Multi Review : Citilink SUB – CGK + Bandara SUB T1 (part 2) + Bandara CGK T1C (part 1) 6 Februari 2016

Back into our review !

IMG_9338

Sebelumnya makasih buat Mbak ‘N’. Sebut aja N, buat kebaikan kita bersama. Lumayan kan buat buka review ? 🙂

 

Sekitar 10 – 15 menit habis gue jalan segala macem di sekitaran terminal 1 bandara SUB, so it’s time for me to boarding. Sebenernya, sekali lagi sih, cerita gue selengkapnya ke Jakarta bakal gue jelasin lebih lengkap di trip story. Cuman, biar gampang ngehubungin ama ceritanya, gue ngebikin review dulu sekalian.

 

Di part ini, gue bakal jelasin poin di penerbangannya dan lain sebagainya. Gak terlalu detil-detil banget kalo buat di bandara Juanda ini. Mungkin sedikit sisa yang belom gue jelasin soal gimana boardingnya, gambaran gatenya, dan segala macem.

 

Buat yang masih bingung ama apa yang gue jelasin nanti, bisa baca review gue soal terminal 1 (kebetulan gue naiknya dari terminal 1A) di sini


 

Detail :

Citilink

Nomor penerbangan / Tanggal : QG 810 / 6 Februari 2016

Boarding : 10.10

Rute : SUB – CGK (Surabaya – Jakarta)

Kelas : Ekonomi

Pesawat : Airbus A320

 

Habis lewat mesin X-ray dan petugas yang agak diem (gak diem-diem banget sih kalo di sini), akhirnya gue nyampe di gate 10A. Dan kondisinya waktu itu udah hampir penuh. Kursi yang kosong kira-kira bisa gue itung pake jari. Batre hape gue masih penuh, cuman gue gak manfaatin colokan buat cas hape yang ada di tiap gate. Oh ya, gue sekalian mo bilang sih kalo cas hape disediain buat tiap gate di terminal 1 juga.

 

“Line” tiba-tiba bunyi. Dan temen-temen di grup angkatan jurusan gue pada ribut soal nilai PKNM yang belom keluar-keluar plus SKK. Kalo gue boleh out of topic dikit, PKNM alias Program Karya Nyata Mahasiswa kurang lebih sama KKN (Kuliah Kerja Nyata) yang sering banget temen-temen denger. Isinya ? Tergantung temen-temen. Bisa isi pake penyuluhan (soalnya gue salah satu di jurusan kesehatan), ato pengabdian masyarakat. Intinya dilakuin di desa. Kebetulan sehari sebelom gue berangkat ini, nilai PKNM juga belom kelar-kelar. Itupun juga dalam batas waktu KRS pas hari sebelomnya. Soal itu gue bakal bahas di trip story aja.

 

SKK ? SKK ato Satuan Kredit Kerja ini istilah semacam nilai yang temen-temen dapetin. Dengan gabung organisasi, kepanitiaan, ato mungkin nyumbang satu dua piala dari lomba. Intinya soal keaktifan, dan jadi salah satu komponen penilaian PKNM juga. Itu tadi sekilas aja. Lebih lengkapnya gue bakal bahas di trip story. Oke, lanjut ! Ceritanya gue lagi buka laptop. Itung-itung juga mo ngecek SKK juga, soalnya masalah satu itu pasti gak beres-beres.

 

Wait, “@Juanda Airport”. Ada wi-fi ? Seriously ?

IMG_9174

Loh ?

Limited

Gue ngetes internetnya bisa ato gak. Ternyala “limited

Sebenernya beberapa menit kemudian muncul pop up. Gue kebetulan masih ada program Internet Explorer, jadi munculnya di situ. Jadi semacam pemberitahuan “selamat datang di wi-fi Juanda” dan laen sebagainya (gue lupa pake password ato gak di situ, keknya gak), tapi karena gue udah keburu pake modem yang gue bawa dari kosan, jadinya gak jadi sih.

 

Gak kerasa gue asik banget ngenet, sampek gak kerasa waktunya boarding di tiket. Kok belom ada panggilan ya ? Gue ngenet lagi dulu deh, mumpung ada waktu panjang.

