K.I.L.L.

Waktu gue nulis ini, gue gak tau harus ngapain. Antara mo ngerjain tugas A dengan B yang setumpuk dengan nulis posting-an ini. Gue sih pengennya masukin ini ke artikel lagi, tapi karena lebih ke motivasi buat temen-temen, jadi masukin aja ke situ.

 

Intermezzo gue di paragraf awal ini sangat gak penting banget, sampek gue nemuin banyak berita kek gini selama 4 hari terakhir

Mayat Feby Kurnia

Pembunuhan dosen

Siswi SMP diarak tanpa busana

Yuyun

 

Dan…

 

Oke, balik ke topik. Jadi sekarang intinya adalah temen-temen hidup di dunia yang penuh dengan orang-orang bodoh like a fuck. Termasuk sampek kejadian kek di gambar-gambar tadi. Temen-temen mungkin udah tau resiko bunuh-bunuhan kek gimana. Masalah hukum (seperti dipenjara ato hukuman mati) atopun agama (seperti masuk neraka) dan laen-laen menanti.

 

So the reason why people killing each other it’s because..


 

  1. Karena tanpa sadar, temen-temen dianggap nyebelin bagi orang lain

Gue udah beberapa kali  bilang dalam beberapa posting-an di blog ini kalo temen-temen gak bisa ngejaga perkataan ato attitude dengan baik terhadap orang lain, orang lain akan ngejauhin elu. Bisa jadi bunuh-bunuhan terjadi karena hal-hal sepele kek gitu. Sifat orang beda-beda kan ? Ada yang sabar, ada yang emosional, dan laen sebagainya. Kalo temen-temen ngelakuin hal yang nyebelin ke orang yang gak tepat, reaksinya juga bisa sampek bunuh-bunuhan itu tadi.

 

Sedikit tambahan inspirasi, tau ini kan ?

 

Gue sering banget nonton ini dulu-dulu, yang tentunya udah tau jalan ceritanya tiap masing-masing episode. Intinya adalah mengungkap pelaku, dan alasan dibanding suatu kasus (yang sebagian besar pembunuhan). Tapi temen-temen sadar gak ? Kalo temen-temen sering ngikutin jalan cerita tiap episode di anime tersebut, kalian pasti bakal tau kalo sebagian besar episode nunjukin kalo yang salah sebenernya adalah korban yang dibunuh.

 

Kita kutip aja deh satu cerita yang gue inget dari anime tersebut (lebih tepatnya manga / komik sih, karena taunya dari komik)

 

“Seorang cowok yang bekerja sebagai pelukis ngebunuh cewek dengan memukul kepalanya dengan vas, kemudian menjatuhkan korban dari atas apartemen yang dibuat seolah-olah bunuh diri. Setelah ditelusuri, ternyata ceweknya yang sama-sama pelukis ini menandai karya orang dengan tandanya tanpa izin untuk jadi tenar.”

 

Dari kutipan cerita tersebut, hubungin aja ama poin pertama yang gue bahas ini. Si cewek ngelakuin hal sepihak yang bisa ngerugiin si cowok pelukis dengan (probably) plagiarisme. Maka jangan heran, kalo kasus pembunuhan terjadi karena masalah interpersonal.

 

  1. Karena dasarnya temen-temen emosi, sehingga rentan untuk short-thinking

Ketika emosi, apa yang temen-temen pikirin ?

a.

Ok

b.

Fine

c.

I'm going to fucking kill him

d.

I don't care

 

Reaksi tiap orang bisa beda-beda. Karena posting-an ini soal pembunuhan, katakanlah jawaban (c) adalah apa yang temen-temen rasain. Yang temen-temen pikirin pasti kek gini “I don’t want to see him (or her) in this world again”. Maka jangan heran kalo segala cara temen-temen lakuin untuk menyingkirkan orang yang temen-temen benci di dunia ini, yang salah satunya dari pembunuhan tadi. Ketika emosi, temen-temen hanya mikirin gimana caranya supaya orang yang dibenci lenyap, tanpa mikirin pertimbangan lain.

