Multi Review : Bandara BXT + Citilink BPN – SUB 25 Juli 2015

How my blog’s doin ?

 

Setelah sekitar 2 ato 3 bulan vakum yang gak pake bilang-bilang, gue mutusin buat nyelesaiin review yang (akhirnya) bisa gue selesaiin juga. Gue udah tulis teaser-nya beberapa bulan lalu di instagram gue kek gini..

SUB T1 Instagram

Tau-tau gue telat dari biasanya

 

Sebenernya ceritanya udah agak sedikit basi sih, karena pas seminggu habis lebaran kemaren. Cuma karena trip review gak mengenal kata basi, jadi gue sedikit angkat lagi sebelum move on ke tulisan selanjutnya.  Part terakhir gue gabungin aja sekalian semuanya, karena tulisan gue sebagian besar juga gak terlalu panjang. Oh ya, omong-omong i have a little emotional thing in this part. Bukan gue emosi ato galau, tapi.. Ya.. Ntar bisa diliat habis ini aja deh. Di part ini mungkin temen-temen nemuin banyak curcolnya, mumpung lagi momennya nih, jadi gue bakal banyak cerita di sini.

 

Let’s end our trip, here we come !

——————————————————————————————————————————

 

Oke, waktu itu nunjukin sekitar jam 06.00 pagi. Koper gue udah siap, plus guenya juga udah siap. Bokap ada urusan ke Makassar bentar (lupa gue sayangnya buat apa), jadi yang nganter gue ke bandara nanti adalah nyokap. Setelah sekitar 2 minggu lebih, gue akhirnya musti balik buat ngelanjutin semester pendek besoknya.

 

Temen-temen yang baca dari awal review tadi mungkin nanya “apa sih my emotional thing-nya itu ?” So.. Habis pulang balik ke Malang nanti, gue gak bakal tinggal di rumah ini lagi. Gue baru nyadar kalo tahun ini tahun terakhir bokap kerja. Di Kompleks PC PT Badak NGL. Bokap gue udah mo masuk masa persiapan pensiun, jadi ceritanya kita musti ngepak barang sebelum pensiun. Kalo udah ‘tit’ tanggal pensiunnya (sesuai tanggal lahir karyawannya), ya apapun itu, ya kita harus pindah dari tempat kita tinggal.

 

Jadi ini rumah gue..

IMG_3743

 

Kamar gue..

IMG_3735

 

Ruang tamu..

IMG_3736

 

Ruang tengah..

IMG_3737

 

Ruang belakang..

IMG_3738

 

Mewah kan ? Tapi percaya deh, itu cuman sementara aja. So that’s my first emotional thing, semewah apapun gue (seperti yang kebanyakan dibilang orang), gue sebenernya cuman tinggal di rumah titipan aja. Orang Rumah apapun aja juga sementara aja kok buat ditinggal sebelum mati, ya gak ?

 

Second, i have my life here selama beberapa tahun, walaupun gak selama waktu gue tinggal di rumah dengan tingkat yang beda pas taun sekitar 2000an. Tapi kondisi di sini seenggaknya kenangannya lebih baik dari pas taun 2000an itu. Tentunya gue gak bakal ceritain di sini, soalnya ini review bukan curcol.

 

Jadinya gue serasa Ihsan Teguh gitu.

 

Oke, sampe mana tadi ya ? Tadi habis ngepak bagasi, sekarang tinggal siap-siap terakhir aja. Iseng-iseng aja nih foto ceritanya..

IMG_3739

 

Oh ya, gue nyadar Mbak Muna, pembantu gue gak dateng waktu itu, gue agak sedikit nyesel soalnya waktu di Bontang, waktu gue berbicara dengannya dikit banget, paling pas waktu ambil makan buat lebaran. Next time, when i’m back, gue musti sebisa mungkin bicara ama doi, ato paling gak mengakrabkan diri lah. Ini bukan buat modus ato apa loh, tapi kebetulan orangnya itu baik, apalagi juga pembantu kita, jadi biasakan balas budi.

 

Waktu itu sebenernya gue pengen ambil foto makro, cuman hasilnya kebanyakan berembun. Gue agak susah nemuin lap kamera, dan gue gak sengaja ngelap kamera pake baju. Tau-tau nyokap gue ingetin jangan dilap pake baju. Damn, gue lupa ! Untung aja yang gue lap penutup lensa. Thank you so much mom ! ^w^

 

Oke, akhirnya gue pergi. Kalo temen-temen yang udah lama tinggal di sini, pasti tau jalan-jalan ini

IMG_3744

IMG_3745

IMG_3747

 

Jadi kita lewat kawasan pabrik, yang kalo di kompleks PT Badak sendiri, pabriknya udah keliatan langsung. Kalo di foto-foto ini tadi, kita lewat kawasan PC 4 (sedangkan yang gue ceritain yang rumah taun 2000an itu, itu PC 6). Cukup ikutin jalan aja, soalnya nanti bakal ada arahnya.