 


 

Waktu udah gak kerasa nunjukin hampir jam 1/2 11 siang dan belom ada panggilan. Gate udah mulai penuh, gak cuman ke Jakarta aja, tapi juga ke Balikpapan waktu itu. Kira-kira kondisinya kek gini

IMG_9175

Kondisi makin penuh, bahkan gue ngeliat ada sebagian penumpang yang gak dapet tempat duduk. Waktu itu gate penuh banget sekitar 5 – 10 menit kemudian. Jadwalnya serius udah agak melenceng dari yang ada di tiket. Apa mungkin pesawat dari Jakarta lambat terbang ? Kebetulan sih (katanya) karena bandara di Jakarta penuh-penuh (terutama kalo dari bandara Soekarno-Hatta), jadi bahkan pesawatnya musti ngantri cuman buat terbang. Udah gitu tanpa penjelasan lagi napa kok delay, apa mungkin karena gue belom nanya ? Harusnya sih ada pengumuman sebelomnya.

 

Oh ya, gue lupa kasitau, kebetulan Citilink udah ngelayanin 2 bandara di Jakarta, yaitu Soekarno-Hatta dan Halim Perdanakusuma. Buat temen-temen yang ada di (kalo gak salah) Jakarta Timur ato Bekasi, gue mungkin lebih nyaranin temen-temen pesen tiket buat tujuan bandara Halim Perdanakusuma, soalnya letaknya di Jakarta Timur itu. Jadi kalo mo pulang ke daerah itu, deket banget, gak usah pake macet-macet.

 

Pesawatnya baru dateng. Kira-kira pesawatnya itu dipake buat kita gak ya ?

IMG_9177

IMG_9179

 

Kira-kira gini sebagian gambaran garbaratanya

IMG_9178

 

Bye-bye, Batik. Jadi itu contoh pesawat Batik yang juga terbang lewat terminal 1A juga sih.

IMG_9180

 

Waktu itu sekitaran jam 1/2 11 siang lewat dikit

IMG_9181

 

“Teng tang ting tong, penumpang pesawat Citilink Indonesia, dengan nomor penerbangan QG 810 tujuan Jakarta” bla bla bla. Intinya panggilan buat gue naek pesawat. Kondisinya sekali lagi cukup penuh di gate itu, kira-kira kek di foto ini. Gue akhirnya boarding waktu itu sekitar jam 10.40.

IMG_9182

 

Kebetulan di tengah antrian, gue ngeliat di arah mesin X-ray ada salah satu penumpang (keknya penerbangan ini). Kira-kira cewek dari Akmil. Lupa gue, intinya doi pake seragam dan topi. Doi ditahan dan gue ngeliat semacam benda panjang yang dibungkus pake kain. Keknya itu pisau, tapi biasanya dipake di upacara-upacara gitu. ‘Benda itu’ (anggap aja kek gitu) akhirnya dibawa ama kalo gak salah satu ground crew, cabin crew (keknya gak mungkin juga pramugara/-ri juga tiba-tiba nyelonong masuk gate gitu aja, so it’s probably ground crew).

 

Tuh, kan bener banget. Kalo udah bicara yang kek gitu (kek pisau ato apalah itu yang penting banget dipake), art-nya dipake. Gak cuma science, yang dipake secara teori. Kalo cuman teori yang dipake, pasti kondisinya di situ ribet dan cekcok kek orang lagi KDRT. Oke, ini serasa ngikutin gaya dosen gue, jadi lupakan. Lanjut !

 

Habis cabut tiket, gue ngelewatin semacam jalan gitu buat ke pintu masuk garbarata di sebelahnya. Kira-kira kek gini

IMG_9184

Itung-itung, sambil ngereview terminal 1A, tentunya gue bakal kasih komentar juga. Buat jalan kek di foto ini, kira-kira cukup buat 2 ato 3 orang (3 orang itu udah mepet banget). Kalo gue bisa kasih saran sih, jalannya paling gak perlu diperluas dikit sih, jadi paling gak ada space buat nyalip kalo misalnya ada yang buru-buru, ato mungkin buat ground crew kalo mo lewat dari arah berlawanan. Tapi masalahnya pengaruh ke luas gate-nya juga sih, jadi gue bingung juga.

 

Pesawat gue yang bakal dinaikin yang ini

IMG_9183

 

Habis itu, temen-temen cukup ikutin arah aja. Kira-kira gini garbaratanya

IMG_9185

Sekali lagi, gue suka desain garbaratanya. Tapi kek review gue waktu dari Balikpapan ke Surabaya kemaren, gue gak setuju kalo air conditioner-nya (ato semacamnya) modelnya nampak kek di foto tadi.

