Malang – dW Coffee

dW coffee instagram

How much of my coffee review ?

 

Pertanyaan itu muncul pas gue baru nyadar habis nulis review gue kali ini. Kemaren yang harganya standar, pas barusan yang harganya berkelas, kalo yang ini.. Beda lagi.

 

Inspirasi waktu make akun instagram banyak banget. Salah satunya gue ngikutin kontes foto di tempat ini, yang akhirnya gak menang dari these precious motherfuckers itu. Desember lalu rencananya mo ikut lagi sih, tapi keknya dari jumlah like foto gue, gue jadi sedikit patah semangat. Mungkin gak dulu.

 

Oke, anyway. Kali ini review baru soal cafe kopi lagi. Penasaran kan kek gimana ? Kebetulan kondisi waktu itu ujan, sampek sepatu gue basah. Suasananya pas banget buat ngopi. Jadi langsung aja cuss ke review.


 

Detail :

– dW Coffee

– Jl. Bogor No. 11, Malang, Jawa Timur

– Jam buka : 09.00 – 23.30, last order +- 22.30 – 23.00 (kalo mo aman, ambil aja jam 22.30)

– Di sini gak ada keterangan nomor hape ato telepon. Kalo mo hubungin, bisa ke instagramnya di @dw_coffee ato webnya di dwcoffee-shop.blogspot.com

 

Bingung mo ke tempatnya ? Tempatnya gak susah kok, secara garis besar ada kira-kira 2 petunjuk gampang buat ke sini

  • Gampangnya yang pertama adalah dari Malang Town Square (Matos). Temen-temen tinggal lurus aja ke arah perempatan lampu merah ke Jl. Bandung (bukan ke Veteran yang ada ITN itu). Ijo ? Belok kanan. Temen-temen udah masuk Jl. Bogor, dan tinggal cari aja dW Coffee di kanan jalan. Kalo temen-temen dari UB, tinggal keluar lewat gerbang veteran ato sakri, terus belok kiri, dan lurus ikutin rute ini.

dW coffee MATOS

 

Tapi, cara pertama ini hanya bisa dipake kalo misalnya temen-temen mo rada ngawur nan nekat kalo bawa kendaraan. Kalo mo taat, ada cara gampang laen. Temen-temen kan udah lurus nih. Nemu semacam.. Tulisan perumahan dan kawan kawannya kan ? Di sebelahnya ada jalan kecil (kira-kira antara di belakang logo ato plang dan kuburan), namanya Jl. Cianjur, temen-temen lewat situ. Ikutin aja di foto google maps di atas kalo mo gampang. Habis itu, temen-temen lurus aja. Nemu Steak n’ Shake ? Berarti temen-temen belok kanan dan terus lurus sampek ada perempatan lampu merah. Kalo udah lampu ijo, lurus aja dan tinggal nemuin tempat ini di kanan jalan.

 

  • Kalo temen-temen ada di UM, keluar lewat gerbang yang ada di Jl. Jakarta. Belok kiri, dan lurus terus sampek pertigaan kedua (yang ada semacam institut yang gue lupa namanya). Kemudian belok kiri, dan temen-temen udah masuk Jl. Bogor. Tempat ini ada di kiri jalan, cuman agak sedikit susah ditemuin kalo gak teliti, jadi usahakan jangan ngebut.

dw coffee UM

 

Kalo temen-temen ngikutin arah gue tadi dengan bener, nantinya bakal nemu tempat kek gini

IMG_7418

Tempat parkirnya bayar, jadi siapin Rp 2000,-.

 

Tinggal masuk aja. Lanjut, kondisi tempatnya waktu itu

IMG_7419

IMG_7420

IMG_7425

Meja yang disediain gak banyak, jadi pertimbangin kalo seandainya temen-temen punya acara. Mungkin maksimal 50 orang udah lebih dari cukup. Tempatnya di sini lumayan terbatas luasnya, jadi udah jelas kalo gak ada tempat khusus buat non-perokok, jadi usahain ambil meja yang jauh dari perokok (kalo temen-temen gak tahan sama asap rokok)

 

Menu yang disediain modelnya kek papan. Unik kan ?

IMG_7421

 

Ceritanya udah pesen menu, yang gue pesen ini masing-masing 1 dessert, makan besar, sama  minum. Gue rasa kombinasi 3 itu udah cukup.

 

Oke, karena gue mo ngambil foto sekalian buat lomba. Ntar gue tunjukin pas menunya semua udah dateng. Quote di deket meja waktu itu…

IMG_7427

Sepertinya bisa tak jadiin renungan buat ke depannya.

