Malang – Makcik Puff

Selamat pagi, cikgu~!

Makcikpuff

(Wait, gue nulisnya pas sore, bukan pas pagi, geez.. -,-)

 

Sebelom gue ngebahas soal review kita, gue dapet pengalaman gak enak kek gini di instagram gue

Instagram spam3

Instagram spam2

Instagram spam1

Tapi yang kek gini mungkin bakal gue umumin aja abis ini. Intinya adalah gue dapet komentar yang sama, dengan emot yang sama. Plus grammar yang acak-acakan. Oh my fucking god, why people are so fucking annoying nowadays -_-

 

Oke, balik lagi ke topik. Review gue selanjutnya ini masih soal dessert. Tapi kali ini dengan menu yang beda plus di kota yang beda juga tentunya. Sesuai judulnya : powerpuff girls puff.. Berarti gue bakal nyoba kue yang juga udah sering temen-temen coba sehari-hari.

 

Tanpa basa-basi, let’s get into our review

Continue reading →

Surabaya – Zangrandi

Apa kabar review gue ? Udah lama belom kesentuh lagi. Kerasa kusam, apek, dan berketombe. Itu rambut sih

 

Okay, this is my first review at Surabaya ever in this blog. Gue udah rencanain mo tulis review ini pas taun lalu, tapi ternyata pas mo ke Surabaya lagi, hampir gak ada waktu. Jadinya agak sedikit terbengkalai. But fortunately, gue udah punya banyak waktu lagi buat nulis, jadi ini kesempatan juga buat nambahin referensi buat temen-temen, terutama yang lagi di Surabaya, plus soal kuliner.

 

Terakhir kali ke tempat ini kebetulan pas masa-masa SMA kemaren, pas waktu mo persiapan tes mandiri di salah satu universitas negeri. Dan ketemu ama temen baik gue (yang sekarang udah di Jogja). Jadi ini cafe pertama yang gue kunjungin pertama kali di Surabaya.

 

Sebagai tempat yang udah hits banget (karena udah lama berdiri), pastinya ekspektasi bakal tinggi. Penasaran kan gimana cafe-nya ? Baca aja deh

Continue reading →

Tanpa Disadari, Kalian Membuat Orang Lain Sebal dengan 4 Kebiasaan Menggunakan Handphone Ini

Sekalipun gue udah punya motto hidup gue, gue juga punya motto yang selalu gue terapin sehari-hari.

 

“Percuma elu capek-capek beribadah kalo elu masih bersikap nyebelin bagi orang laen”

 

Even though, dari segi gaya bahasa di blog ini, gue kasar sih. But I don’t care. As far as I have the reason

 

Balik lagi. Gak usah jauh-jauh deh. Pas shalat Jumat kemaren, ada aja satu dua orang yang ngobrol sana sini pas lagi khotbah, nunjuk orang pake tangan telunjuk buat nempatin shaf yang baru, ato pun gak mo ngerapetin kaki pas shalat. Itu nyebelin banget sih.

 

Omong-omong soal “nyebelin”, gue jadi inget kejadian nyebelin banget pas Malang Fashion Movement 2016 2 minggu kemaren, di mana gue waktu itu jadi fotografer di acara itu. Pas waktu itu, acara udah masuk di bagian puncaknya, di mana Putri Indonesia 2016 (sebagai guest star) memeragain busana yang juga dipake oleh guest designer. Fotonya waktu itu temanya runway kek gini

Fucking asshole guy 1

 

Di puncak acara, ada cowok (ato bapak-bapak. whatever) ngangkat smartphone buat ngerekam runway kek gini.

Fucking asshole guy

 

Gue kesel setengah mati. Dan gini reaksi gue waktu itu

I'm going to fucking kill him

 

Bukan apa-apa sih. Orang itu bener-bener ngalangin gue buat ambil foto cewek itu tadi (a.k.a. Putri Indonesia 2016). Maklum waktu itu kamera gue belom punya wide lens (lensa lebar kek fotografer di studio, tau kan ). Yang lagi dilakukan orang itu adalah ngerekam runway-nya cewek itu.

 

Gue sampek teriak-teriak sampek suara gue habis kek gini :

“MAS !”

“MAS YANG LAGI PAKE HAPE…”

“MAS, NGALANGIN !!!”

“MAAAASSSS !!!!!”

 

Tiba-tiba jadi kek iklan kit kat kek gini..

