Citilink SUB – CGK + Terminal 1 SUB 6 Februari 2016 (Part 1)

Oke, seperti yang gue janjiin tadi, akhirnya gue bisa move on ke tulisan selanjutnya.

 

So this is my first time i’d went alone. Cerita itu nanti mungkin bakal gue jelasin lebih lengkap di trip story aja. Apalagi juga di trip story juga tentunya semua berhubungan dengan semua review yang gue udah lakuin. Gue mungkin bakal nulis sebagian review dulu sebelom akhirnya mulai ke trip story. Jadi kalo temen-temen mungkin agak bingung soal apa yang gue lakuin nanti, sabar dulu.

 

Hmm.. Sebenernya gue bakal review misah antara terminal lama Juanda dan Citilink, cuma karena jadi satu story, jadi gue gabung. Buat temen-temen yang udah liat review gue yang baru terbit di sini, mungkin udah pernah gue kasih hint kalo gue bakal ngejelasin gimana T1 Juanda, jadi ini ceritanya semacam lanjutan semu (gak pake T) dari part sebelomnya.

 

Okay, penasaran kan gimana Terminal T1 (lebih tepatnya sebagian besar) Juanda ? Yuk, cekidot

——————————————————————————————————————————

 

Review ini gue gabungin ama Citilink, jadi gue jelasin dari awal. Gue sebelomnya udah pesan tiket Citilink dari jauh-jauh hari sebelom berangkat, kira-kira sekitaran September 2015 lalu. Kali ini gue pengen nyoba pesen lewat hape daripada musti repot-repot ke agen buat pesen lagi. Walaupun dengan sedikit resiko, gue musti kudu hati-hati kalo transaksi online.

 

Citilink udah ada aplikasi mobile-nya. Kebetulan karena gue pake hape Android, jadi gue download lewat Google Play. Buat temen-temen yang penasaran, bisa dicari aja. Ada kok, kira-kira kek gini

Citilink google play

Habis itu, tinggal tunggu download bentar, habis itu aplikasi Citilink udah bisa temen-temen pake.

 

Oke, jadi gue bakal ngejelasin secara sekilas gimana cara pakenya. Ini bukan tutorial Hijab yang ada di tivi-tivi, tapi cara pake aplikasinya.

  1. Yang jelas, buka aplikasi Citilink yang udah temen-temen download
  2. Buat pesen, klik Pesan Penerbangan
  3. Di situ ada menu kek kriteria pencarian. Temen-temen tentuin pilihan Satu Arah ato Pulang Pergi, Tanggal, Dari dan Ke, Tanggal Kembali (kalo temen-temen mo pesen tiket PP), Dewasa (> 12) / Anak (2-12) / Bayi (<2), dan Kode Promo (kalo ada). Perlu diingat, transaksi hanya bisa dilakukan dengan mata uang Rupiah (IDR), gak bisa lewat Dolar Amerika (US$) dan laen-laen.
  4. Klik Cari
  5. Temen-temen bakal dapet harganya. Silahkan dicek dulu di tab Normal ato Promo, karena bisa aja ada kemungkinan promo yang lagi berlangsung. Abis itu, temen-temen pilih jadwalnya.
  6. Klik yang ada kotaknya di bagian Saya sudah membaca dan menyetujui Syarat dan Kondisi. Otomatis udah kecentang. Syarat dan Kondisinya (gue tulis sesuai dengan yang ada di hape):
  • Bagasi gratis maksimal 20 kg (Bagasi kabin mengikuti batasan berat dan ukuran yang ditentukan)
  • Harga sudah termasuk pajak dan biaya lainnya. Servis tambahan akan dikenakan biaya

Di poin terakhir tadi, temen-temen berarti gak usah bayar biaya bandara yang puluhan ribu itu, karena udah termasuk biaya tiket keseluruhan.