 

Satu contoh, kek gambar di intermezzo tadi soal pembunuhan dosen oleh mahasiswa karena soal skripsi. Kebetulan gue sedikit nyari di salah satu berita, kalo pembunuhan dipicu karena masalah nilai. Dan sempat nemuin salah satu statement kek gini

Statement

 

Temen-temen bisa baca link-nya di sini. Oke, kita alihin segala macem yang ada di poin 1 tadi. Berarti kemarahan dipicu oleh emosi mahasiswa yang ngebunuh tadi. Kalo kalian ngebaca link yang gue kasih, pelaku ngebunuh dosen karena udah kecewa-trauma-malu dan segala macem hanya gara-gara kepergok pacaran di kamar mandi.

 

Oh wait a second, mungkin poin 1 perlu gue tambahin. Kebetulan liat update kek gini

Update statement

 

I know, right ? Meskipun penerapan aturan gak boleh berkaos (karena gue kuliah di jurusan kesehatan) still reasonable buat gue, tapi gue gak setuju ama wajib bawa buku. Percaya deh, buku itu disusun beberapa taun sebelom terbit, jadi sifatnya out to date. Another “dosa pendidikan” di negara kita (temen-temen bisa baca di sini).

 

Balik lagi, jadi sabar itu penting. Pendapat kalo “Allah menyukai orang-orang yang sabar” is not all true di poin posting-an gue ini, karena gue punya kutipan khatib pas shalat Jumat minggu lalu kek gini :

 

“Mendekatlah dan berimanlah kepada Allah karena pada dasarnya Allah SWT Maha Sabar, sehingga masih ada kesempatan untuk memperbaiki diri”

 

Allah SWT yang temen-temen sembah aja sabar, masak kita sebagai manusia yang menyembah gak ngikutin apa yang udah dicontohin ? (Dan btw, buat yang beragama lain, bisa nyesuaiin apa yang gue tulis tadi)

 

  1. Karena pada dasarnya gak ada hati

Temen-temen pasti udah tau kasusnya Yuyun, anak SMP yang diperkosa dan dibunuh oleh 14 anak bau kencur kampret hanya gara-gara mabuk. I still don’t fucking understand why they did that, because that’s fucking shit.

 

Gue gak perlu kasi link, cukup temen-temen baca di berita yang udah terbit. Intinya adalah mereka ngelakuin karena mabuk dan pengen (alias horny). Yang jelas ini bukan alasan pembunuhan ke anak SMP itu. Gue ngeduga, alasan pembunuhan adalah buat ngehindari ada jejak di antara kita korban buat ngelapor ke siapapun (entah orang tua, guru, dan laen sebagainya).

 

Kenapa gue masukin di poin “gak ada hati” ? Karena korban gak ada satu pun ngelakuin hal-hal jelek ke mereka (kalo diliat di berita) dan dibunuh sesuka hati anak bau kencur itu tadi. Tapi tanpa mention kasus pembunuhan kek gini aja banyak kok manusia yang udah gak punya hati. Temen-temen tinggal cari aja di sekitar temen-temen soal “gak ada hati” kek gini.

 


 

Yang jelas, ini juga peringatan buat gue. Banyak deh intinya, gak cuman ngebaikin cara bersikap dan berpikir, tapi juga termasuk sampek ke hal-hal yang berhubungan antara manusia dengan Tuhan YME.

 

Gak usah jauh-jauh, kalian sayat aja deh tangan kalian pake pisau ato silet ? Sakit kan ? Bahkan gue maupun temen-temen aja ada yang takut ama benda-benda tajam. Kok bisa sih ngebunuh orang laen kek nepuk lalat ato nyamuk ?

 

Gue namain judul post ini dengan K.I.L.L. karena selain berhubungan dengan topik trending yang gue bahas, singkatannya juga adalah Keep It Long Last. Walaupun ngasal singkatannya, tapi gue berharap umur yang lebih panjang bisa dihabiskan dengan maksimal, bukan sia-sia pake pembunuhan tadi.

 

And by the way, Rest In Peace buat korban yang dibunuh. Moga amal ibadahnya diterima di sisi Allah SWT.

Iklan

5 Comments

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s