 

Yang jelas naiknya nanti bukan pesawat yang itu. Keknya itu buat yang ke Balikpapan

IMG_9186

 

Seat gue letaknya di belakang sayap, jadi gue musti turun tangga. Tapi bagus sih, lumayan kan bisa lama-lamaan dikit buat ambil foto. Itung-itung juga ngelengkapin review. Turun tangga, dapet pemandangan bagus-bagus kek gini

IMG_9189

IMG_9190

 

Gambaran garbaratanya (lagi)

IMG_9188

 

Halo, PK-G(i)L(a)S (bukan gilas beneran)

IMG_9191

 

Bye bye, SJ !

IMG_9192

IMG_9193

 

Lanjut

IMG_9194

IMG_9195

 

Hi, Lion. Welcome to SUB

IMG_9196

 

Niatnya ambil (yang katanya) foto wajib, cuman ketutupan tangga, jadi dapetnya kek gini

IMG_9197

 

“Selamat pagi” Okay, lanjut

IMG_9198

Ini perasaan gue, tapi kok seat-nya beda ya ama yang gue naikin dari Balikpapan kemaren ?

 

Singkat cerita, gue udah di tempat duduk gue. Jadi kira-kira gini seat pitch-nya

IMG_9199

Beda jauh banget. Kalo yang ini, gue masih bisa ada jarak kaki dikit. Jadi gue bisa lebih rileks. Seat yang kemaren gue naikin ? Kira-kira lutut gue nyentuh bagian kantong kursi dikit. Kalo ini, masih ada jarak dikit ama kantong kursi.

 

Gini nih enaknya pilih kursi sendiri, gue juga bisa dapet pemandangan bagus kek gini

IMG_9201

 

Tombol-tombolnya kurang lebih isinya sama. Penampilannya beda juga dari yang kemaren gue naikin.

IMG_9202

Jujur sih, gue lebih suka yang kemaren

 

Seperti biasa, ini safety card-nya

IMG_9203

IMG_9204

 

Jam waktu itu. Gue masih di pesawat dan kondisinya masih belom pushback. Sekali lagi, jadwalnya udah beda jauh

IMG_9205

 


 

Kondisi waktu itu masih ada cabin crew, cuman gue gak mo kena busted lagi gara-gara candid kek pengalaman kemaren, jadi gue lebih baik cari aman aja. Waktu itu pramugara (keknya wajah-wajahnya inget, kek artis mungkin sekitar 60 – 70% mirip, pokoknya kek gitu), waktu ngejelasin soal pintu darurat, suara dan intonasinya bagus banget. Intinya, gak cuman cocok buat jadi penyiar, tapi juga (mungkin) pembawa acara di tivi tivi. Kalo mo famous sih

 

Pushback

IMG_9206

 

Pesawat-pesawat di SUB T1 waktu itu

IMG_9207

 

Safety demonstration lagi diperagain, dan kira-kira pemandangannya kek gini.

IMG_9208

IMG_9210

Gue rasa lebih baik jangan ambil candid kek foto kemaren. Gue gak tau karakter pramugara/-rinya kali ini kek gimana, so just no.

 

Singkat cerita, safety demonstration udah selese.

IMG_9209

Pramugaranya cuman 1 waktu itu. Ya.. Yang seperti gue jelasin tadi, orangnya sangat berbakat buat jadi penyiar radio ato pembawa acara di tivi. Cuman kalian gak tau aja sih, ternyata.. Ah udahlah nanti gue jelasin aja. Bayanginnya aja udah merinding waktu nulis review kek gini.

 

Oh ya, green seat-nya yang gue jelasin di review sebelomnya sebenernya gak cuman ada di beberapa baris awal, tapi juga bisa di beberapa baris pintu darurat kek gini. Gak tau apa ini green seat 1 ato 2, yang jelas udah gue jelasin harganya berapa aja buat masing-masing seat.

 

Hi, winglet friend. Nice to meet you

IMG_9211

IMG_9212

 

Sedikit pengetahuan aja sih, kalo di SUB, biasanya terbangnya di ujung ke arah kanan ini. Itu kalo dari terminal 1 sih.

IMG_9213

 

Hello.. It’s me

IMG_9216

 

Lanjut

IMG_9217

IMG_9218

 

Suasanya kabinnya kira-kira jadi kek gini

IMG_9215

 

Hello mai sister. Watcha doin ?

IMG_9219

 

Sampek di ujung juga. Plus dengan kuburan pesawat bekas yang udah gak dipake lagi. Serasa gimana gitu

IMG_9220

 

Di ujung, gue ngedapetin beberapa foto bagus kek gini

IMG_9223

IMG_9230

 

Akhirnya pesawat gue mo terbang. Hiks hiks (Oke, itu lebay banget. Ada yang kasih bawang ke gue, stop it !). Intinya beberapa antrian di belakang waktu itu

IMG_9232

 

Hi, Wings. Kok logonya beda ama yang tadi ?

