Hari Pendidikan : Dosa-dosa di Pendidikan Negara Kita

Ini pada ngebahas hari pendidikan yak ? Gue agak sedikit bingung masukin di mana, tapi karena ini berhubungan ama isu-isu saat ini, jadi gue masukin di bagian artikel.

 

Well, gue ngalamin kejadian gak enak pas di kelas barusan. Jadi ceritanya sekitaran 15 menit waktu kuliah, dan tiba-tiba muncullah kejadian kek gini…

 

Dosen : “Ini kalian ngerjain apa ?”
Mahasiswa : “Buat praktikum besok” (->Oh my god, this is most stupid answer ever -..-)

Dosen : (you know what happened next)

 

And you know what ? HOLY SHIT. Dosen yang minggu lalu gue suka (yang seenggaknya gue pengen ikut lagi meskipun mata kuliahnya maybe least favorite to me) tiba-tiba jadi kek cewek PMS yang marah-marah ke cowoknya yang ketauan selingkuh kek gini :

 

Dosen : SAYANG, KAMU SELINGKUH YA ?! NGAKU !!

Mahasiswa : (…)

Dosen : Okefain kita putus !

Mahasiswa : (nangis nasi)

 

Oke, bukan itu sih intinya. Itu cuman intermezzo doang. Intinya adalah kondisinya saat itu, ada adek tingkat yang ngerjain tugas laen di tengah-tengah kuliah dan doi gak suka tentunya ada mahasiswa kek gitu. Dan akhirnya, pilihannya ada 2 : antara doi ato mahasiswanya saat itu yang keluar. Bla bla bla, that shitty thing is gone dan kuliah tetep lanjut. Dalam hati gue, gue tiba-tiba jadi takut banget ama dosen tersebut dari yang awalnya baik dan enak banget ngajarnya.

 

Hubungannya ama hari pendidikan ? Gue gak mo ngebahas yang serba mainstream kek “Oh ya moga pendidikan kita makin maju” and that bullshit (karena mainstream banget harapannya), tapi gue bakal ngebahas dari apa yang gue alamin tadi. Kejadian tadi sebenernya cuman salah satu penyebab kenapa pendidikan di Indonesia masih sangat tertinggal yang bakal gue bahas kenapa.

 

Dan langsung aja tanpa basa basi… Kenapa sih pendidikan di negara yang (katanya) penduduknya banyak gak maju-maju ? Baca aja deh


 

  1. Kurikulum yang memberatkan pelajar

Kalian pasti udah ngeliat fakta kek gini :

Jam belajar Indo

Selengkapnya bisa dibaca di sini

 

Dari pernyataan itu aja, banyak banget pendapat yang bisa diambil.

  • Jam belajar terlalu lama

Gue masih gak habis pikir kenapa pemerintah kita bangga banget bisa belajar lama banget. I don’t really fucking understand at all. Maka jangan heran, ada yang keburu ngantuk di kelas, sibuk sendiri, ngerjain tugas laen (yang kek gue ceritain tadi) yang justru bikin ilmu yang harusnya dipelajarin jadi gak masuk. Selain itu, siapa sih yang mo duduk lama-lama di kursi yang (harusnya nyaman, ternyata..) gak nyaman ? Stress kan ?

 

Belum lagi ada hal yang harus dikerjain yang gak cuman kuliah, yang.. Oke : “Kalian harus bisa prioritaskan mana yang penting mana yang gak” ato “Kalian harus pintar-pintar bagi waktu” and that fucking bullshit. Tapi temen-temen yang (entah) pelajar ato mahasiswa dan laen sebagainya juga manusia kan ? Perlu makan, mandi, pipis, boker, istirahat, maen, dan semacemnya kan ? Perlu nikmatin hidup ato berinteraksi di dunia luar kan ?

 

Gue bahkan sampek geleng-geleng kek wayang ngedengerin bullshit-nya mahasiswa sukses yang bilang kalo tidur 8 jam sama kek tidur kelinci ato B2 (IYKWIM). What the hell. Gue berani bilang mahasiswa sukses yang bilang kek gitu tadi adalah boneka penurut papi mami pemerintah.