IMG_3748

IMG_3750

IMG_3751

IMG_3752

IMG_3754

 

Ceritanya gue di mobil

IMG_3758

 

Satu hal yang sedikit gue lebih senang pindah dari rumah gue saat ini adalah kehadiran perekam kecepatan, yang secara umum sangat ngeganggu. Gue orangnya gak suka direkam, terutama buat yang aneh-aneh sih (apalagi paparazzi), so that’s first reason. Yang kedua, kebetulan yang masang itu security, tau kan orang-orang itu kek apa ? Gue cuman gak mo ada yang KKN di sini.

IMG_3760

Kalo dipikir-pikir, soal KKN… Gue pernah nanya itu soal duit tilangnya mo dikemanain pas waktu SMP kelas 3 soal simulasi dari kepolisian and that bullshits, dan apa tanggapan temen-temen gue ? “Huuuu”, ato kecut, ato “gak usah sok tau, deh, san”. Tapi waktu SMA kelas 1 ato 2, ada temen gue yang cewek nanya yang sama, temen-temen gue tanggapannya diem. Fuck gak sih ? That’s the reason why i don’t want to make a friend with most of them.

 

Ini ceritanya review-nya gak bakal selese-selese nih gara-gara curcol. Maklum, muncul tiba-tiba.

 

Lanjut jalan lagi

IMG_3761

 

Nemu perempatan ini kan ? Kalo dari arah ini (namanya kompleks golf PT Badak), belok kanan.

IMG_3762

 

Jalan lagi..

IMG_3763

 

Habis foto di atas tadi, belok kiri kalo mo ke Rumah Sakit PT Badak (sekarang kalo gak salah namanya Rumah Sakit Pertamina). Kalo lurus, kalo mo ke bandara tinggal lurus dari monumen air mancur ini

IMG_3764

IMG_3765

 

Dan kita udah masuk ke kompleks bandara~

IMG_3766

 

Ikutin jalan, dan dapet jalan ini deh

IMG_3767

 

Ini tempat parkirnya, terbatas banget kan ? Bandaranya mungkin hanya didesain untuk mengangkut karyawan, baik dari PT Badak, maupun PT Pupuk Kaltim.

IMG_3770

 

Ini drop-off-nya seperti yang gue ceritain waktu habis balik dari Balikpapan.

IMG_3771

 

Sebenernya kondisinya waktu itu sekitaran jam 1/2 7 pagi, dan bokap gue selalu ingetin gue kalo gue usahain check in maksimal jam segitu. Actually, yes, buat jaga-jaga kemungkinan ada ngantri. Tapi sebenernya, temen-temen masih bisa check in sekitar jam 06.40 kalo mo sedikit lebih telat, dan itu masih bisa dilayanin kok. Cuman emang.. Selain waktunya mungkin agak sedikit lebih mepet, yang dari PT Pupuk Kaltim juga (setau gue) berangkat jam 07.00 pagi, jadi urusannya juga bakal lebih ribet.

 

Kebetulan ada telepon umum kalo mo pake

IMG_3772

 

Bahkan di airport aja, selalu yang namanya safety ditulis. Di kompleks perumahan juga iya, di gedung pertemuan juga iya, sampek di hatimu juga iya. Pokoknya di kompleks PT Badak ini, jangan heran kalo temen-temen banyak nemuin himbauan untuk mematuhi keselamatan. Bisa dimengerti juga sih kadang, soalnya jelas berdekatan sama pabrik migas, yang kalo meledak, kota Bontang bisa hilang tuh dari peta.

IMG_3773

 

Kondisi waktu itu. Rame kan ?

IMG_3768

 

Oke, habis ngantre sana-sini, gue akhirnya check-in. Oh ya, meja check-in cuma 1 di sini, jadi harap ngantri kalo rame. Lokasinya ? Gampang ditemuin kok, deket banget ama X-ray. Jangan lupa nyerahin surat kek gini (yang kemaren-kemaren udah tak ceritain)

IMG_3775

 

Sebutin berat badan temen-temen, habis itu dapet tiket kek gini. Persis sama waktu di BPN kemaren.

IMG_3774

Oh man, aisle again. But whatever, perjalanannya juga singkat.

 

Oke, habis itu gue lapor bagasi aja dulu. Biar kalo mo nongkrong cakep enak. Tinggal lurus aja.

IMG_3769

X-ray lagi rusak, jadi bagasi diperiksa manual kek foto itu tadi. Menurut gue sih oke, apalagi gak perlu utak utik bagasi sana sini yang tentunya bakal ngerepotin penumpang di belakangnya. Dari segi pelayanannya sendiri, mereka berusaha ngelayanin yang terbaik kok. Sampek gue baru nyadar resleting tas gue belom ketutup dan keliatan gue bawa duit bawa berapa. Damn, but thank you so much

 