IMG_9234

 

Pesawat akhirnya berangkat, let’s go !

IMG_9236

 

Dadah Kalstar !

IMG_9237

 

Lanjut

IMG_9238

IMG_9240

IMG_9241

 

Bye-bye SUB. See you in about 1 week !

IMG_9245

IMG_9248

IMG_9251

IMG_9254

 

Rencanya (katanya) tambak ini mo dipake buat terminal ama runway SUB yang baru.

IMG_9256

Beneran nih ? Walaupun sayang banget gak bisa ngeliat pemandangan tambak ini lagi, paling gak it’s better to do more expansion.

 

Ceritanya agak muter (soalnya ke Jakarta, bukan Balikpapan kek yang biasa gue lakuin)

IMG_9260

Kalo temen-temen ngeliat lapangan yang cukup luas di kiri foto, kira-kira itu bandara SUB yang gue naikin tadi

 

Luasnya kira-kira kek gini

IMG_9262

 

Naik lagi

IMG_9263

 

Sambil nunggu lampu sabuk pengaman dimatiin, gue pengen liat majalahnya dulu ah. Yang jelas gak perlu gue jelasin banyak-banyak, soalnya udah gue jelasin di review Citilink sebelomnya.

IMG_9269

Keknya ada hubungannya ama rute baru ke Manado (bukan tanya tangga nada yang “Mana Do”). Ntar gue diceburin ke laut

IMG_9270

 

Rutenya waktu itu

IMG_9271

 

Kalo mo beli souvenir ? Bisa baca galerinya yang ini

IMG_9272

 

Satu hal yang gue gak temuin di sini adalah katalog makanan dibandingin review kemaren. Tapi berhubung penerbangannya cuman sekitar 1 jam, jadi kalo dipikir wajar juga sih.

 

Naik lagi ke atas awan

IMG_9276

 


 

“Tung” Lampu sabuk pengaman dimatiin, kemudian pengumuman dan segala macem. Cuman penumpang di sebelah gue waktu itu lagi asik-asiknya tidur, jadi lebih baik biarin tidur aja dulu. Jadi waktunya lanjut foto lagi.

 

Ceritanya waktu itu pramugara/-rinya lagi jualan. Yang ngasih pengumuman ini cowok berbakat itu, dan singkat cerita mereka lagi jualan. Pas waktu gue ambil foto candid cewek yang lagi jualan itu, gue gak nyadar ‘cowok berbakat’ itu ngeliatin gue foto. Dan tiba-tiba doi langsung nyamperin gue dan nyuruh buat hapus foto dengan muka jutek kek gini

Shit. Fuck. Damn. Fuck. Shit. Damn.

Reaksi gue waktu itu antara kaget setengah mati dengan agak ngedumel. Intinya gitu reaksi gue. I mean, i’m still pissed of these precious motherfuckers yang bisa ngambil foto candid tanpa di-busted cewek / cowok keren itu. Still, just.. HOW ?!

 

Duh, keknya gue butuh terkenal dulu sepertinya sebelom ambil foto kek gitu lagi. You know what, pas waktu gue nulis review kek gini, gue masih ngerasa trauma dengan kejadian kek gitu tadi. Mungkin beberapa maskapai gak ngebolehin buat foto candid, mungkin karena dianggap harrassment, tapi gue kan tujuannya cuman buat masukin ke blog ini. Tapi yaudahlah. Ini udah kedua kalinya gue kena busted di pesawat dengan maskapai yang sama, so i think, next time, I should keep it more safe.

 

Lanjut lagi, daripada gue ngerasa down, gue baca majalah aja deh. Itung-itung biar gak sakit ati amet. Gue tertarik banget ama promo-promo kek gini, tapi keknya gue agak ragu. Jadi next time aja

IMG_9278

IMG_9279

IMG_9280

 

Sedikit pengobat sakit hati juga

IMG_9281

 

Waktu cewek-cewek cantik itu nyampek di baris gue, gue pengen beli nasi goreng. Itung-itung sekalian buat makan siang. Cuman ternyata hanya adanya Empal Daging. Gue batalin aja deh, selain karena masih hilang semangat, juga gue gak mau susah-susah bersihin sisa daging yang nempel di gigi gue. So, probably next time aja.

 

Masih di atas awan…

IMG_9283

 

Keliatannya perlu dibersihin. Gue gak tau kenapa bisa kotor kek gini, apa mungkin udah nunjukin tanda-tanda penuaan, ato mungkin emang kotor.