 

Dan semacemnya, dan doi gak denger. Jujur sih, kalo gue ketemu orang itu lagi, I’m gonna smack his head with my tripod. Tapi ya udahlah, it’s better to keep my composure. Terus gue nanya ama cewek fotografer di sebelah gue. Gue gak kenal sama sekali, tapi ya udahlah pokoknya tanya aja. Eh ternyata nasibnya sama, doi rupanya gak dapet foto yang dia mau gara-gara cowok itu tadi.

 

So, what he did to me (and girl besides me) menyebabkan gue kehilangan momen fotografi berharga. Itu nyebelin buat gue. Dan kisah gue di intermezzo yang sedemikian panjang tadi itu hanya salah satu dari beberapa kebiasaan buruk yang biasa dilakukan ketika ada smartphone (ato pun hape). Yang gue bahas kali ini adalah yang ada hubungannya sama orang lain. Gue dapet link-nya dari sini, jadi bisa dibaca buat lebih lengkapnya.

 

Mo kepo ? Baca aja kalo gitu

Continue reading →

K.I.L.L.

Waktu gue nulis ini, gue gak tau harus ngapain. Antara mo ngerjain tugas A dengan B yang setumpuk dengan nulis posting-an ini. Gue sih pengennya masukin ini ke artikel lagi, tapi karena lebih ke motivasi buat temen-temen, jadi masukin aja ke situ.

 

Intermezzo gue di paragraf awal ini sangat gak penting banget, sampek gue nemuin banyak berita kek gini selama 4 hari terakhir

Mayat Feby Kurnia

Pembunuhan dosen

Siswi SMP diarak tanpa busana

Yuyun

 

Dan…

 

Oke, balik ke topik. Jadi sekarang intinya adalah temen-temen hidup di dunia yang penuh dengan orang-orang bodoh like a fuck. Termasuk sampek kejadian kek di gambar-gambar tadi. Temen-temen mungkin udah tau resiko bunuh-bunuhan kek gimana. Masalah hukum (seperti dipenjara ato hukuman mati) atopun agama (seperti masuk neraka) dan laen-laen menanti.

 

So the reason why people killing each other it’s because..

Continue reading →

Hari Pendidikan : Dosa-dosa di Pendidikan Negara Kita

Ini pada ngebahas hari pendidikan yak ? Gue agak sedikit bingung masukin di mana, tapi karena ini berhubungan ama isu-isu saat ini, jadi gue masukin di bagian artikel.

 

Well, gue ngalamin kejadian gak enak pas di kelas barusan. Jadi ceritanya sekitaran 15 menit waktu kuliah, dan tiba-tiba muncullah kejadian kek gini…

 

Dosen : “Ini kalian ngerjain apa ?”
Mahasiswa : “Buat praktikum besok” (->Oh my god, this is most stupid answer ever -..-)

Dosen : (you know what happened next)

 

And you know what ? HOLY SHIT. Dosen yang minggu lalu gue suka (yang seenggaknya gue pengen ikut lagi meskipun mata kuliahnya maybe least favorite to me) tiba-tiba jadi kek cewek PMS yang marah-marah ke cowoknya yang ketauan selingkuh kek gini :

 

Dosen : SAYANG, KAMU SELINGKUH YA ?! NGAKU !!

Mahasiswa : (…)

Dosen : Okefain kita putus !

Mahasiswa : (nangis nasi)

 

Oke, bukan itu sih intinya. Itu cuman intermezzo doang. Intinya adalah kondisinya saat itu, ada adek tingkat yang ngerjain tugas laen di tengah-tengah kuliah dan doi gak suka tentunya ada mahasiswa kek gitu. Dan akhirnya, pilihannya ada 2 : antara doi ato mahasiswanya saat itu yang keluar. Bla bla bla, that shitty thing is gone dan kuliah tetep lanjut. Dalam hati gue, gue tiba-tiba jadi takut banget ama dosen tersebut dari yang awalnya baik dan enak banget ngajarnya.

 

Hubungannya ama hari pendidikan ? Gue gak mo ngebahas yang serba mainstream kek “Oh ya moga pendidikan kita makin maju” and that bullshit (karena mainstream banget harapannya), tapi gue bakal ngebahas dari apa yang gue alamin tadi. Kejadian tadi sebenernya cuman salah satu penyebab kenapa pendidikan di Indonesia masih sangat tertinggal yang bakal gue bahas kenapa.

 

Dan langsung aja tanpa basa basi… Kenapa sih pendidikan di negara yang (katanya) penduduknya banyak gak maju-maju ? Baca aja deh

Continue reading →