Oh ya, mungkin temen-temen nemuin ada sedikit kejanggalan. Sebenernya ada batas pengantar hanya boleh sampe X-ray, tapi kenyataannya (mungkin) beberapa masih bisa masuk. Sebenernya kondisi ini cukup.. Lebih tepatnya umum terjadi di bandara ini. Tapi menurut gue sendiri, ditambah dengan kondisi bandara sekecil ini, selama gak ada yang ngancem “aku bawa BOM loh” and that shit, masih bisa ditolerir kok. Buktinya ? Pas gue di pesawat, ada beberapa kerabat yang dadah dadah di depan pintu keberangkatan. Yang penting bukan di depan pintu pesawat aja

 

Oke, habis itu langsung lapor bagasi. Temen-temen gak usah bingung di mana harus lapor bagasi, karena udah ada tandanya. Nanti gue tunjukin fotonya habis ini. Intinya, penerbangan Pupuk Kaltim dan Badak NGL udah ada tandanya sendiri kok. Temen-temen gak perlu bayar passenger charge yang puluhan ribu itu, karena temen-temen udah check-in sebelumnya, temen-temen udah pasti terdaftar. Mungkin biayanya ditanggung perusahaan sih (soalnya bandara swasta).

 

——————————————————————————————————————————

 

Detail :

Pelita Air

Nomor penerbangan / Tanggal : 6D 140 / 25 Juli 2015

Boarding : 07.30

Rute : BXT – BPN (Bontang – Balikpapan)

Kelas : Ekonomi

Pesawat : ATR 42-500

 

Oke, habis selese lapor bagasi, gue mungkin sedikit sneak peek bentar ke fasilitas tambahan yang bisa gue masukin di bandara ini. Buat musholla dan toilet, ada di satu jalur, dan tandanya udah jelas, jadi tinggal dicari aja. Yang perlu diingat, tempat wudhu gak ada di musholla, jadi temen-temen cari kran terdekat di luar (kalo temen-temen nemu pintu keluar, dibuka aja, gak apa-apa. Dibolehin kok selama gak masuk di area apron ato area parkir pesawat) ato juga bisa di toilet.

 

Jadi kek gini penampakan toiletnya

IMG_3777

IMG_3778

Serasa awkward gitu motoin orang lagi posisi kek di foto tadi. Serasa gue gimana gitu.

 

Oke, lupain dah. Intinya kondisinya secara umum oke-oke aja, fine-fine aja. Semuanya bekerja dengan normal. Karna tempatnya terbatas, jadi dimohon buat antri kalo gak dapet.

 

Ngobrol sana sini ama temen gue (kebetulan ketemu), tiba-tiba…

Gue baru nyadar kunci rumah kebawa ! Mati gue, untung aja inget ! Son of a bitch, langsung gue nelpon nyokap gue yang udah di jalan dan akhirnya “momen pamitan” tertunda. Hahaha XD

 

Man, gue sampe nulis di blog, sampe bilang sori buat kakak tingkat gue yang sengaja gue cuekin gara-gara gabut tadi. Siapapun, lo, yang ngebaca tulisan gue ini, dimaafkan kan ?

 

Oke lanjut, gue balik ngobrol ama temen-temen gue. Soal nasib kuliah gue, harga cabe di tengkulak berapaan, sampek masalah LDR *ups*. Waktu itu sekitar jam 07.00, dan “teng tang ting tong” diikuti dengan “Para penumpang pesawat… Pupuk Kaltim dengan nomor penerbangan bla bla bla dimohon untuk segera naik pesawat”

 

Oke, Pupuk Kaltim, balik lagi ngobrolnya ke temen gue tadi. Gak lama nyokap gue dateng dan ambik kunci. Katanya sih hampir nyampe rumah. Secara dari rumah gue ke bandara kalo ngebut bisa 15 menitan sih. Untung aja

 

Habis itu balik lagi, pamit ama kakak tingkat gue dan minta maaf, dan gak lama… “Teng tang ting tong, para penumpang pesawat PT Badak dengan nomor penerbangan bla bla bla dimohon untuk segera naik pesawat. Okay then, gue balik ke ruang tunggu. Oh ya, ruang tunggunya kek gini…

IMG_3780

 

Oh ya, di deket tempat tunggu, ada meja prasmanan. Ada makanan yang bisa temen-temen ambil sepuasnya. Asik kan ?

IMG_3776

 

Ini tempat lapor bagasinya

IMG_3779

 

Our ride

IMG_3781

 

Gue masih gak paham buat anak-anak airliners napa ini dijadiin foto wajib. I don’t fucking understand

IMG_3782

 

“Selamat pagi pak”… Pagi mbak, okay.. Lanjut

IMG_3783

 

Kalo temen-temen udah liat review part sebelumnya pas ke BXT, kurang lebih isinya sama

IMG_3785

IMG_3786

IMG_3787

IMG_3789

IMG_3788

 

Asiknya sih, gue bisa ngambil foto kek gini

IMG_3790

 

Sebenernya gue pengen di window seat sih, jadi paling gak dari hasil foto juga gak bakal kek gini. Tapi ya udahlah, bentar aja lagian, cuma 1/2 jam.

IMG_3792

 

Lanjut.. Ceritanya jalan dulu

IMG_3793

IMG_3794

 

Dan..