IMG_9285

 

Pesawat mulai turun, tapi anehnya, lampu sabuk pengaman belom dinyalain. Sepertinya masih jauh.

IMG_9287

 

Gue sebenernya gak pengen liat toiletnya kek gimana, soalnya juga selain gak kebelet juga sama alasannya. Cuman, karena buat review ini, so I think the show must go on. Omong-omong penumpang sebelah udah bangun, jadi gue langsung cuss aja. Gue gak mo ambil di toilet belakang, soalnya takut banget ketemu ‘cowok berbakat’ itu tadi. Takut di-busted lagi, jadi gue ambil di depan-depan aja. Tapi waktu itu toiletnya penuh. Kebetulan gue ketemu mbak N ini, doi bilang katanya ntar lagi selese. Ah..

 

Tiba-tiba gue dapet ide baru buat foto, konsepnya sama kek di pembukaan part ini. Jadi gue mintain sticky notes ama pinjem bulpen bentar, sekalian buat nulis. Doi kebetulan bingung sama nama yang gue pake (yang Qdroologbook itu). Nama akun gue ternyata langka banget yak XD

 

Gue jelasin aja alasannya yang sama kek waktu bikin blog ini : gue kebetulan anak FK ato jurusan IPA di kampus gue, terus kemudian gue bikin istilah ‘LogBook’ biar gak ngebosenin bacanya. Itung-itung tagline-nya ‘Bukan LogBook Biasa’, ya kan ? Hihihi. 😛

 

Pokoknya, walaupun di awal-awal (keliatannya dari cara ngasih pengumuman di pesawat) agak sedikit formal, tapi gue suka gaya mbak ini. Lumayan lah buat ngobatin sakit hati. Tentunya doi nyaranin biar gue terakhir turunnya biar bisa foto. Duuh, mbaknya bisa ngebaca pikiran gue deh. Mantep deh !

 

Singkat cerita, orang di toilet udah keluar. Gue langsung masuk. Dan ternyata gue agak kebelet dikit, jadi taulah cerita selanjutnya kek gimana. Kondisi toiletnya…

IMG_9289

Bersih yang jelas. Begitu juga dengan wastafel-nya.

IMG_9290

Temen-temen mungkin agak sedikit susah nemuin sabunnya, caranya tinggal teken aja tombol yang di sebelah kiri (yang bukan buat ngeluarin air), dan.. Voila !

 

Pesawat udah mulai goyang, tandanya mo mendarat. Gue excited banget ama perjalanan gue ke depannya nanti. Yang jelas gue jelasin lebih lengkapnya di trip story aja. Habis balik ke tempat duduk, gue nemuin pemandangan kek gini

IMG_9292

IMG_9300

 

Udah mo deket…

IMG_9304

IMG_9305

 

Bandaranya serius luas banget, contohnya kek foto-foto ini. Dari jauh aja udah keliatan pagar pembatasnya

IMG_9307

IMG_9309

IMG_9310

 

NGUUUUNGG BRUGGHH

IMG_9312

IMG_9315

IMG_9318

IMG_9319

 


 

“Bapak ibu yang terhormat selamat datang di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta Jakarta” dan bla bla bla.

IMG_9321

Kebetulan sebelom gue berangkat ini, dari forum Skyscrapercity ngebahas soal kontroversi pengubahan nama CGK dari daerah Jakarta jadi Tangerang. Maksud gue di sini, gak cuman penamaannya yang musti diubah jadi “Bandara Internasional Soekarno-Hatta Tangerang”, tapi itu juga berlaku buat pengumuman pesawatnya. Which is fucking stupid as hellSo much idiots, especially buat pejabat-pejabat saat ini. I don’t know why, dan gue pasti yakin temen-temen bisa ngebedain antara pejabat pinter dengan yang bego (yang tentunya cuma mikirin duit dan makan doang). Kalo temen-temen mo tau alasannya kenapa tindakan kek gitu sangat bodoh, kepoin aja deh forumnya ! Hehehe

 

Oke, lanjut.

IMG_9323

 

Gue udah sering ngeliat pesawat-pesawat ini di forum, tapi begitu ngeliat secara langsung.. I’m just amazed

IMG_9324

IMG_9327

 

Oke, lanjut

IMG_9328

 

Dan akhirnya nyampe juga di terminal  1C

IMG_9329

Dan temen-temen pasti udah tau review gue selanjutnya pas pulang kek gimana. Kasih spoiler dikit sih, hahaha 😛

 

Kondisi pesawat waktu itu

IMG_9330

 

Dan.. Berhenti deh

IMG_9334

 

Ceritanya proses disembarking udah selese, jadi kira-kira ini gambaran kursinya.

