagi diadain beberapa hari lagi. Ntar gue bakal bahas analisis dari sudut pandang gue apa yang mereka lakuin udah bener ato belom. Dan gue dapet salah satu komentar menarik kalo…

Comment OMEK

 

Gue jadi sedikit ribet ngebahasnya kek apa, soalnya gue bukan orang yang tertarik politik. Mungkin dari temen-temen ada yang gak paham soal tulisan gue ini, jadi gue saranin buat cari di referensi lain sebelum ngebaca artikel ini. Cuman, gue sebagai orang yang pernah bergabung di Pers Mahasiswa, tentunya gak bakal ngelewatin kesempatan untuk menyampaikan pendapat soal kasus kek gini. Inspirasinya juga gue dapetin dari artikel persma sebelah, silahkan dibaca juga buat nambah referensi.

 

Tanpa basa basi, mungkin bisa langsung dibaca kalo penasaran. Enjoy ! 😉

——————————————————————————————————————————

 

First of all, gue mo jelasin soal OMEK dulu. OMEK alias Organisasi Mahasiswa Ekstra Kampus. Ada apa aja sih ?

OMEK

Kebetulan ada smartphone kan ? Ato hape deh, ato laptop. Cari di google deh soal sejarah organisasi tersebut. Rata-rata panjang banget kan ?

 

Ke kenyataan di lapangan dulu. Gue dapet sumber fakta di lapangan dari sini, silahkan dibaca. Pokoknya kek gini ceritanya..

 

Biasanya beberapa OMEK dengan OMEK yang lainnya terkesan ada “gap” atau bermusuhan. Udah deh ya blak-blakan aja, yang ini bukan rahasia lagi. Dalam setiap pemilihan presiden mahasiswa atau pejabat kampus, OMEK tidak mau ketinggalan peran dalam mengisi kesuksesan menguasai kampus. Pendekatan mereka baik secara formal maupun non formal.

 

Pendekatan formal yakni untuk memenangkan wilayah jabatan kampus yang menggunakan sistem pemilihan secara partai, mengadopsi sistem KPU yang ada di negara kita. OMEK-OMEK ini menjelma menjadi partai-partai yang secara legal di kampus.

 

Lalu ada pendekatan kultural biasanya digunakan dalam sebuah kampus yang dalam pemilihan para pejabat OMIK menggunakan calon independent. Para calon independent ini pun dari mereka yang berasal dari OMEK, tanpa latar OMEK mereka kesulitan untuk mendapatkan masa yang banyak untuk mecapai kemenangan. Trus, bila dari kader OMEK “X” menang dalam Pemilihan HMJ maupun BEM maka kader dari OMEK “Y” tidak akan masuk didalamnya.

 

Lebih miris lagi, pernah saya mendengar ada OMEK dengan sengaja memanfaatkan anggota barunya yang belum mengetahui bagaimana dan seperti apa permainan politis para seniornya. Mereka (anggota baru) di manfaatkan untuk kepentingan para senior dengan di ajak aksi yang mana mereka tidak mengetahui kenapa dan untuk apa sebenarnya sebuah aksi. Terkadang mereka malah menjadi korban untuk di jual *alat senior untuk mendapat uang dari para politisi.

 

Gue sayang gak terlalu paham soal ini. Seperti tadi, gue bukan orang politis. Temen-temen gak paham ? Sama, gue juga. Kalo temen-temen gak percaya, coba nanti pelajari baik-baik visi misi dan gimana cara kerja mereka di lapangan kek apa.

 

Lihat deh apa yang gue tebelin, itu udah fakta di lapangan. Gak usah jauh-jauh deh, ada dokter gigi langganan gue dulu. Nanya ke gue :

 

Ihsan mo gabung apa ? KAMMI ?

 

Gue gak ngejawab apa-apa, tapi yang jelas di pikiran gue, orang itu ada beberapa kemungkinan, yang jadi isu panas saat ini :

  1. Antara tau organisasinya bener-bener tapi gak gabung
  2. Bener-bener gabung ke OMEK
  3. Jadi anti-OMEK

 

Ada lagi fakta menarik, yang bisa dibaca di sini. Dijelasin kalo..

 

Bahkan tak jarang yang menjadi pembina atau penasehat umum suatu OMEK adalah dosen itu sendiri.

 

Tuh kan, sampe dosen kadang bisa jadi pembina atau penasehat (mungkin salah satu OMEK di atas).