  1. Klik Lanjutkan
  2. Temen-temen bakal dikasih info penumpang, yaitu Info Kontak, Daftar Penumpang, sama Asuransi. Terserah temen-temen mulai dari mana dulu, kalo gue klik kotak di bagian Asuransi dulu
  3. Buat Info Kontak, temen-temen cukup isi data temen-temen. Alamat gak perlu sesuai KTP. Kalo mo lebih aman, sesuai KTP juga gak masalah, karena pada kenyataannya, di penerbangan gue, alamatnya beda dengan di KTP (karena gue kos-kosan). Misalnya temen-temen pesan sendiri, lebih baik isi data temen-temen secara langsung. Di sini ada kotak Mr. (tuan) / Mrs. (nyonya)/ Ms. (ibu), Nama Depan, Nama Belakang, Alamat, Kota, Kode Pos, Negara, Tel (nomor telepon), dan Email. Negara yang tercantum sejauh ini ada Indonesia, Thailand, Malaysia, Singapore, Philippines, dan Vietnam.
  4. Klik OK
  5. Buat Daftar Penumpang, kalo data temen-temen sama kek Info Kontak, klik kotak Data sama dengan Kontak, otomatis bakal kecentang di situ. Kemudian pilih jenis kelamin temen-temen di kotak Gender, ada Male (Pria) ato Female (Wanita). Kemudian pilih Tanggal Lahir.
  6. Kalo temen-temen gak ada tambahan bagasi, pilihan Tambahan Bagasi bisa dilewatin. Tapi kalo ada tambahan bagasi, ada pilihan berikut :
  • 15 kg extra bag – Rp 225.000
  • 20 kg extra bag – Rp 300.000
  • 25 kg extra bag – Rp 375.000
  • 30 kg extra bag – Rp 450.000
  • 35 kg extra bag – Rp 525.000
  • 40 kg extra bag – Rp 600.000
  1. Klik kotak Pilih Tempat Duduk. Ada beberapa warna di situ, yaitu Green seat 1 (warna ijo muda), Green seat 2 (ijo tua), Regular (biru muda), dan merah. Berikut penjelasannya :
  • Green seat 1 ada di row (baris) 1. Kalo temen-temen pilih seat ini, temen-temen dikenai biaya Rp 110.000
  • Green seat 2, ada di row 2 – 5 (gue gak tau kalo di row 6 juga green seat 2 ato bukan, soalnya waktu gue nulis ini warnanya merah). Kalo temen-temen pilih seat ini, dikenai biaya Rp 85.000
  • Regular seat ada di row selain 2 tipe seat tadi dan dikenai biaya Rp 30.000
  • Seat warna merah menunjukkan kalo udah dipesen ato gak bisa dipilih
  • Emergency seat ada di row 12 dan 14 dan biayanya sama kek di regular seat. Ketentuannya gak dibolehin buat :
    • Penumpang wanita yang sedang hamil
    • Penumpang yang bepergian dengan bayi
    • Penumpang yang memiliki keterbatasan gerak
    • Penumpang yang memerlukan kebutuhan khusus
    • Penumpang di bawah 16 tahun
    • Penumpang yang membawa lebih dari 9 orang

Dan tentunya bakal dipindahin kalo gak memenuhi syarat. Kalo temen-temen setuju, klik kotak Saya setuju dengan aturan pemilihan kursi.

  1. Temen-temen bisa klik kotak Kosongkan Pilihan Kursi kalo masih ragu buat milih seat
  2. Klik OK
  3. Data temen-temen udah lengkap kan ? Temen-temen bisa lanjut ke menu selanjutnya. Klik Lanjutkan
  4. Temen-temen dikasih ringkasan perjalanan. Perhatiin baik-baik data dan rincian harganya. Perlu diingat harga yang ada di pencarian awal akan beda dengan harga keseluruhan.
  5. Kalo dirasa udah bener, klik Lanjutkan
  6. Temen-temen dikasih rincian pembayaran. Di kotak Tipe Pembayaran, ada beberapa pilihan pembayaran, yaitu :
  • Kartu kredit
  • Doku Wallet
  • BCA KlikPay
  • ATM
  • Alfamart
  • Alfamidi
  • Lawson
  • Kantor Pos

Jangan lupa baca ketentuannya sebelom bayar. Sayangnya syarat dan ketentuannya ditulis dalam bahasa Inggris, jadi saran gue lebih baek minta bantuan orang yang lebih paham kalo gak ngerti bahasanya.