IMG_9336

 

Sambil nunggu semua penumpang udah selese, gue ngeliat salah satu penumpang cowok ama cewek. Penampilannya elegan banget, kurang lebih 11-12 sama cabin crew yang sekarang. Cuman, ceweknya ini berhijab. Keknya habis gue amatin baik-baik, ternyata cukup deket ama pilot ama cabin crew-nya. Hmm, mungkin karyawan yang lagi off work ?

 

Dan kira-kira diakhiri dengan foto yang gue udah rencanain tadi. Mbak N ini juga nawarin foto.. Yang istilahnya kalo para airliners ngomongnya ‘cockpit visit’. Itung-itung buat foto ama pilotnya sekalian. Cuman, karena gue baru pertama ke Jakarta, jadi gue gak mo ketinggalan plus sampek ketinggalan ambil bagasi. Jadinya gue cuman ambil foto kek gini

IMG_9339

Intinya, mbak N ini baik banget. Makasih banyak loh, arigatou~

 

Gue baru nyadar kalo turunnya gak pake garbarata, dan jadinya lewat tangga ini

IMG_9340

 

Waktu gue turun, gue ngeliat di sekeliling gue udah sepi, kecuali ibu ama anaknya di foto tadi. Di sini gue bingung banget musti lewat mana, soalnya gue gak tau harus ke arah mana. Sedangkan petugasnya sendiri gak ada di tempat.

 

Gue kira-kira nemu tempat kek gini

IMG_9342

 

Gue sedikit bingung apa itu bisa dimasukin, soalnya selain sederhana dan sempit banget, gue kira tempat itu juga cuman buat pintu masuk cabin crew dan kawan-kawan. Akhirnya gue nanya ke ibu yang bawa anak di foto tadi, dan beliau bilang juga nunggu penumpang lain. Kesimpulannya, ibunya juga bingung. Akhirnya gue nunggu penumpang laen juga.

 

Ceritanya, ternyata bener penumpang laennya ini pesawat yang sama. Jadi gue ikutin mereka dan masuk lewat sini.

IMG_9343

Man, to be honest, seriously ? Itu pintu masuk kedatangannya ?

Gue gak kesel-kesel amet sih, but dude..  Buat bandara segede kek gini, terus pintu masuknya kek gitu, jelas banget keterlaluan. Dan juga, mana petugasnya ? Masak penumpangnya dibiarin bingung kek gitu ? Oh my god. Kalo temen-temen gak ngikutin penumpang pesawat yang sama, temen-temen pasti bakal bingung pontang-panting dan segala macem di parkiran pesawat.

 

Yaudahlah, lanjut. Sori fotonya agak gelap

IMG_9344

 

Intinya, ikutin petunjuknya aja, jadi belok kanan dan nemu kek gini.

IMG_9345

Gue sebenernya gak ada pengaruh ama cara ngomong gue di forum, apalagi soal forum tentang bandara kek gini. Tapi buat blog ini, ketika gue ngelewatin lorong ini, dari penampilan di sekitar (yang juga sama taman-taman di sebelahnya), gue jadi inget rumah sakit yang pernah gue kunjungin. 11-12 penampilannya. Kalo temen-temen gak percaya, ato ngerasa apa yang gue omongin terlalu kasar, temen-temen coba rasain sendiri deh kek gimana.

 

Lanjut, temen-temen ikutin jalan. Kira-kira nemu kek gini

IMG_9346

Barangkali ada yang bakal sedikit susah ngebaca petunjuknya, soalnya pencahayaannya juga agak sedikit kurang. Mungkin pengaruh foto kali ya ?

 

Di sekitaran semacam.. Lorong ke pintu kedatangan, ada beberapa toilet yang bisa temen-temen temuin plus musholla. Saran gue, sebaiknya pake kedua fasilitas tersebut pas temen-temen turun pesawat pertama kali ato kalo gak temen-temen gak ada bawa bagasi sama sekali yang temen-temen laporin waktu check in di bandara awal.

 

Tetep ikutin jalan kek gini..

IMG_9347

 

Kalo temen-temen mo transit, bisa ke arah ini

IMG_9349

 

Tetep ikutin jalan juga

IMG_9350

 

Dan temen-temen nemuin kek gini. Nyampe deh di terminal kedatangan

IMG_9351

Hmm, ini perasaan gue aja, apa fotonya terlalu gelap ato emang pencahayaannya kurang, tapi yang jelas, buat yang ada masalah sama penglihatan (terutama buat pencahayaan), tempat ini bakal susah banget buat dicari. Penampilannya sendiri ingetin ama bandara pada taun 80 – 90’an, diliat dari signage dan juga desain secara keseluruhan.

