Tanpa Disadari, Kalian Membuat Orang Lain Sebal dengan 4 Kebiasaan Menggunakan Handphone Ini

Sekalipun gue udah punya motto hidup gue, gue juga punya motto yang selalu gue terapin sehari-hari.

 

“Percuma elu capek-capek beribadah kalo elu masih bersikap nyebelin bagi orang laen”

 

Even though, dari segi gaya bahasa di blog ini, gue kasar sih. But I don’t care. As far as I have the reason

 

Balik lagi. Gak usah jauh-jauh deh. Pas shalat Jumat kemaren, ada aja satu dua orang yang ngobrol sana sini pas lagi khotbah, nunjuk orang pake tangan telunjuk buat nempatin shaf yang baru, ato pun gak mo ngerapetin kaki pas shalat. Itu nyebelin banget sih.

 

Omong-omong soal “nyebelin”, gue jadi inget kejadian nyebelin banget pas Malang Fashion Movement 2016 2 minggu kemaren, di mana gue waktu itu jadi fotografer di acara itu. Pas waktu itu, acara udah masuk di bagian puncaknya, di mana Putri Indonesia 2016 (sebagai guest star) memeragain busana yang juga dipake oleh guest designer. Fotonya waktu itu temanya runway kek gini

Fucking asshole guy 1

 

Di puncak acara, ada cowok (ato bapak-bapak. whatever) ngangkat smartphone buat ngerekam runway kek gini.

Fucking asshole guy

 

Gue kesel setengah mati. Dan gini reaksi gue waktu itu

I'm going to fucking kill him

 

Bukan apa-apa sih. Orang itu bener-bener ngalangin gue buat ambil foto cewek itu tadi (a.k.a. Putri Indonesia 2016). Maklum waktu itu kamera gue belom punya wide lens (lensa lebar kek fotografer di studio, tau kan ). Yang lagi dilakukan orang itu adalah ngerekam runway-nya cewek itu.

 

Gue sampek teriak-teriak sampek suara gue habis kek gini :

“MAS !”

“MAS YANG LAGI PAKE HAPE…”

“MAS, NGALANGIN !!!”

“MAAAASSSS !!!!!”

 

Tiba-tiba jadi kek iklan kit kat kek gini..

 

Dan semacemnya, dan doi gak denger. Jujur sih, kalo gue ketemu orang itu lagi, I’m gonna smack his head with my tripod. Tapi ya udahlah, it’s better to keep my composure. Terus gue nanya ama cewek fotografer di sebelah gue. Gue gak kenal sama sekali, tapi ya udahlah pokoknya tanya aja. Eh ternyata nasibnya sama, doi rupanya gak dapet foto yang dia mau gara-gara cowok itu tadi.

 

So, what he did to me (and girl besides me) menyebabkan gue kehilangan momen fotografi berharga. Itu nyebelin buat gue. Dan kisah gue di intermezzo yang sedemikian panjang tadi itu hanya salah satu dari beberapa kebiasaan buruk yang biasa dilakukan ketika ada smartphone (ato pun hape). Yang gue bahas kali ini adalah yang ada hubungannya sama orang lain. Gue dapet link-nya dari sini, jadi bisa dibaca buat lebih lengkapnya.

 

Mo kepo ? Baca aja kalo gitu


 

  1. Seperti yang gue ceritain tadi, ngerekam momen dengan menghalangi orang laen

Gue gak perlu banyak cerita kisah ala ala curhatan gue kek tadi. Yang jelas, selain ngehalangin orang yang di belakangnya yang menonton momen pada saat yang sama, tentunya ada profesi yang juga bakal kena getahnya. Contohnya kek gue tadi.

 

Kondisi ini gak cuman berlaku di acara-acara besar. Konser musik, ato bahkan mungkin pemutaran film di bioskop (maybe) juga memungkinkan banget buat kena kondisi ini. Konser musik ? Ngerekam apa yang penyanyinya nyanyiin, padahal versi lebih bagusnya sebenernya bisa dibeli loh lewat CD/DVD konser di toko-toko musik. Begitu juga dengan bioskop.

Konser

(Credits to K*s**s)

 

Tapi yang lucu banget adalah kamera digital ato DSLR (profesional semacemnya) gak dibolehin buat dibawa di konser musik, sedangkan hape dibolehin. Jadi jangan heran juga sih, kalo banyak orang-orang dengan tipe nyebelin kek gini.. Ngerekam konser lewat hape, sampek ngehalangin orang yang di belakangnya. Fucking dope, isn’t it ?

