Mo nikah ? Pertimbangin 3 hal ini !

Selamat ulang taun ya, moga cepet dapet jodoh

 

Selamat ulang taun, kapan nikah ?”

 

“Elu kapan mati ?

 

Yang terakhir keterlaluan banget deh kalo diucapin temen gue. Tapi sebenernya, yang ucapan selamat tadi itu bukan buat gue, tapi buat temen gue yang rata-rata ulang taun. Terutama cewek.

 

Omong-omong usia gue udah 22, di mana udah masuk usia produktif buat nikah. Di sekeliling gue, masalah dapet jodoh dan nikah banyak diomongin. Serasa omongan di pasar gitu, kek jualan kacang, cabe, tengkulak, dan laen sebagainya. Bahkan, sebagian besar dari mereka memilih buat nikah dulu dibandingkan ngelanjutin pendidikan ato nyari pekerjaan. Gak usah jauh-jauh, temen gue bahkan ada yang sampek bener-bener mo nikah

 

Itu seriusan, bukan becanda . Dan beginilah reaksi temen-temen gue

Temen gue [1]

Temen gue [3]

Temen gue [4]

 

Luar biasa sekali topiknya.

 

Edit : anyway, gue udah dapet artikel inspiratif yang ngedukung alasan gue di artikel ini. temen-temen bisa baca di sini dan di situ. And fair warning, if you don’t like this writing, then just don’t read this shit, because I’m really harsh about this thing. Gue udah dapet cukup banyak komentar negatif soal artikel ini.

 

 

Sedikit  ngomongin masalah agama sih. Di Agama gue, nikah udah jelas diwajibkan, bahkan disarankan segera. Alasannya tentunya udah pada tau, tentunya buat ngehindari zina, apa pun itu lah, bla bla bla, dan laen sebagainya. But, get it real guys. Nikah juga bukan masalah maen-maen. Terlepas dari masalah agama ato apapun itu, there’s something you need to consider before you wanna do fucking wedding.

 

Okelah, katakanlah di kebanyakan buku Agama soal tips-tips habis nikah, gimana ngatasin konflik antara keluarga, dan laen sebagainya. Bahkan ketika menghadapi mertua juga kek gimana. Intinya adalah : kalo nikah duluan, sesusah apapun kondisinya, pasti dimudahin. Serasa kek makan sepiring berdua. Tapi percaya deh ama gue, kalo elu pikirannya kek yang gue garis bawah tadi, elu kebanyakan nonton sinetron.

 

Nikah itu gak gampang. Need something to think. Ya kalo elu salah-salah ngejalanin hubungan, ya ujung-ujungnya ke cerai juga kan ? Gak selalu sih emang, tapi pasti bakal ada cekcok di tengah-tengah hubungan.

 

Kalo temen-temen mo minta pendapat gue soal nikah and shit kek gini, kira-kira beginilah pendapat gue…

 

 

  • Nikah : Masalah Sehidup Semati

Ini alasan utama gue kenapa milih nikah nanti aja. Nikah adalah masalah sehidup semati, bukan sampek elu bosan terus cerai lagi. You know what, di agama gue aja cerai dibolehin tapi dibenci Tuhan. Aneh ? Probably, tapi begitulah ya yang tertulis di aturan agama gue.

 

Nikah itu butuh komitmen yang tinggi, gak sembarang asal “sayang, ayok nikah yuk” terus kemudian nikah dan kemudian putus lagi. Bukan asal nikah kemudian bosan terus cerai cari pasangan baru. Tentunya temen-temen udah tau kan pemikiran konvensional kek gini ?

 

Nikah itu cuman boleh sama satu orang

dan harus  tetep dipertahanin sampek mati

Sebenernya pepatah tadi juga bisa diterapin buat poligami sih, yang penting istri / suami yang laen setuju, ada cap jari, plus tetep dipertahanin sampek mati. Jadi dari pepatah di atas, berarti sekali menikah, pasangan yang udah elu pilih juga harus dipertahankan sampek mati, no matter what.

 

Belom lagi masalah kecocokan ama pasangan, yang mana jelas gue gak mau kalo gak cocok secara rohani, ditambah lagi kalo jasmaninya kek gini

b713f-2643_1119013259132_1341035794_30380403_5517575_n1

 

Ditambah lagi kalo alay kek gini

 

Asal temen-temen tau aja, banyak kasus cerai dimulai dari usia pernikahan yang muda. Entah gak tau apa penyebabnya, apa mungkin karena ngerasa bosan, ato banyak konflik, dan segala macem. Intinya adalah nikah secepatnya belum menjamin hubungan elu yang bakal langgeng dalam waktu panjang. Walaupun kadang dalam waktu lama pun juga bisa ngalamin putus hubungan sih, semuanya tergantung individu masing-masing.