IMG_3795

IMG_3797

IMG_3800

IMG_3802

 

Bye-bye, Bontang. Sampek ketemu taun depan !

IMG_3802

IMG_3803

IMG_3805

IMG_3807

 

Melewati kumpulan hutan…

IMG_3809

IMG_3811

 

Sekitar gak nyampe 5 menit, lampu safety belt udah dimatiin. Gue ngelakuin rutinitas kek biasanya, cek toilet, dan ambil foto-foto laen. Contohnya kek gini

IMG_3815

IMG_3820

 

Untuk segi amenities, kurang lebih sama. Cuma ditambah sabun kek gini

IMG_3818

 

Gue hemat foto dulu, sepertinya. Jadi kesempatan sisanya gue ambil buat istirahat bentar. Oh, hai…

IMG_3816

Pesan dari gue sih buat temen-temen. Hahaha

 

 

——————————————————————————————————————————

 

“Bapak ibu yang terhormat, sebentar lagi kita akan mendarat di Bandara Sepinggan” bla bla bla. Pesawat turun, mendarat. Dan gue dapet pemandangan kek gini…

IMG_3825

Rutenya kurang lebih sama kek biasanya. Kira-kira temen-temen yang udah ngeliat review di sini, pasti udah tau parkir di mana pesawatnya.

 

Disembarking

IMG_3827

 

Bye-bye

IMG_3829

 

Ini perasaan gue, tapi apa hari ini mo ujan ya ? Sepertinya feeling gue kek gitu. Lanjut, halo tetangga sebelah

IMG_3830

 

Hi, Lion. Wait, stiker apaan tuh ?

IMG_3828

 

Oke, gue ditunggu, jadi gue langsung buruan ke bis

IMG_3831

 

Habis di bis bentar, nyampe kira-kira di sini.

IMG_3832

Hai, pak. Gak marahin gue kan kalo difoto ? 🙂

 

Jadi ini dia jadwal kedatangan waktu itu

IMG_3833

 

Secara umum sih, pintu kedatangannya cukup luas. Jadi gampang banget buat ditemuin. Lanjut, jadi temen-temen cukup ikutin arah kek gini

IMG_3834

 

Habis itu, temen-temen nemuin tempat ambil bagasi. Sama waktu gue nyampe BPN dari SUB kemaren, cuma kali ini dari sisi kanan terminal. Kurang lebih sama kek gini

IMG_3835

Bagasi keluarnya juga gak masalah. Sebenernya, gue pengen banget kembali ke gedung utama yang ada tamannya itu. Cuman, selain waktunya terbatas, tempat itu juga dipenuhin petugas bagasi lion group. Gak mungkin juga kan kalo gak ada tiket lion group, ya gak ?

 

Ya udah sih, lanjut. Kebetulan gue nemuin ide buat naik lift ke lantai 3 langsung, jadi gue mutusin buat naik lift aja. Lagian juga lift-nya juga bisa nyampe lantai mana aja

IMG_3836

 

Di area ini juga ada customer service juga. Di foto ini buat Sriwijaya

IMG_3837

 

Lift-nya kok gak jalan ya ? Apa perasaan gue aja ya ? Tau-tau…

 

“Mas, teken tombol yang di depannya”

 

Oke, tanpa basa-basi gue udah naik. And, here they are

IMG_3838

IMG_3839

 

Kaget ya ? Intinya seperti yang udah gue bilang sebelomnya, lift ini bisa ke lantai mana aja. Termasuk juga hingga ke check in counter, maka jangan heran temen-temen bisa langsung masuk ke area ini. Tergantung lift-nya sih, kalo temen-temen mo langsung ke area itu tadi, ambil aja lift yang ada di tempat ambil bagasi. Yang di foto tadi kebetulan gue nyampe di kumpulan check in counter buat Lion group

 

Habis itu gue keluar, dan menuju kumpulan check in sebelah kiri (yang ada Citilink, Garuda, ama penerbangan internasional itu). Jadwal hari itu…

IMG_3840

 

Dan, seperti biasa masuk lewat sini. Jangan lupa tiketnya ama kartu identitasnya

IMG_3841

 

Jadi ceritanya gue udah di counter check in ini

IMG_3842

 

Buat temen-temen yang mo ngebawa bagasi ke dalam pesawat, timbang dulu deh di sini. Udah ada ketentuannya kok

IMG_3843

 

Dan dapet deh tiket gue kek gini…

IMG_3844

 

Wait, what ? Jam 1/2 10 pagi bukan waktu boarding, tapi waktu berangkat ? Shit, gue padahal pengen banget nyoba pijet refleksi di lounge tempat gue review kemaren. Ah man, jadi keknya terpaksa batalin dulu deh rencana kek gitu.

 

Ya udahlah, okay. Waktu itu nunjukin sekitar jam 1/2 9 pagi, so it’s better to gotta go.