  1. Di review ini, gue milih pembayaran lewat Alfamart, ketentuannya adalah :
  • Kode pembayaran dipake buat pembayaran. Nanti gue jelasin abis ini
  • Reservasi tiket akan kadaluarsa kalo gak bayar dalam batas yang ditentuin
  1. Klik kotak Saya sudah membaca dan menyetujui Syarat dan Kondisi. Kalo temen-temen klik kotak Baca Syarat dan Kondisi, temen-temen bakal diarahin ke web Citilink buat lebih lengkapnya.
  2. Klik Kirim Pembayaran. Temen-temen udah tulis alamat emailnya kan ? Rincian pembayaran lebih lengkap udah ada di email temen-temen.
  3. Temen-temen bakal dikasih rincian status reservasi. Geser layar ke bawah sampek kotak Status, di kotak itu ada tulisan Kode Pembayaran, itu yang dipake buat ngebayar di Alfamart. Di kotak itu juga ada tulisan Batas Waktu Pembayaran. Pada saat gue nulis tulisan ini tanggal 18 Februari 2016, waktu itu sekitar jam 09.15 dan batas waktu bayarnya adalah 11.15 pada tanggal yang sama, jadi rentang waktu bayarnya sekitar 2 jam. Jadi pastiin temen-temen udah ada duitnya sebelom bayar. Lewat dari waktu itu, pesenan temen-temen bakal hangus.
  4. Klik OK, dan kembali deh ke menu awal.

 

Dan buat cara Mobile Check-in ? Gue jelasin deh..

  1. Klik Check-in
  2. Temen-temen udah bayar kan ? Berarti Nomor Konfirmasi yang ada 6 digit itu udah bisa temen-temen pake, ato juga bisa disebut kode booking. Masukin ke Nomor Konfirmasi
  3. Tulis Nama Belakang temen-temen
  4. Tinggal ditunggu aja, dan ikuti tahap-tahapnya

 

Temen-temen bakal dikirimin semacam boarding pass dalam bentuk PDF. Sama juga dengan rincian pembayaran. Kalo boleh gue saranin, sebaiknya print dulu sebelom masuk ke bandara. Boleh kok pake kertas apa aja, nanti bakal gue jelasin.

 

Dan kali ini gue bakal jelasin cara pembayaran di Alfamart.

  1. Tentunya temen-temen dateng ke Alfamart dulu. Walaupun satu grup, temen-temen hanya dibolehin dateng ke Alfamart, bukan Alfamidi ato Lawson karena temen-temen udah klik di situ.
  2. Sebutin kode pembayaran yang udah gue jelasin tadi
  3. Temen-temen bakal dijelasin ulang rincian pesenan temen-temen
  4. Tunggu sebentar untuk proses print (kalo temen-temen jadi bayar)
  5. Temen-temen tinggal bayar sesuai nominal yang ada di pesenan tadi
  6. Nanti temen-temen bakal dapet semacam struk bukti pembayaran. Gue belom nyoba apa bisa dipake buat masuk ke bandara ato gak, tapi buat lebih amannya, lebih baik pake tiket check in yang udah temen-temen print

 

Perlu diingat, transaksi pembayaran tiket di Alfamart berlangsung dari jam 00.30 – 22.00. Itu buat yang buka 24 jam sih, kalo yang bukan 24 jam, tergantung jam bukanya juga.

 

——————————————————————————————————————————

 

Itu tadi sedikit tutorial dari gue. Sekarang lanjut ke review. Gue waktu itu dapet tiket dengan harga sekitar Rp 594.000, yang masih dibilang oke buat ukuran maskapai low cost. Oh ya, sedikit tips dari gue…

 

Tips #6. Usahain temen-temen cek web ato aplikasi (ato semacamnya) secara berkala buat ngeliat harga tiket. Harga tiket biasanya cukup fluktuatif. Bisa aja gue pesen hari ini lebih mahal, besoknya lebih murah, yang biasanya dipengaruhi oleh adanya orang yang batal mesen tiket ato telat bayar. Gue lebih nyaranin buat ngecek di jauh-jauh hari, soalnya kalo deket-deket hari, ada kemungkinan harganya secara absolut lebih mahal.