 

Penilaian gue sebenernya belom utuh, soalnya gue belom liat yang laen-laen, tapi konsep bandaranya sendiri agak sedikit membingungkan sejauh ini. Ditambah lagi, kondisinya yang gampang banget bikin bingung orang yang bener-bener dateng pertama kali ke bandara.

 

Yaudahlah, lanjut

IMG_9352

 


 

Temen-temen ikutin jalan kek gini. Kalo mo ambil bagasi, belok kiri

IMG_9353

 

Tempat karantina-nya.. Mungkin buat yang ngebawa hewan ato tanaman

IMG_9354

 

Jadwal kedatangan waktu itu

IMG_9355

 

So probably, i’m in correct place. Ini tempat ambil bagasi gue

IMG_9357

 

Ini yang di sebelah-sebelahnya

IMG_9358

 

Desain convenyor belt (bener yak ?) jadi sedikit ingetin gue waktu di terminal BPN lama dulu (sebelom akhirnya direnovasi)

IMG_9359

 

Sambil nunggu bagasi gue keluar, gue ngamatin di sekitar.

IMG_9361

Di foto itu, bagian langit-langit gak keliatan. Tapi kalo diperhatiin secara real, temen-temen bakal ngeliat secara jelas gimana kondisi langit-langitnya.

 

Singkat cerita, bagasi gue udah keluar. Temen-temen mungkin sering denger bagasi hilang di bandara CGK ini, tapi bagasi gue aman-aman aja. Soalnya ditambah lagi juga kebantu ama baggage wrap yang gue lakuin sebelomnya. Lanjut, kira-kira secara umum, gini bentuk terminal kedatangannya

IMG_9362

Bentuknya jadi ingetin gue ama.. Mungkin ruang industri ato penyimpanan barang. Sejujurnya sih. Intinya, sangat kaku dan dingin

 

Tinggal ngikutin petunjuk kek gini

IMG_9363

Habis itu ke petugas bagasi, ngasih tiket gue dan dicocokin. Intinya mereka ngelayaninnya oke

 

Jadwal keberangkatan waktu itu. Ini cuman buat di terminal 2 aja

IMG_9364

 

Singkat cerita, gue udah keluar bandara, dan nemuin pemandangan kek gini

IMG_9366

IMG_9367

Penampilannya jauh beda dengan ruang dalamnya. Temen-temen bingung ama konsep bandaranya ? Sama, gue juga.

 

Jadwal kedatangan waktu itu

IMG_9368

IMG_9369

 

Kita udah berada di terminal 1C, guys. Ini bukti-buktinya

IMG_9370

IMG_9371

 

Dan itu aja sih. Sisanya gue bakal jelasin di trip story aja. Review gue udah selese ampek di sini

 


 

Kesimpulan

  • Gue jelasin dulu dari terminal 1 SUB. Secara umum, gue suka sama konsep bandaranya. Walaupun keliatannya udah agak berumur, tapi gue seenggaknya masih bisa ngeliat sisi elegan terminalnya, terutama di bagian ruang dalam. Kehadiran tenant yang cukup banyak juga jadi kelebihan tersendiri kalo temen-temen naik lewat terminal 1. Kondisi kebersihannya sendiri ? Bandaranya sendiri bisa dibilang bersih, jadi wajar kalo gelar “Bandara Terbersih” cocok buat SUB. Selain itu, dari segi connectivity antar bangunan, bandara ini juga cukup mudah dijangkau.

 

Tapi (ada tapi), ada beberapa poin gue yang perlu gue jelasin yang bisa dijadiin bahan perbaikan terminal ini ke depannya.