 

Fakta yang terjadi di lingkungan gue gimana ? Persis banget kek yang digaris itu tadi, terutama soal “menjelma jadi partai”. Gak usah jauh-jauh, gue aja pernah nguping dari kakak tingkat gue, kalo yang pernah gue ajak konsultasi (inisialnya MJ) diisukan pernah berhubungan dengan OMEK kok.

 

Perlu temen-temen tau, DIKTI udah mengeluarkan peraturan soal ini, yaitu SK DIKTI nomor 26/DIKTI/KEP/2002 tentang larangan partai politik dan OMEK masuk ke kampus. Didukung lagi oleh UU No. 12 tahun 2003. Baca baik-baik UU-nya. Intinya, udah jelas banget kan kalo sebenernya gak boleh, ya gak ?

 

Alasannya apa ? Sayangnya gue belum menemukan alasan pasti, tapi sejauh dari yang gue baca beberapa berita (sekitar 2 – 4 tahun lalu) soal isu doktrinasi, alasan kek gitu bisa dipahami. Temen-temen juga tau kondisi sejak ada ISIS kan ? Pas deh.

 

Walaupun gue ingetin di awal juga, bahwa sebagian besar lingkungan kampus saat ini belum menjamin temen-temen terlindungi dari doktrinasi itu. Inget, agar temen-temen gak terkena doktrinasi (terutama yang tujuannya negatif), temen-temen harus punya dasar pemikiran atau ideologi yang kuat, terutama kalo berargumen. Dan sayangnya, kadang, lingkungan kampus belum sepenuhnya mengajarkan hal itu, karena fokusnya yang masih teacher oriented dan mementingkan angka.

 

——————————————————————————————————————————

 

Kalo dari hasil pembahasan gue keseluruhan, apa yang dilakuin tim panwas pemilwa fakultas gue udah bener ? Ya memang bener, tapi menurut gue terlalu berlebihan. Setiap orang pasti perlu pendapatnya, gimana pun juga, apalagi soal calon yang akan dipilih. Gue juga seenggaknya perlu tau kekurangan dan kelebihan calon yang bakal gue pilih, dan gue juga berhak menyampaikan pendapat mengenai visi misi yang dianut. Cuma emang, perlu transparansi dan objektivitas, dan mungkin ke depannya diperlukan forum atau penampungan aspirasi di sini.

 

Masalahnya apa di lingkungan sekitar kita ada 2 hal itu ? Lihat deh..

  • Transparansi ? Di lingkungan sekitar sekarang aja kadang-kadang serba ‘terlalu’ kok, kalo transparansi dibuka terlalu frontal pendapatnya kadang-kadang, kalo transparansi ditutup juga malah dipendem.
  • Objektivitas ? Sayangnya dengan lingkungan sekitar yang cenderung gak jujur (UTS ato UAS aja kadang-kadang masih nyontek), i doubt it so much.

 

Artikel ini udah sering banget gue kaitkan ama artikel lain soal sosial media, apalagi kalo ini. Yang di foto jarkom line tadi pokoknya gak boleh sembarang berpendapat, karena salah sedikit aja, akibatnya juga besar. Gue gak perlu jelasin panjang lebar lagi.

 

Makanya, peran seluruh mahasiswa juga penting buat pelaksanaan kegiatan kolegium, gak cuma dari panwas, dan panitia doang. Gimana bisa jalan pemilwa kalo temen-temen sefakultas aja (misalnya) pada apatis, belajar mulu. Be more active !

 

Terus kalo gitu, gimana dengan OMEK ? First, gak usah ke UU-nya dulu. Kalo semua pihak bisa independen tanpa mengandalkan pihak ketiga, OMEK jelas gak dibutuhin di sini. Udah terbentuklah lingkungan ato atmosfer kemahasiswaan tersendiri. Itu dengan catatan tadi, semuanya juga harus berperan aktif. And second, kalo melihat lewat UU, harusnya gak boleh sampek ada kegiatan kek gue jelasin itu tadi, apalagi sampek ada yang melibatkan dosen sebagai salah satu penasehat, plus dilakukan dengan sembunyi-sembunyi.

 

Pesan gue pas ngakhiri artikel yang mungkin temen-temen sulit pahami, intinya adalah..

  • Pelajari visi misi-nya baik-baik
  • Gali informasi tentang calon yang bakal temen-temen pilih di pemilwa

 

Karena artikel ini soal menyampaikan pendapat, maka temen-temen gak usah ragu-ragu buat nyampein pendapat. Inget, sampaikan secara objektif dan netral, jangan karena galau ato emosi. 😉

 

Selamat berproses !

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s