 

Oke, singkat cerita gue udah di jalan ke bandara. Ceritanya ini di Jl. Sedati. Buat lebih lengkapnya, sebenernya gue bakal jelasin di trip story sih.

IMG_9054

 

Cukup ikutin arah jalan, dan ketemu jalan kek gini

IMG_9055

 

Tetep terus ikutin jalan aja dari tiap lampu merah, yang contohnya kek gini

IMG_9059

 

Kemudian temen-temen nyampe di gerbang tol.

IMG_9061

Perhatiin baik-baik harganya, terutama buat temen-temen yang bawa kendaraan sendiri. Sebisa mungkin, usahain bayar pake uang pas biar kendaraan di belakangnya gak nunggu terlalu lama. Kalo mo gampang, di dompet usahain ada uang yang pecahannya kecil-kecil sih

 

Habis itu, ikuti jalan lagi

IMG_9062

 

Cukup ikuti arah aja

IMG_9064

 

Ini detil maskapainya, seperti yang udah gue jelasin kemaren

IMG_9065

 

Cukup ikuti arah lagi

IMG_9066

IMG_9067

IMG_9068

 

Dan nyampe deh..

IMG_9071

 

——————————————————————————————————————————

 

Omong-omong, ini drop-off nya

IMG_9072

Di review gue kemaren, ada beberapa bagian cat yang ngelupas, terutama di situ. Apa udah dicat ama pihak bandara ? Gue sayangnya gak sempet liat sih

 

Bandara terbersih ? Let’s check it out

IMG_9073

 

Buat bayangan aja sih, ini contoh di luar bandaranya

IMG_9074

 

Oke, gue mutusin buat check-in dulu sebelom gue explore T1 lagi, biar gak ribet belakangan. Jadi ini pintu masuknya

IMG_9076

 

Di menu awal, temen-temen nemuin kek gini

IMG_9077

Sama kek Mobile Check-in, jadi temen-temen masukin nomor konfirmasi ato kode booking yang udah temen-temen pesen sebelumnya. Perlu diinget, check-in ini gak bisa dilakuin kalo temen-temen jumlahnya lebih dari 9 orang.

 

Klik Cari Booking. Habis itu nemu tampilan kek gini

IMG_9078

“Belom masuk waktu Check-in” ? Seriously ? Waktu itu sekitaran 3 1/2 jam sebelom berangkat sih, tapi bukannya harusnya bisa yak ?

 

Habis itu temen-temen teken tombok Check In

IMG_9079

“Tidak ada penumpang yang dipilih untuk Check-in” ? Kok… Bukannya harusnya bisa ya ? Apa mungkin gue udah Mobile Check-in jadi metode laen gak bisa ? Somebody, please tell me

 

Oke, asumsiin aja gak bisa pake 2 metode check-in bersamaan. Jadi habis ini gue langsung lapor bagasi aja ke check-in counter aja. By the way, kondisi waktu itu nampaknya musim Umroh (walaupun gue gak tau tanggal berapa sebenernya yang bener), dan gue nemuin kondisi kek di foto ini

IMG_9081

Oh ya, buat yang ngebawa lebih dari 9 orang (yang kek udah gue jelasin tadi), lebih baik temen-temen langsung ke check-in counter aja. Cari di layar yang namanya Group Check-in, dan langsung ke situ

 

Kebetulan sekarang gue di terminal 1A. Seperti yang udah gue jelasin tadi, kalo berangkat, ada 3 maskapai yang ada di terminal 1A, yaitu Citilink, Batik Air, dan Airfast Indonesia. Ini check-in counter buat Citilink. Buat gampangnya, selain liat di layar, juga lokasinya di depan mesin X-ray.