  1. Pertama, karena berumur, jadi ada beberapa fasilitas yang juga ikut berumur dan ikut mengurangi nilai keseluruhan dari bandara ini, seperti cat yang terkelupas di beberapa bagian, dan juga kehadiran beberapa layar keberangkatan ato kedatangan yang sangat bervariasi kondisinya (ada yang susah diliat kek di terminal 1B tadi, ada yang kadang-kadang grafik iklannya gak berfungsi, plus ditambah lagi penggunaan font di beberapa layar yang gak banget).
  2. Kedua, untuk segi petugas bandaranya sendiri bisa dibilang sedikit lebih baik dibandingkan dengan terminal 2, tapi dengan catatan gue agak sedikit susah nemuin petugas informasi yang lagi kerja (keliatan dari meja kerjanya yang rata-rata kosong). Terlepas dari itu, sama kek di terminal sebelahnya, petugasnya rata-rata diem banget. Gue gak paham kenapa, karakter yang gue temuin sama aja. Gue ngarepin semacam apa ya.. Kek mereka harus lebih bisa interaktif lagi dengan penumpangnya, apalagi SUB ini juga salah satu bandara metropolitan juga, jadi seharusnya pelayanannya bisa lebih baik dari yang sekarang ini.
  3. Gue agak sedikit bingung nemuin konsep real buat terminal 1. Di luar, mungkin nampak futuristik, tapi di dalam kesannya tradisional. Idealnya, buat suatu bangunan (terutama bandara), bakal ideal kalo bangunannya dijadiin satu konsep. Bagusnya di sini, beberapa bagian bangunan di terminal 1 bisa dibilang eksekusinya udah oke banget (terutama yang gue masih suka itu adalah lorong ke gate, yang sangat elegan).

 

Kesimpulannya ? Terminal 1 SUB bisa temen-temen cobain, terutama kalo mo ngeliat sisi tradisional ato elegannya dari bandara Juanda ini. Walaupun buat jadi bandara metropolitan, catatan dari gue mungkin bisa diperhatiin baik-baik.

  • Buat Citilink di pernebangan kali ini. Gue bakal ngejelasin beberapa poin..
  1. Pemesanan tiket, maupun check in berjalan sangat lancar dan gak ada masalah sama sekali, terutama dari teknisnya. Gue sangat rekomendasiin ke temen-temen buat ngepake metode mobile / web payment / check in, kalo temen-temen gak mo repot-repot ke tempat penjualan tiket. Pembayaran di Alfamart sendiri juga gak ada masalah, tapi saran gue, dengan proses yang lancar banget kek gini, cobain metode pembayaran lewat ATM. Metode pembayaran tersebut bisa dilakuin 24-jam, jadi gak perlu jam operasional toko, kek di pembayaran pake metode lain.
  2. Dari segi pelayanan, jika dibandingin ama review gue kemaren, ada sesuatu yang ilang dari pelayanannya. Terlepas dari masalah gue dengan ‘cowok berbakat’ itu, cara ngelayanin mereka udah oke, tapi gak tau kenapa gak se-memorable jika dibandingin dengan penerbangan gue dari Balikpapan kemaren (kecuali kalo ama mbak N yang probably is flight purser / manager). Apa mereka kurang minum air ato gimana, intinya gitu deh. Perlu.. Kalo gue sih lebih semangat lagi.
  3. Kursi yang digunakan juga jauh lebih nyaman dibandingin dengan penerbangan dari Balikpapan kemaren. Cuma masalahnya, dengan seat yang beda, konsistensi kenyamanan juga beda. Akan lebih baik kalo standar kenyamanan diseragamin, salah satunya lewat penyeragaman bentuk seat.

 

Gue bakal naik Citilink lagi ? Yes, tapi dengan catatan review gue ke depannya nanti kemungkinan gak bakal selegkap kemaren-kemaren karena masalah foto itu tadi.

  • Terminal 1C CGK.. Penilaian gue sekali lagi belom utuh, soalnya juga belom explore bandara ini secara keseluruhan. Tapi untuk penilaian awal :
  1. Bandara ini sangat ribet buat orang yang pertama kali dateng, terutama gue. Itu keliatan dari susahnya gue nemuin pintu kedatangan (walaupun pada akhirnya petunjuknya cukup gampang diikutin).
  2. Untuk segi interior, jujur dibandingkan SUB, terminal ini lebih susah buat ditemuin konsepnya secara pasti. Dalemnya sangat industrialis, tapi bagian luarnya justru sangat beda dengan bagian dalemnya. Itupun dengan catatan, ada beberapa bagian bangunan di luar bandara yang gak sesuai dengan tema bandaranya).

 

Denger-denger bandara CGK lagi renovasi besar-besaran kan ? Kalo emang gitu, gue ngarep banyak moga bandara di Jakarta ini sangat bagus desain akhirnya. Walaupun.. Yaa.. Dari forum Skyscrapercity yang gue ikutin, keliatannya banyak yang sangat pesimis sama pembangunan ato renovasi bandara kek gini. So.. Yeah.

 

Itu aja pembahasan buat review kali ini. So, next time, gue gak cuman ngasih review yang laen, tapi juga trip story yang udah ditunggu-tunggu. See you next time ! 😉

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s