 

  • Dijejalin sama pelajaran yang bener-bener gak perlu

Dari apa yang gue alamin tadi, asumsiin aja mahasiswa yang keluar kelas tadi lebih mengerjakan hal yang menjadi minatnya dibandingkan yang sedang disampaiin. Logikanya ? Berarti apa yang sedang disampaiin lebih gak diminati dibandingkan dengan yang dikerjain.

 

Hubungannya apa ? Kalo temen-temen minat dalam mempelajari sesuatu, pastinya bakal sungguh-sungguh dalam belajar kan ? Tentunya gak ada kejadian kek yang gue alamin tadi. Dan dari pengalaman gue aja, kejadian kek gitu sering banget gue temuin. Karena gak hanya faktor waktu belajar yang terlalu panjang tadi, tapi juga pelajaran yang seharusnya gak perlu. Dan  sayangnya adalah.. Sistem pendidikan di negara kita mengharuskan banyak bidang buat dipelajari, supaya nantinya bisa dipilih salah satu.

 

Oke, mungkin bakal muncul pendapat bullshit kek gini : “Mumpung masih muda, seharusnya banyak dong yang bisa dipelajarin ?” Bla bla bla. Tapi apa temen-temen bakal berpendapat hal yang sama ? Masalahnya juga rasanya percuma kan bayar biaya pendidikan yang (I don’t fucking know why) mahal selangit, tapi tiba-tiba hasilnya gak maksimal cuman gara-gara pelajaran yang gak temen-temen minatin ? Mata pelajaran yang gak diminati juga ujung-ujungnya bakal dibuang kan ilmunya (walaupun gak semuanya kadang) ? Itu diliat dari sisi ekonomi. Kalo diliat dari sisi lain, sama aja sih kek apa yang gue bahas barusan (entah sisi psikologis dan semacemnya).

 

  • Doktrin, doktrin, doktrin !

Dari pendapat tadi, kreatifitas calon-calon orang kreatif (Aaaaamiiiiinnn) dihambat. Gara-gara 2 hal tadi yang berhubungan dengan kurikulum. Gak usah jauh-jauh deh, kalian kalo gambar pasti ingetnya gunung cewek kembar dan matahari plus sawah dan jalan kan ? Karena temen-temen didoktrinasi untuk mengikuti apa yang pengajar sampaiin.

(Credits to it’s owner)

 

Parahnya adalah, kondisi ini didukung oleh pola pikir masyarakat yang juga monoton. Contohnya gak usah jauh-jauh, temen-temen yang suka nari ato ngelukis lebih diremehin dibandingkan dokter, pegawai, dan laen sebagainya kan ? Itupun ditambah lagi dengan anggapan bahwa suatu profesi lebih baik dibandingkan dengan profesi laen.

 

Hubungannya dengan poin kurikulum ini intinya adalah setiap yang belajar harus mengikuti kontrak tertulis yang disusun oleh orang dewasa. Intinya : yang muda mengikuti yang tua, karena senioritas masih berlaku di negara kita. Itu udah bahkan berlangsung dari zaman penjajahan loh. Katanya sih negara gotong royong, tapi masak orang dewasa aja malu minta anak kecil buat berpendapat ?

 

  1. Pengajar = Pegawai

Makasih buat Prof Imam yang udah ngasih gue sedikit inspirasi buat pendapat kek gini btw. Omong-omong, gue jadi sedikit inget ama progres penyusunan program studi profesi di kampus gue. Berhubungan ama kurikulum yang menurut gue ancur. Di sela-sela kuliah, dosen gue (cewek) bilang kalo mereka “hanya mengikuti kebijakan dari pemerintah dan mereka mengikuti”.

 

Okay, walaupun misalnya mereka hanya mengikuti kebijakan dari pemerintah, keliatan jelas sekali kalo pengajar dianggap sebagai pegawai, bukan fungsi awal sebagai pengajar yang sebenernya. Okelah, kalo temen-temen nyari di google, guru-pengajar-dosen (dan semacemnya) masuk dalam kategori pegawai kek gini.

Pegawai guru

 

Tapi temen-temen pernah ngalamin kek gini kan ?

(Credits to sumutpos.co)

 

Dari apa yang Prof Imam sampaiin waktu materi seminar kemaren, gue musti setuju kalo..