IMG_9083

Ini check-in counter buat sisanya (Batik Air dan Airfast Indonesia). Kalo mo tau letaknya, ada di deket yang tulisannya “KEBERANGKATAN UMROH”

IMG_9084

Oh ya, karena ini bekas terminal internasional, for some reason, temen-temen mungkin bakal nemuin check-in buat umroh. Sepemahaman gue, karena umroh tujuannya ke rute internasional (biasanya), umumnya check-in dilakuin di terminal 2. Asumsiin aja mungkin check-in dilakukan buat penerbangan yang transitnya masih di Indonesia

 

Singkat cerita, gue udah lapor bagasi dan dapet tiket ini.

IMG_9085

Jangan lupa bawa identitasnya. Kalo gak ada KTP, bisa pake kartu SIM A/B/C, ato yang laen. Plus paspor ato (kalo perlu dan diminta) visa kalo mo ke luar negeri. Dan sekalian tips gue kemaren, jangan sampek hilang, karena di bandara tujuan nanti pasti bakal diminta buat dicocokin ama bagasinya.

 

Jadwal waktu itu

IMG_9087

Sori kualitas foto jelek dan bergaris. Moga temen-temen bisa ngeliat. Tapi jujur sih, gue sangat gak suka ama font yang dipake. Gue rasa sih itu Times New Roman. Seriously, kalo buat terminal internasional, itu sangat unacceptable

 

Ini petunjuk arahnya biar temen-temen gak bingung.

IMG_9089

Temen-temen mungkin ngeliat tulisan “Fiscal” yang udah dikelupas, karena ini juga sempat jadi terminal buat keberangkatan internasional

 

Font di layar jadwal ini seenggaknya jauh lebih baik

IMG_9090

 

Hmm.. Okay, jadi bandara ini dibangun dengan bantuan dari Jepang

IMG_9091

Keknya serba pinjeman mulu. Gue optimis sih kita bisa ngebangun bandara suatu saat pake biaya sendiri. Yang penting para koruptor and that shitty asshole need to be killed first

 

Mo tangga ato ekskalator ? Tinggal pilih aja

IMG_9092

Jadi ceritanya kita mo ke lantai 2

 

——————————————————————————————————————————

 

Singkat cerita, kita udah nyampe di lantai 2

IMG_9094

Kebetulan di foto tadi, ada habis belok kiri, nanti gue jelasin arah-arahnya.

 

Bagus banget ya.. Walaupun nampak agak sedikit berumur, tapi keliatan masih cukup elegan. Apalagi lightning-nya itu. Amazing

 

Salah satu pilihan tenant-nya waktu itu with ‘Rotiboy KW’

IMG_9099

Namanya juga tempat ber-AC, jadilah kondisinya lebih dingin. Keterlaluan deh kalo ada yang ngerokok di sini

 

Sebagai bayangan, ini contoh gate-nya

IMG_9100

 

Itu gate gue nanti, 10A

IMG_9102

 

Di sebelah kiri, mungkin temen-temen nemuin pintu yang terbuka. Gue agak bingung sih boleh keluar ato gak, tapi dicoba aja petunjuknya

IMG_9101

 

Kalo misalnya temen-temen ngikutin petunjuk tadi, basically, temen-temen bakal balik ke arah ke pintu kedatangan kek di review sebelomnya

IMG_9103

Jadi gitu toh kek di review sebelomnya. Kalo temen-temen ngeliat review gue sebelomnya tadi, gue sempat ngeliat penumpang difabel lewat pintu laen belok kiri. Jadi mungkin penumpangnya lewat pintu keberangkatan, walaupun gue gak tau sih lebih lengkapnya ke arah mana

 

Oke, lanjut. Kira-kira sebagai bayangan sih. Kebetulan di bagian paling ujung habis di bagian deket check-in keberangkatan umroh dulu ada pintu tembus ke arah pintu kedatangan (karena ada ekskalator), tapi ternyata udah ditutup. Jadi tempat ini tembus dari ekskalator tadi

IMG_9104

 

Cukup ikutin jalan kek review kemaren, terus lewat counter imigrasi kek gini

IMG_9105

Gue masih bengong kenapa ada counter imigrasi di sini. Apalagi kek di review gue sebelomnya, counter imigrasi juga ada habis pintu keluar pesawat. Sangat gak efektif intinya kalo periksa 2 kali

 