 

  • Kalo elu nikah, otomatis waktu bebas kek waktu muda kemaren juga berkurang

Beneran kan ? Kalo temen-temen udah nikah, berarti fokus waktunya bukan ke temen-temen se-gank, temen maen, temen tapi mesra dan semacamnya, tapi pasangan elu dan anak-anak elu. Gak usah jauh-jauh deh, kalo udah nikah, siapa sih pasangan (entah suami ato istri) yang gak pengen hubungannya tetep langgeng kalo tetep fokus ama pasangannya ?

 

Okelah katakanlah waktu bebas temen-temen masih tetep ada. Tapi sekali lagi.. Garcia Sebagian besar waktunya sama pasangan elu, ato kalo pun bareng temen-temen tentunya pasti bawa pasangan kan ? Kecuali kalo emang kedua pasangan udah saling percaya satu sama lain tapi itu pun juga musti dimulai dari kecurigaan dulu.

 

Seperti pepatah konvensional orang-orang nyante yang selalu bilang..

 

Nikmatin dulu masa mudamu

 

Jadi daripada musti ngejalanin keterikatan dan tanggung jawab yang berat, mendingan nikmatin masa muda sama temen-temen dulu. Ya gak ?

 

  • Money, money, money !

Nikah sekali lagi bukan masalah yang gampang. Terlebih duit. Contohnya aja kek gini

nikah

 

Ada yang bahkan nawarin nikah gratis and bullshit, nikah massal, dan laen sebagainya. Intinya adalah kalo urusan dana, gampang nyarinya. Tapi sebenernya, nikah itu gak cuman soal biaya lamaran dan juga ijab kabul. Bahkan sampek pesta pernikahan mewah kek gini

 

Perlu diinget, temen-temen juga ngejalanin kehidupan habis nikah. Gak cuman ngejalin hubungan doang sampek LDR kek gini loh

 

Tapi juga soal biaya apa aja. Entah itu makan, minum, pipis, boker dan segala macem, bahkan sampek tinggal serumah. Jadi intinya adalah.. Kalo udah nikah, berarti elu udah dianggap bertanggung jawab ama diri sendiri dan lepas kontrol dari orang lain (dalam hal ini orang tua elu), baik suami terhadap istri maupun istri terhadap suami. Bukan orang laen (Orang tua musti kudu tetep peduli sih tapi).

 

Idealnya sih, seharusnya kalo udah nikah, pasangan yang nikah tadi tinggal sendiri. Kecuali kalo mo repotin orang tua salah satu pasangan a.k.a. mertua sih

 


 

Kesimpulannya ? Gue simpel aja : milih nikah nanti karena 3 hal tadi dan lebih memilih habisin masa muda gue mumpung masih ada. Sesuai dengan motto gue soal nikah yang tiap kali gue bilang ke temen-temen gue kalo :

 

Mapan dulu, baru nikah. Mau cuman makan cinta doang ?

Itu aja sih pendapat gue soal nikah. Kalo ada yang punya pendapat beda ? Gak masalah sih, tapi gue tetep gak pengaruh sih. Because for me, pernikahan adalah sesuatu yang sakral. jadi semuanya kembali ke temen-temen. Mo nerapin ajaran agama langsung yang musti nikah secepetnya, tapi ujung-ujungnya hubungannya bermasalah ato sebaliknya ? Itu pilihan temen-temen.

 

Terlepas dari pendapat gue, gue berharap siapapun yang menikah, mudah-mudahan bisa langgeng kek bokap nyokap gue (yang sampek sekarang awet selama 20an taun lebih) dan tentunya punya hidup yang bahagia. 🙂

Iklan

8 Comments

  1. Kalo udah nikah, yang tadinya begadang sendirian sekarang ada temennya.
    Kalo udah nikah, yang tadinya nongkrong sama temen se-gank sekarang nongkrong sama temen se-gank sambil bawa gandengan tanpa perlu takut mau mulangin jam berapa
    Kalo udah nikah, yang tadinya DVD-an meluk guling sekarang DVD-an meluk pasangan

    “Marriage is amazing no matter what your age is, if it doesn’t amaze you then you’re doing it wrong.”

    Suka

    Balas

    1. Thank you for coming, I’m gonna appreciate that

      Tapi balik lagi, intinya nikah juga bukan masalah gampang, karena selain balik lagi ke diri sendiri, nikah juga masalah sakral. I’m not doing wrong though, because I have the reason behind it. Tentunya emang sih gue juga bakal nikah, tapi tentunya dengan hati yang matang, bukan asal cepet-cepet pengen nikah aja.

      Suka

      Balas

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s