 

——————————————————————————————————————————

 

Detail :

Citilink

Nomor penerbangan / Tanggal : QG 631 / 25 Juli 2015

Boarding : 09.00

Rute : BPN – SUB (Balikpapan – Surabaya)

Kelas : Ekonomi

Pesawat : Airbus A320

 

Habis lewat X-ray, gue langsung mampir ke lounge buat makan. Apalagi gue belom sarapan. Ngelewatin beberapa gate, dan nemu kek gini

 

Buat yang udah punya bayi nih, boleh dicoba

IMG_3845

 

Lanjut lagi, karena ceritanya udah nyampe lounge, gue langsung sarapan. Sarapan gue simpel aja, kira-kira kek gini..

IMG_3846

 

Sambil ngebales beberapa pesan dari temen-temen gue, gue juga sambil liat di sekeliling gue. Gue dapet yang kek gini

IMG_3847

Chef cewek (probably). Amazing

 

Sebenernya gue pengen nyoba pijat refleksinya, tapi berhubung selain duitnya habis juga waktunya juga terbatas, jadi gue mutusin buat sarapan aja. Sampe jam.. Kira-kira jam 9, belum ada panggilan boarding sama sekali, so i just need to stay more sambil ngecek kondisi kamera gue waktu itu.

 

Oke, ceritanya sekitar 10 menitan sebelom boarding, dan gue mutusin buat cabut dari lounge itu. Ini pesawat-pesawat waktu itu

IMG_3848

Tunggu, tunggu.. Stiker apa itu di pesawat Lion ? Gue bacanya sih Muktamar ke-53 NU di Jombang (1-5 Agustus 2015). Di Jombang ? That’s amazing

 

Salah satunya di sini juga

IMG_3849

Pantesan gue tadi bingung itu stiker apaan, tau-taunya pesawat buat acara NU.

 

Okay, lanjut. Salah satunya pesawat gue nanti

IMG_3850

 

Dan kumpulan sayap biru di ujung sana

IMG_3851

 

“Nung neng ning nong, penumpang pesawat.. Citilink Indonesia dengan penerbangan QG 631 tujuan Surabaya” dan bla bla bla. Intinya panggilan boarding dan tentunya buat naik pesawat. Gue mutusin buat ambil terakhir-terakhir aja, toh juga yang penting tepat waktu.

 

Oh ya, di tiap gate, tersedia colokan kek gini. Jadi buat temen-temen yang galau batrenya habis, sebelom berangkat, kudu dicas dulu laptopnya, ama hapenya, sampek hatinya. Okay ? Lanjut

IMG_3852

 

Antriannya cukup panjang di sebelah kiri. Orang pinter tentunya bakal milih yang lebih sepi.

IMG_3853

Napa emang ? Kan biar cepet. Mau gitu nunggu lama-lama ? No way

 

Oh ya, boarding-nya juga harus nunjukin kartu identitas, jadi ya.. Tau kek gitu tadi gue keluarin aja tadi biar gak kelamaan

 

Lanjut, turun seperti biasanya. Buat pesawat yang pake garbarata, turunnya cukup 1 lantai aja. Kira-kira kek gini

IMG_3854

 

Habis itu ? Nemu deh petugas yang bakal bantu temen-temen

 

IMG_3855Suasananya informal ya ? Keliatannya gak keliatan kek karyawan ato petugas. Tapi itu bagus sih seenggaknya, jadi suasananya juga gak terlalu krik krik amat

 

Oke. Tentunya ngelewatin garbarata kek gini

IMG_3856

IMG_3857

 

Dan nyampe di depan pesawat

IMG_3858

 

“Selamat pagi” Lanjut..

IMG_3859

Oh ya, kalo temen-temen mungkin beli tiket di citilink kemaren-kemaren, pastinya pada tau “priority seat”. Jadi temen-temen bakal dapet seat pitch yang lebih lega (seenggaknya). Di foto tadi ditandai dengan ada warna ijo di bagian sandaran kepala

 

Tiba-tiba pas gue duduk, gue gak sengaja ketemu temen gue sekota. Cuman SMA-nya beda sekolah sih dibanding doi. Serasa kalo di kompas itu, dia di utara, gue di selatan. Gitu deh pokoknya.

 

Ceritanya gue udah duduk, dan gini kira-kira seat pitch-nya

IMG_3860

Kaki gue agak mentok sama kantong kursi depan. Which means, seat pitch-nya cukup sempit. Namanya juga maskapai low cost. Soal seat-nya ? Selama gue di pesawat, gue sedikit susah nemuin rasa pegel ato kram ato sakit punggung segala macem. Seatnya cukup comfy. Gue terakhir kali pake Citilink sekitar 2012 lalu pas waktu bareng temen gue, cuman dengan seat yang beda kek gini. Apa seat-nya udah ganti ? Maybe you guys can tell me

 

Ini safety card-nya.