Kondisinya di pintu kedatangan kosong, jadi kalo temen-temen mo keluar, gak perlu tiket yang disimpen-simpen itu

 

Lanjut, ceritanya gue udah keluar. Buat temen-temen yang mo nginep di hotel bandara, bisa belok kiri. Jaraknya juga gak terlalu jauh

IMG_9106

 

Kalo mo ke ATM, bisa ke sini. Jadi dari tempat drop-off tadi, temen-temen tinggal lurus, lalu belok kiri sampek ke ujung (sampek nemu foto ini)

IMG_9107

Itu kalo temen-temen di terminal 1A sih, gak tau kalo di terminal 1B.

 

Habis ambil duit, ceritanya gue jalan lagi sambil balik arah. Itung-itung coba liat terminal 1B deh.

IMG_9108

Bagus ya.. Walaupun keliatannya sih, bakal ada yang komplain buat lampu yang dipake. Tapi buat gue, dengan aksitektur lama kek gini, gue masih bisa bilang oke sih. Mungkin selera tiap orang beda

 

Seperti yang gue udah bilang tadi

IMG_9110

 

Temen-temen tadi udah nemu pintu masuk ke gedung check-in tadi kan ? Kalo mo ke terminal sebelah ato ke hotel bandara, lebih gampangnya sih cari jalan kek gini

IMG_9112

 

Kehadiran toilet juga cukup banyak di sini, jadi bisa pake di tempat yang ada tanda toiletnya. Salah satunya di sini

IMG_9113

Gratis kok kek gini

IMG_9135

Plus juga, kalo temen-temen mo telpon, salah satunya bisa ke situ

 

Temen-temen ngeliat tempat duduk di arah kanan kan, salah satunya bisa ngeliat arahnya di sini

IMG_9114

 

Mo ke ATM, bisa jalan terus, kemudian ikuti petunjuk kek gini

IMG_9115

Dan dapet deh kek gini..

IMG_9116

 

Ini pusat terminal 1. Kalo temen-temen masih bingung gimana arahnya, bisa ngeliat di petunjuk gini

IMG_9118

IMG_9119

 

Ini kalo temen-temen dari arah terminal 1B

IMG_9123

IMG_9124

 

Gue udah di depan hotel bandara, jadi begini arahnya secara keseluruhan. Tadi gue udah jelasin ke temen-temen, kalo di gedung sebelah kiri yaitu terminal 1A dan sebelah kanannya 1B.

IMG_9120

 

Jadi ini hotel bandaranya. Ibis Budgets, huh ?

IMG_9121

 

Temen-temen juga bisa ke Klink Graha, probably kalo temen-temen sakit. Dari arah hotel bandara, temen-temen tinggal cari petunjuk aja di deket situ

IMG_9122

 

Ceritanya kita udah masuk di terminal 1B

IMG_9127

 

Dan begini petunjuknya

IMG_9128

Kebetulan di situ ada jadwal keberangkatannya. Gue cukup susah ngeliat karena kehalang pemandangan di luar. Kalo gue ngamatin baik-baik, layarnya ditutup lagi pake kaca. Tapi ya itu sih, probably fail. Mungkin lebih baik layarnya gak perlu dimasukin ke petunjuk arah, dan ditempel di dining, ato mungkin dibuat plang sendiri. Yang jelas, jangan ditutup kaca kek gini.

 

Kalo ngeliat lebih deket, kira-kira salah satu jadwalnya kek gini

IMG_9129

 

Gue gak bisa ngeliat kalo ini

IMG_9130

 

Temen-temen pasti ngeliat di bagian sebelah kiri, pasti ngeliat ada tempat kek gini

IMG_9131

Dulu, sebelom diterapin peraturan Customer Service, ini dijadiin tempat penjualan tiket secara langsung. Sekarang sejak negara api menyerang diterapin peraturan baru, tempat ini jadi customer service. Gue kebetulan gak bisa dilayanin kalo di sisi luar ini, jadi temen-temen mo gak mau terpaksa ke dalam gedung.