 

Sekolah = Penjara

 

Gak percaya ? Coba temen-temen masuk sekolah (kampus ato apalah itu) kek biasanya. Dan begitu pulang, apa yang temen-temen rasain ? Kalo temen-temen bawaannya pengen pulang, ato gak betah, dan semacemnya, berarti emang tempat cari ilmu malah jadi penjara buat temen-temen. Dari gambar corat coret baju (yang sayaaaang banget, seriusan. Gue mendingan kasih ke anak yatim piatu ato semacemnya) tadi, apa yang temen-temen rasain ? Kalo ngerasa bebas, berarti bener apa yang gue bilang tadi. Pokoknya feel free gitu.

 

Intinya semua adalah karena suasana sekolah yang juga udah dididik untuk dikondisikan menjadi pegawai. Sama kek soal kurikulum yang gue jelasin tadi. Temen-temen musti ngikut apa yang disampaikan pengajar, pengajar ngikutin kebijakan dari atasan. Dan sayangnya, kebanyakan bergeser menjadi gak ada esensi. Padahal inget, mereka ngasih ilmu yang temen-temen perlu buat hidup selanjutnya. So, it means (sorry), they’ve wasted your life and time too.

 

  1. Nilai dianggap sebagai patokan

Dasarnya gak usah jauh-jauh, bisa temen-temen temuin sendiri. Intinya adalah nilai lebih dianggap sebagai patokan di sini. Maka jangan heran, namanya kasus joki (ato whatever lah itu), nyontek, kerjasama, cerpek, dan semacemnya muncul. Itu semua karena nganggep nilai lebih berharga dari prosesnya.

 

Pendidikan berbasis karakter yang di-launch beberapa taun lalu aja gak mempan. Buktinya masih banyak yang menggunakan nilai sebagai patokan. Kalo yang ngebikin kurikulum, kebijakan, ato semacemnya mo lebih kreatif, harusnya masalah kek gini udah gak ada lagi. Masalahnya, gak cuman calon-calon koruptor hati, pembohong, penipu, dan laen sebagainya yang muncul kalo ada kasus-kasus gak jujur cuman gara-gara nilai tadi, tapi juga kasus kriminal laen. Gue barusan baca dikit dan kaget kalo ada anak kelas 6 SD hampir bunuh diri cuman gegara orang tua yang ngasih standarnya ketinggian (sementara anaknya gak bisa nyampek standarnya itu). Kalo gue nemuin orang tua ato siapapun yang mentingin nilai sampek segitunya, I’m gonna smack their head with rock seriously.

 

  1. Teacher centered

Dalam sistem pengajaran, ada 2 orientasi kalo diliat dari siapa yang aktif. Yaitu student centered (yang belajar yang aktif) dan teacher centered (pengajar yang aktif).Gak usah jauh-jauh deh, di tempat gue aja, hampir sebagian besar mata kuliah masih menggunakan teacher centered dibandingin yang satunya. Makanya jangan heran kalo apa yang gue ceritain tadi (seperti sibuk sendiri, maen hape, dan laen sebagainya) itu bisa temen-temen liat selama belajar.

 

Okelah katakanlah pengajar merasa kesulitan dalam menerapkan student centered (itu juga dari apa yang gue alamin), tapi sistem kek gini sebenernya udah ada dari sekolah yang di bawah-bawah (tau kan maksudnya ? TK / playgroup, SD, dan seterusnya). Dari sekolah tingkat bawah aja udah didoktrin buat “Hey, dengerin apa yang gue sampein”, gue gak bisa ngebayangin buat tingkat atas seperti tingkat kampus. Kalo boleh nambahin pendapat gue sih, kebanyakan tingkat kampus agak sedikit susah buat ngubah sistem kek gini karena sangat kompleks urusannya.

 

  1. The last one, dari pengajarnya sendiri

Gue berani bilang kalo kesalahan suatu pelajar adalah biang keladi dari pengajar, maupun yang ngebikin kebijakan sendiri. Kenapa ?