IMG_3861

IMG_3862

 

Lanjut, buat yang mo beli barang ato souvenir ? Bisa diliat di sini

IMG_3863

 

Salah satu daftar isinya, kalo temen-temen pengen tau

IMG_3865

 

Isinya (salah satunya) kek gini

IMG_3864

 

Gue baru tau ternyata udah 3 taun

IMG_3866

 

Majalahnya juga bisa dibaca-baca juga. Seru deh konten-kontennya

IMG_3876

IMG_3878

IMG_3879

 

Di sini juga ada katalog pembelian makanan minuman kek gini. Ini bagian cover belakangnya

IMG_3867

 

Bagian depannya

IMG_3868

 

Thank you~ We’ll see…

IMG_3869

 

Jadi ada beberapa jenis yang dijual di sini. Mo makan berat ? Bisa milih “Kenyang Banget” ato Hot Meals. Salah satu pilihannya kek gini

IMG_3871

 

Cuman ngemil aja ? Bisa pilih “Penghilang Penat” ato Snacks

IMG_3872

 

Kalo temen-temen mo paket hemat, bisa lah kira-kira dibeli salah satu paket kek gini

IMG_3873

 

“Pelepas Dahaga” ato Beverages bisa dipilih kalo temen-temen ngerasa haus akan kasih sayang

IMG_3874

 

Kira-kira kek gini tombol-tombol di atas temen-temen. Gue lebih prefer warna ijo ato biru sih, biar setema ama pesawatnya. Tapi gak masalah sih

IMG_3875

 

Safety demonstration udah mulai, dan ceritanya ini pesawatnya udah pushback

IMG_3880

 

And then..

IMG_3881

 

Ngelewatin beberapa pesawat

 

 

Waktu itu sih dapet foto ini

IMG_3882

“Permisi mas, gak boleh foto-foto”

 

Shit, damn it. Gue kecolongan lagi. Terlepas dari itu sih, gue cuman ngerasa.. How those precious motherfuckers bisa dapet foto safety demonstration ? Apalagi fotonya jernih lagi. Gue cuman heran ama orang-orang yang bisa dapet foto kek gitu. Sementara, gue boro-boro penulis ato foto buat blog aja gak dibolehin.

 

Yasudahlah, yang penting dapet. Lanjut! Bentar lagi..

IMG_3884

 

“Bapak ibu yang terhormat sebentar lagi pesawat akan lepas landas” dan semacamnya. Dan kondisi pesawat jadi lebih gelap kek gini

IMG_3885

 

Oke, singa.. Lewat dulu dah

IMG_3886

 

Cuacanya serasa mendung hari ini. I don’t know why, apa mungkin kacanya gelap banget, ato emang cuacanya lagi mendung

IMG_3887

 

Get ready

IMG_3888

 

Set

IMG_3889

 

Go !

IMG_3892

 

Jalan ke mana ya ini ?

IMG_3898

 

Seperti yang udah dibilangin di forum dulu, tempat ini rupanya mo dibangun semacam tower baru

IMG_3900

 

Bye-bye BPN, see you next time !

IMG_3904

IMG_3906

 

Ngelewatin lautan hati yang dalam

IMG_3910

 

Dan juga awan yang cukup tebel

IMG_3911

 

——————————————————————————————————————————

 

Beberapa saat, ceritanya lampu sabuk pengaman udah mati

IMG_3912

 

Kalo temen-temen mo tau Citilink terbang ke mana aja, bisa liat di majalah ini. Sori fotonya kepotong, mungkin temen-temen bisa kepoin web-nya di sini (gue juga lupa cantumin by the way)

IMG_3914

IMG_3915

 

Okay, pramugara/-ri cakep dan cantik lagi jualan. Jadi gue paling gak pengen nyobain salah satu inflight meal-nya. Karena sifatnya low cost, jadi otomatis temen-temen juga musti beli makanannya kalo minat

IMG_3918

Gue pesen ayam kalasan, yang sepertinya juga enak. Apalagi gue juga penggemar serundeng, jadi beginilah penampakannya

IMG_3919

IMG_3920

Oke, untuk segi rasa.. Ayamnya empuk, ditambah lagi untuk serundengnya juga kerasa cukup gurih. Poin gue di sini mungkin di sisi sayurnya, yang kesannya agak layu (sepertinya overcooked), jadi rasanya juga agak kurang. Overall, menu ayam kalasan kali ini oke, jadilah makanannya bener-bener habis kek foto tadi.

 

Kondisinya masih di atas awan

IMG_3922

 

Oke, cek toilet yuk kek biasanya. I don’t know why i’m doing this. Mungkin karena toilet juga jadi poin penting kenyamanan dan kebersihan ? Yang jelas namanya juga review, jadi ya gue ngecek semuanya juga sih

 

Kondisinya.. Bersih banget kan ?

IMG_3928

 

Amenities yang laen

https://flic.kr/p/xFDibU

IMG_3929

 

Oh ya, gue baru nyadar. Di toilet gak ada masker oksigen yang udah dikasitau tadi, jadi usahain buat temen-temen kalo udah selese dari toilet langsung balik ke tempat duduknya

IMG_3925

 

Ceritanya ‘inspeksi’ udah selese, dan gue langsung balik. Beginilah kondisi pesawatnya waktu itu

IMG_3930

Full banget intinya, hampir 100% penuh. Gue cukup susah nemuin kursi kosong di penerbangan ini. Mungkin karena libur lebaran ?