 

Ada cukup banyak petunjuk di sini, salah satunya di sini

IMG_9132

 

Ini maskapai yang ada di terminal 1B

IMG_9133

 

Ceritanya sebenernya gue gak terlalu capek sih, cuman gue mo mijit refleksi bentar. Jadi gue ambil salah satu tenant yang ngelayanin pijet refleksi. Pelayanannya, walaupun kadang-kadang agak ngasal, tapi gue suka cara mereka ngomong. Kesannya gak ogah-ogahan. Harganya sekitaran 20 ribu (ato 10 ribu, lupa gue), buat 10 menit. Gue gak terlalu nyaranin sih kalo temen-temen mo bener-bener ngemat uang dulu, tapi kalo kondisi capek, mungkin bisa dicoba. Ada kok di terminal 1B.

 

——————————————————————————————————————————

 

Singkat cerita, gue udah agak legaan habis pijit. So let’s continue ! \:D/

 

Ini jadwal kedatangannya di terminal 1B waktu itu

IMG_9134

Wait, what the hell happened with that blue screen ? Grafiknya keliatan banget kalo gak kuat ato mungkin nge-hang, dan sebisa mungkin segera dibaikin. Diliat banyak penumpang tuh

 

Gue lanjut buat foto. Gue dapet banyak banget foto bagus di sini, dan tentunya semua udah gue upload di instagram gue

 

Kalo di awal-awal tadi buat terminal 1A, ini drop-off buat di pusat terminal.

IMG_9145

Perlu diinget, kalo temen-temen bawa mobil buat nganter temen-temennya, keluarganya, dan laen sebagainya, kalo nurunin penumpang hanya dikasih waktu 3 menit. Habis 3 menit, temen-temen udah harus cabut, soalnya apalagi banyak kendaraan nunggu di belakang.

 

Waktu udah nunjukin jam 9. Sebenernya waktunya masih lama sih, cuma mungkin lebih baik gue ke dalam gedung lagi. Apalagi juga gue belom semua explore di gedung dalamnya. Ini jadwal kedatangan di terminal 1A waktu itu.

IMG_9153

 

Habis gue dicek tiket lagi, terus lewat mesin X-ray, naik ekskalator ke lantai 2, sekarang ceritanya gue udah di lantai 2.

 

Secara umum, begini gambaran gate yang ada di terminal 1 SUB

IMG_9155

Dari foto atas tadi, gate 9 – 12 itu dikhususkan buat terminal 1A. Kalo temen-temen naik Citilink, pesawatnya ada di gate 9, 10, dan 10A kek gini

IMG_9154

Sisanya probably operated by Batik. Tapi pas waktu gue keliling di sekitar, khusus di gate 8, temen-temen masih bisa temuin jadwal keberangkatan buat Batik dan Airfast Indonesia. Bisa dimaklumi sih, karena kalo dari letaknya, gate 8 masih masuk di terminal 1, yang kira-kira kek gini

IMG_9159

Buktinya

IMG_9163

 

Secara umum, selain gate, juga ini arah-arah buat ke tempat laen.

IMG_9156

Meskipun kek di foto awal-awal tadi ada tenant dari gate 9, kalo temen-temen mo belanja lebih lengkap, temen-temen bisa lebih ke arah kanan (kira-kira dari gate 8 ato 7). Plus, kalo temen-temen mo ngerokok, juga bisa ke arah yang sama.

 

Secara umum, ini jalan ke arah terminal 1B

IMG_9158

 

Sekedar cukup buat tau aja soal barang-barang yang gak boleh dibawa

IMG_9161

 

Temen-temen penasaran kan gimana detail asuransi yang diberikan ? Bisa liat detilnya di sini

IMG_9162

 

Di sini ada cukup banyak toilet dan musholla. Kalo temen-temen mo shalat ato nuntasin ‘panggilan alam’, gampang kok nemuinnya. Pertama buat toilet dulu

IMG_9165

Kran yang digunakan otomatis. Ketika gue coba, gak ada masalah sama sekali. Tapi sayangnya kehadiran sabun gak ada di sini, jadi kalo temen-temen gak bawa sabun sebelomnya, mo gak mau pake tisu yang ada di toilet.