 

Ambil aja dari yang apa gue alamin. Gue nemuin banyak banget dosen yang make slide serba puanjaaaang banget kek buku. Padahal idealnya 1 slide hanya boleh berisi 8 baris, dan itupun harus semenarik mungkin. Belom lagi dosen kek yang gue ceritain tadi, yang baik tiba-tiba marah sampek naik nada 100 oktaf. Ada juga yang kerjaannya ngelah ngeluh, ngomel, sampek bikin mahasiswa ngerasa ‘panas’. Dan laen sebagainya. Itu hanya satu contoh sih, dan itu di tingkat kampus.

 

Kalo di tingkat bawahnya ? Silakan temen-temen cari sendiri. 🙂

 

Padahal kalo kita liat, pengajar juga pernah ngalamin proses pendidikan yang temen-temen juga lakuin kan ? Mereka juga udah diajarin gimana cara bikin slide yang bagus, perhatiin intonasi-tinggi nada- dan semacemnya dalam ngomong, attitude, dan laen sebagainya. Sayangnya, kebanyakan yang kek gitu udah dilupain. Meskipun tujuannya baik, tapi kalian-kalian (para pengajar) tau kan konsekuensinya gimana buat anak didik kalian ?

 


 

Oke, kesimpulannya adalah… Di hari pendidikan ini, masih banyak kesalahan yang musti dibaikin dari sistem pendidikan kita. I don’t know how long it gonna be, apa bakal kek meme ini ?

gitu aja terus

 

I hope not, karena kita semua juga pengen maju kan ? Dari sedikit cuplikan kejadian gue (yang akhirnya pembahasannya ke mana-mana), gue berharap para pengajar ato siapapun yang ngebuat kebijakan untuk pelajar bisa memikirkan dampak buat anak didiknya, yaitu temen-temen yang ngebaca tulisan di blog gue ini salah satunya. Gak usah jauh-jauh mikirin harapan yang sangat mainstream as fuck seperti penurunan biaya pendidikan dan semacemnya, temen-temen perlu kualitas pendidikan yang bisa mikirin kondisi dan perasaan kalian kan ? Plus ditambah lagi bisa mendidik temen-temen secara holistik.

 

Buat nutup artikel gue ini, gue ambil satu kutipan dari buku “Totto Chan : Gadis Cilik di Jendela”

 

Tentu saja anak-anak tidak tahu betapa nyanyian mereka telah membuat Kepala Sekolah, yang duduk di kantornya sambil mendengarkan, merasa sangat bahagia. Pastilah begitu perasaan setiap pendidik. Bagi mereka yang benar-benar memikirkan pendidikan bagi anak-anak, mengelola sekolah pasti adalah rangkaian masalah yang terjadi setiap hari.

 

Ada yang mo nyampein uneg-uneg mungkin ?

Iklan

6 Comments

    1. And I don’t fucking understand the purpose of doing that. Dan diharuskan mengikuti doktrin orang dewasa yang juga sama-sama manusia yang belom tentu benar

      That’s fucking shit

      Suka

      Balas

      1. Yep, plus karena anggapannya adalah…
        “Oke, gue udah sukses dengan cara yang guru gue dulu kasih ke gue”

        Dan terapin ke anaknya. Ya jelas lah udah gak cocok, jamannya ortu ama jamannya anak2 sekarang dah beda

        Suka

  1. Hahah banyak banget poin-poinnya. Siplah buat bahan tambahan ntar kalo udah nyemplung ke dunia pendidikan. Makasih bro. Tulisannya keras banget btw 😀
    Pendidikan di indonesia sekarang emang bikin nggak tau sebenernya buat apa belajar ini dan itu di sekolah, bikin nggak paham tentang diri, minat dan bakat mati. Kalau toh ada anak pinter, dia bakal lari ke kota, sekolah di tempat favorit, nyari kerja pun disana. Katanya sih, “Kalau balik ke desa, mau kerja apa disana?” lhaaa ente disekolahin biar majuin desa, eh malah ditinggalin ke kota. akhirnya semua timpang dan kesenjangan sosial makin kerasa. akarnya sih menurutku sekularisme pendidikan.

    Disukai oleh 1 orang

    Balas

    1. Moga bisa jadi referensi bro 🙂
      To be honest, gue nulis sambil rada-rada sebel sendiri. Gak tau ya, cuman sebel aja sih. I hope you don’t do the same shit like what they did

      Sisanya.. Gue juga musti setuju sih ama apa yang elu bilang

      Disukai oleh 1 orang

      Balas

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s