 

  1. Using phone / smartphone in inappropiate situation

Poin ini umum banget. Meskipun ada poin laen (yang juga gue bahas nanti) yang kemungkinan sama kek poin 2 ini, tapi poin ini lebih difokusin buat situasi yang bener-bener bikin orang lain sebel secara gak langsung.

 

Contohnya paling gampang adalah make hape sambil berkendara. Selain ngebikin sebel orang laen karena kecepatan jalan jauh lebih lambat, hal kek gini juga bisa ngebahayain orang laen maupun pengendaranya sendiri. Namanya juga fokusnya ke hape, pasti gak fokus buat ke hal yang laen kan, termasuk kondisi di jalan.

(Credits to it’s owner)

 

Gue gak perlu cerita panjang lebar lagi. Salah satu adek tingkat (ato temen gue seangkatan), gue agak lupa, pokoknya kek gitu, tewas seketika di jalan menuju kampus gue. Kok bisa ? Yang gue denger, doi make hape pas di jalan licin sambil di jalan (kondisinya hujan waktu itu), kemudian hapenya jatuh. Doi mo ngambil hapenya yang jatuh itu (yang kemungkinannya juga motornya juga kepeleset pada saat yang sama). Kebetulan ada truk di belakangnya, dan.. Gue gak bisa cerita lagi. Pokoknya ngeri banget.

 

Contohnya yang laen adalah make hape (dalam kondisi sinyal yang nyala) di pesawat, semacam nelpon, SMS ato semacemnya. Gue sempet baca berita (yang udah lama banget) kalo penerbangan tertunda hanya gara-gara nunggu orangnya selese nelpon. Dan itu pun juga pake debat sana sini.

(Credits to it’s owner)

 

Itu satu contoh dari poin 2 sih. Nyebelin ? Banget. Masih banyak kok sebenernya, jadi tinggal temen-temen nyari sendiri.

 

  1. Berfokus hanya pada hape

Bedanya dengan poin 2 adalah temen-temen hanya berfokus pada hape di depannya, sehingga apa yang temen-temen lakuian ngeganggu secara langsung bagi orang laen.

 

Contoh simpelnya adalah temen-temen lagi asik jalan. Jalan nyante, buru-buru ato apalah itu. Terus ngeliatin ada orang maen hape. Apa perasaan temen-temen ? Itu juga ditambah kalo orang yang fokus banget maen hape ini juga nabrak temen-temen, tapi juga gak minta maaf. Kira-kira itu contoh nyebelinnya.

(Credits to Liputan6.com)

 

Contoh yang laen ? Gak usah jauh-jauh. Kalian kalo lagi pacaran, pasti marah kalo pacar kalian asik banget maen hape kan ? Ato di angkot, yang kurang lebih sama.

(Credits to anekatop10.com)

 

  1. “Suaranya terlalu berisik”

Paham maksudnya kan ? Jadi intinya, di beberapa situasi yang seharusnya gak boleh make hape ato (paling gak) suara hape, eh.. Ternyata malah make hape ato hapenya bersuara.

 

Contoh simpelnya adalah ketika hape bunyi pas lagi ibadah / shalat, rapat, maupun di kelas. Ngeganggu konsentrasi kan ? Yang gue inget dari salah satu contoh tadi, bahkan ada imam yang sampek marah-marah ke jama’ah, karena ketika ada hape bunyi, imamnya juga gak sengaja ikutin nada di hape yang bunyi itu tadi. Tuh kan…

 

Kalo situasi yang gak boleh make hape ? Kek yang gue jelasin di poin 2 tadi. Nyalain hape di pesawat, padahal pesawat belom landing (contohnya kek di sini). Ato make hape di pom bensin, yang udah jelas-jelas gak boleh dilakuin.

 


 

Okay, so.. Kalian punya smartphone, handphone, ato apapun itu.. Semahal apapun barangnya, pasti akan percuma kalo kalian masih bersikap nyebelin dengan gadget tersebut. Malah mendingan hape mahalnya buat gue, lumayan kan buat tambahan duit anak kosan. :p

 

Sebenernya masih banyak yang bisa temen-temen temuin, dan tentunya ngebikin sendiri list kebiasaan penggunaan hape yang nyebelin buat orang laen. Yang masih bersikap nyebelin kek yang gue jelasin tadi, masih belom telat buat ngerubah kebiasaan jelek tadi. Kalo gak sekarang, kapan lagi ? Ya gak ? 😉

 

Ada yang pernah ngalamin juga kek gue ? Ato mungkin mo nyampein unek-unek ? “Komentar di sini” guys (tunjuk ke bawah layar)

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s