 

Pas waktu gue balik ke tempat duduk, mas yang di sebelah nanyain gue. Gue dikiranya orang kuliahan. Bener sih gue orang kuliahan, cuman gue boong aja bilang gue kerja bebas. Gengsi lagian

 

Gue baru tau tadi seragam cowoknya. Sebenernya gue lebih suka kalo warna polos sih. Gue bukan orang yang kerja di majalah Vogue, ato Harper’s Bazaar dan laen sebagainya, tapi paling gak kalo gue, warna yang lebih simpel nampak enak diliat.

IMG_3933

 

Ada yang tau gak pulau ini di mana ?

IMG_3932

 

Singkat cerita, gue minta kertas ke mbak/masnya. Sambil ngisi kritik dan saran, sambil gue tulis iseng-iseng yang hasilnya kek gini

IMG_3935

#Betterfly with Citilink ? Of course yes. Probably next time if i have time

 

——————————————————————————————————————————

 

Singkat cerita pesawat udah mulai turun, dan pemandangan kota Surabaya – Sidoarjo mulai keliatan

IMG_3936

 

Lagi..

IMG_3939

 

Dan lagi…

IMG_3942

 

Sedikit lagi…

IMG_3943

 

*NYUUUTTT* *DRUDUGH* *RRRRRRRRRR*

IMG_3944

IMG_3945

 

“Bapak Ibu yang terhormat, selamat datang di Bandar Udara Internasional Juanda Surabaya di Sidoarjo” dan seterusnya. Lanjut..

IMG_3947

IMG_3948

IMG_3950

IMG_3951

Gue lupa pantunnya apa, rasanya lucu sih, tapi juga inspiratif buat ngakhirin pengumuman di pesawat. Nice XD

 

Halo tetangga sebelah. Kapan bisa terbang nih ?

IMG_3952

 

Disembarking

IMG_3953

 

Karena mo ambil foto, of course gue turun terakhir. Cuman, kebetulan waktu itu gue nunggu giliran, gue nemuin salah satu penumpang difabel. Sepertinya memerlukan kursi roda. Rasanya gue jadi agak sedikit bersalah, moga cepet sembuh bu (kebetulan yang difabel ini ibu-ibu)

 

Terima kasih udah nampang di blog kecil gue

IMG_3954

 

Karena keasikan, jadi gue musti kudu buru-buru cabut dari pesawat. Ceritanya ngelewatin garbarata ini…

IMG_3957

 

Nggg.. Actually, gue suka desain garbarata ini. Cuman kehadiran desain AC dan stiker iklan sejujurnya agak ngeganggu pemandangan secara keseluruhan. Mungkin coba AC diletakkin di posisi yang minimal gak menonjol, paling gak pemandangannya jauh lebih baik

IMG_3958

 

Omong-omong, gue sekalian review at a glance gimana terminal 1, karena Citilink di sini turun di terminal 1A. Mungkin lebih lengkapnya, gue bakal review next time gimana terminal 1 secara umum. Terminal 1 secara umum ada 2, yaitu 1A dan 1B. Di terminal 1A, selain Citilink, ada Batik Air dan juga Airfast yang bisa temen-temen naikin lewat terminal ini.

 

Jadi langsung aja, ceritanya karena agak di ujung, jadi belok kiri dan ngelewatin bekas imigrasi.

IMG_3959

Gue gak tau sih ini counter imigrasi ato bukan, cuman kalo bener gitu, dengan luas lorong yang terbatas, gue gak bisa ngebayangin panjangnya antrian. Apalagi kalo kondisi peak season ato padatnya penumpang

 

Lanjut, kemudian temen-temen terusin jalan ngelewatin ini

IMG_3960

 

Untuk kondisi difabel, biasanya ada arahnya sendiri. Mungkin pake lift khusus. Kalo misalnya gak ada masalah kecacatan apa-apa, temen-temen ikutin arah jalan ke kanan

IMG_3961

 

Sambil gue jalan, gue sambil nelpon Mas Agus yang jadi langganan travel gue. Doi-nya masih macet di Porong dan mungkin agak telat. Gue sebenernya bisa aja sih nunggu, tapi dengan kondisi liburan yang padat penumpang kek gini, gue pasti yakin banget bakal ada macet sana sini. I don’t have a choice, jadi terpaksa gue alihin ke sopir laen

 

Oke, fokus dulu bentar. Habis itu, temen-temen tetep ngikutin arah kek gini

IMG_3962

 

Ada tangga ama ekskalator, tinggal temen-temen pilih aja enaknya gimana

IMG_3963

 

Lanjut, ngelewatin counter imigrasi lagi.

IMG_3964

Seriously, 2 kali ngecek di imigrasi ? Gue gak terlalu paham sih sistemnya kek gimana, soalnya ini bekas terminal internasional. Ditambah lagi, gue gak pernah sama sekali terbang ke luar negeri, jadi gak tau kek gimana kondisinya. Cuman kalo emang musti 2 kali ngecek entah apapun itu di imigrasi, gue pasti rempong banget. Kalo gue secara pribadi, ngapain coba gue ngecek ulang lagi, sementara (kalo gak salah) paspor ato visa gue udah distempel ?