IMG_9169

Luasnya cukup buat nampung 2 kloset. Gak tau kalo urinoir-nya, mungkin sekitaran 3 ato 4.

IMG_9170

 

Kira-kira gini gambaran klosetnya. Secara umum oke, tapi lantai waktu itu dalam kondisi basah, plus ditambah lagi gantungan yang serba terbatas. Jadi waktu itu sih bagian bawah tasnya basah, jadi terpaksa gue bersihin pake tisu yang ada juga.

IMG_9171

Petugas toiletnya waktu itu gue liat cukup rajin sebenernya. Tapi yang gue heran, di SUB selalu aja mereka diem banget. Gak di avsec-nya, ato petugas-petugas laen. Apa mungkin karena kondisinya gak kondusif, ato mungkin tipe mereka yang gak banyak ngomong ? Gue agak gak paham

 

Lanjut ke Musholla, secara umum kek gini.

IMG_9173

Kondisi musholla-nya sendiri keliatan cukup aman buat cewek karena ada pembatas. Beda banget ama waktu di terminal 2 kemaren yang rata-rata gak ada pembatas sama sekali. Gue lebih prefer gorden sih daripada papan kayu, tapi secara umum minimal ada pembatasnya dulu udah oke

 

Ini tempat wudhu-nya

IMG_9172

Tempat wudhunya semacam apa ya.. Dindingnya cukup rendah antara 1 sisi dengan sisi yang laen. Jadi kalo temen-temen ngeliat cewek berkerudung buka hijabnya, pasti banget bakal keliatan. Saran gue ? Mendingan dikasih pembatas buat tiap sisi.

 

 

——————————————————————————————————————————

 

Oke lanjut lagi, gue keliling sampek ujung terminal. Di tengah-tengah keliling gue dapetin kek gini..

IMG_9166

Itu buat gedung check-in-nya. Kurang lebih relatif sama kek terminal sebelahnya

 

Ini terminal kedatangannya. Kalo dari pintu pesawat dari gate 1 – 8, temen-temen tinggal belok kanan, temuin tangga ato ekskalator, tinggal turun deh.

IMG_9167

Oke, ceritanya sekarang gue ngitung waktu yang diperlukan buat jalan dari terminal 1B ke 1A. Jadi ceritanya gue jalan, kemudian naik ekskalator berjalan (yang lurus itu), abis itu makan bentar sekitar 5 menit, foto di musholla dan toilet, serta foto-foto laen. Dalam kondisi yang waktu itu cukup rame di terminal 1B, gue perlu sekitar 10 – 15 menit buat ke terminal sebelahnya.

 

Waktu 10 – 15 menit ke terminal sebelah bisa gue bilang masih cukup oke, walaupun pada awalnya, kalo temen-temen ngeliat terminalnya, gedungnya cenderung memanjang. Tapi perlu diingat, waktu tersebut belom termasuk sama ambil bagasi, cek bagasi, dan cek cek n ricek segala macem, sampek waktu check-in lagi. Kalo ditambah kira-kira ngantri, secara total kalo temen-temen nyambung ke penerbangan yang beda terminal, alokasikan waktu kira-kira sekitar 30 – 60 menit buat ngejar penerbangan selanjutnya.

 

Gak kerasa, review gue di part ini udah selese

 

——————————————————————————————————————————

 

Oke, next time.. Gue bakal ngulas lebih jauh soal terminal 1 SUB, dan juga penerbangan ke tujuan yang pastinya udah pada ditunggu-tunggu dan sedikit gambaran tentang bandara tujuan nanti. Gue akhirin pake foto ini aja deh

IMG_9168

Kebetulan mirip banget ama Mario Teguh. Mirip banget kan ?

Iklan

3 Comments

    1. Makasih udah mampir 😀
      Pelayanannya sih gak masalah, udah oke kok. Tapi kalo di flight gue kemaren, kek gak berkesan, biasa aja gitu.

      Plus they’re non-candid friendly. Udah 2x kena busted soalnya. Kalo ada digicam yang bagus, recommended banget deh

      Moga bermanfaat 😉

      Suka

      Balas

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s