 

Sepertinya wi-fi emang udah jadi kebutuhan, terutama di sebagian besar tempat makan saat ini. Kapan lagi coba bisa nikmatin internet gratis ?

IMG_7426

Di tempat ini sebenernya juga ada wi-fi, cuman belom ada nama spesifik kalo dari cafenya ifu sendiri. Kalo mo lebih aman, tanyain ke pelayannya buat nama wi-fi ama password-nya (kalo ada).

 

Gak lama, menu gue dateng satu-satu. Jadi ini hasil tangkapan foto-foto gue

Green tea brownies with red velvet ice cream

IMG_7429

 

Caramel Latte with cookies + Black Jack Chicken

IMG_7439

 

2 foto gue di instagram pada akhirnya. Walaupun sekali lagi foto gue yang pertama gak menang dari 2 orang fucking assholes itu. Foto kedua gak gue kirim

Habis manis sepah dibuang

 

Catatan yang tertinggal

 

So

  • Green tea brownies with red velvet ice cream.. Rasa es krim red velvet-nya kerasa.. Yang jadi poin gue mungkin dari segi brownies-nya yang agak tenggelam. Kalo nyoba brownies-nya sendiri, rasanya sendiri udah nyatu kok. Coklatnya juga pas, green tea-nya gak terlalu kuat-kuat amat juga. Sebenernya, idealnya buat menu kek gini adalah sebaiknya brownies ditambahkan di tengah atau akhir, jadi pada saat suapan pertama, rasanya udah langsung nyatu satu sama lain.
  • Caramel latte with cookies.. Porsi standar kek cafe pada umumnya, untuk segi rasa.. Rasa latte-nya kerasa, tapi cenderung dominan. Mungkin gue lebih mengharapkan rasa karamelnya lebih kerasa di sini. Mungkin perlu sedikit perbaikan komposisi aja.
  • Black Jack Chicken. Jadi ini ayam lada hitam dengan sayur saus mayones. Gue lupa bilang ke pelayannya kalo gue gak pengen pake mayones, soalnya gak terlalu suka. Secara umum, lada hitamnya kerasa kuat, pemanggangan ayamnya juga udah oke. Sayurnya juga masih seger, jadi renyahnya juga kerasa. Secara umum oke kok, ditambah porsinya juga udah pas.

 

Singkat cerita, gue iseng ke toiletnya bentar. Udah pasti, karena itu fasilitas tambahan yang kudu wajib punya buat sebuah tempat makan minimalnya. Toiletnya jadi satu ama tempat studio rupanya, jadi kalo mo ke situ, jangan lupa lepas sepatu kek di tanda. Kalo takut hilang, mungkin bisa bawa kantong plastik buat ngebungkus alas kakinya.

 

Secara umum standar aja toiletnya. Cukup bersih. Karena jadi satu ama tempat lain, dengan baik hati gue gak nilai deh.

IMG_7440

 

Oke, it’s time for me to go home. Karena kepentingan gue cuma gitu doang. Loncat langsung ke harganya…

IMG_7443

Totalnya semua Rp 58000,-. Buat single eater, harganya ini masih lumayan oke. Kira-kira masuk tipe-tipe harga menengah. Kalo mo sepiring berdua buat makan besarnya, nambah sekitar 30 ribu lagi, itu nambah kopi dan dessert-nya, dan itu masih oke kok. Mo lebih murah ? Bisa hapus dessert-nya aja, dan harganya gak nyampe 40 ribu, yang masih gue bisa bilang lumayan terjangkau.

 

Kebetulan gue jalan kaki, jadi hitung-hitung lumayan lah buat bakar kalori. Malem-malem juga. Pulang, cuci kaki dan sebagainya, tidur.. Dan review gue udah selese

 


 

Dengan tulisan gue yang cukup pendek, pembahasan gue juga gak terlalu panjang. Kesimpulan gue juga gak panjang-panjang amat.  Untuk segi menu, dari perbandingan porsi, harga,dan rasa bisa gue bilang udah oke. Karena fokus utamanya di kopi, mungkin perlu sedikit perubahan komposisi. Sisanya udah oke.

 

Pelayanan ? Walaupun gue pasti bakal di respon ‘makasih kak’ and that fucking shit di instagram habis gue posting artikel ini, di lapangan gue bisa bilang mereka oke. Dari segi cara ngelayanin dan teknisnya, mereka juga udah pas. Yang gue suka juga adalah inisiatif mereka yang tinggi (yang gak perlu gue jelasin lah di sini), jadi pelayanannya juga maksimal.

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s