 

Oke lanjut, ceritanya ngambil bagasi. Bagasi yang keluar juga gak terlalu lama, jadi gue udah bisa langsung keluar

IMG_3965

Hmm.. Gue secara umum gak suka ama font yang dipake di layar. Gue cuman gak bisa ngebayangin kalo gue nyampe di terminal internasional pake font kek gini

 

Kemudian keluar

IMG_3966

Oh ya..

Tips #5. Tiap kali temen-temen habis check in ato naik pesawat, jangan sampe tiketnya dibuang ato hilang. Karena itu bakal dimintain petugas bagasi waktu bakal keluar. Gue kebetulan pernah ngalamin kek gini, dan urusannya agak ribet. Untungnya tetep dibolehin buat keluar gedung

 

Singkat cerita, gue udah keluar dari gedung. Dan nemuin cukup banyak toko kek gini

IMG_3967

 

Di foto ini, temen-temen mungkin nemuin beberapa bagian cat yang ngelupas, beberapa lampu yang gak nyala, ato lantai yang berubah warna. Terminal ini emang kudu perlu direnovasi dengan kondisi yang kek gitu

IMG_3968

IMG_3969

Itu juga foto drop off-nya sih

 

Ceritanya gue ada di kursi paling belakang. Jujur aja sebenernya gue kecewa sih, tapi emang sekali lagi, itu resiko gue kalo pesen bukan dari agen travel resmi. Secara umum, tempat duduknya juga gak terdaftar, jadi ya dapet yang ada tentunya

IMG_3970

 

Singkat cerita, gue udah keluar bandara

IMG_3971

 

Extra story

Ceritanya gue udah di sekitar Pandaan, dan kondisinya, seperti yang dibilang Mas Agus tadi, macet banget. Kondisi gue capek banget, dan akhirnya ketiduran sekitar gak nyampe 1 jam. Dan pas gue bangun, mobilnya baru berjalan beberapa kilometer. Kira-kira kek gitu deh ceritanya pas waktu di jalan

 

Yang ngebikin gue tambah kecewa lagi adalah gue dengan tempat yang paling deket dibanding these 3 motherfuckers ini, gue diturunin terakhir kali. Emang sih kesannya gue kekanak-kanakkan banget, apalagi juga gue naiknya terakhir. Plus, gue gak paham gimana sistem travelnya ke penumpang. Tapi menurut gue, kenapa harus muter lagi sementara  ada tempat yang paling deket ? Kebetulan orang tua nyebelin di kursi depan itu turun di sebelah Unisma, mbak-mbak yang di tengah turun di depan Jl. Terusan Sigura-gura, padahal kondisi mobilnya dari arah Soekarno-Hatta. Tapi gak ada alasan buat gue marah sih sebenernya, cuman ya itu.. Gue agak kecewa ama pelayanan travel gue kali ini

 

——————————————————————————————————————————

 

Kesimpulan

Akhirnya gue bisa nyelesaiin review gue yang bisa diselesaiin kali ini. Jadi ada baiknya gue jelasin satu-satu dulu..

  • Buat bandara BXT, meskipun dengan ukuran yang cukup terbatas dan kondisinya di pertengahan kota, pelayanannya tergantung dari masing-masing orang. Beberapa oke, ada juga yang agak pendiam (apalagi sebagian besar juga usianya juga udah bapak-bapak). Secara umum, pelayanannya as expected, it’s okay. Segi fasilitas bisa dibilang oke untuk sebuah bandara kecil, walaupun sepertinya untuk skala yang lebih besar nanti, perlu dibuat bandara baru.
  • Bandara SUB T1 ? Ngg, gue belom liat secara keseluruhan kek gimana, tapi secara umum dari segi petunjuk cukup mudah buat diikutin. Pelayanannya gue belom bisa nilai, tapi untuk segi fasilitas, perlu banget adanya renovasi bandara. Apalagi di beberapa bagian bangungan juga udah nampak berumur.
  • Untuk Citilink, sebagai airline low cost, gue bisa bilang oke banget. Dari segi pelayanannya juga mereka gak berlebihan, walaupun perlu lebih banyak senyum lagi. Gak jutek amat kok sebelumnya, cuman ada beberapa hal yang kadang-kadang masih malu-malu. Segi kebersihan maupun fasilitas pesawat udah oke, kemudian dari segi inflight meal juga paling gak juga udah cukup (cuman perlu diperbaiki lagi aja cara masaknya). Kelebihannya juga mereka nyediain bagasi 20 kg (kek yang udah gue jelasin tadi), jadi itu juga jadi kelebihan yang perlu dipertimbangin temen-temen kalo mo pesen tiket di Citilink. Apa gue bakal terbang lagi ? Yes of course

 

Secara umum, review gue yang super panjang ini udah selese. So, let’s move on into next article. Penasaran kan kek gimana ? Ditunggu aja dalam waktu dekat 😉

 

Bye-bye 😉

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s