Surabaya – Zangrandi

Apa kabar review gue ? Udah lama belom kesentuh lagi. Kerasa kusam, apek, dan berketombe. Itu rambut sih

 

Okay, this is my first review at Surabaya ever in this blog. Gue udah rencanain mo tulis review ini pas taun lalu, tapi ternyata pas mo ke Surabaya lagi, hampir gak ada waktu. Jadinya agak sedikit terbengkalai. But fortunately, gue udah punya banyak waktu lagi buat nulis, jadi ini kesempatan juga buat nambahin referensi buat temen-temen, terutama yang lagi di Surabaya, plus soal kuliner.

 

Terakhir kali ke tempat ini kebetulan pas masa-masa SMA kemaren, pas waktu mo persiapan tes mandiri di salah satu universitas negeri. Dan ketemu ama temen baik gue (yang sekarang udah di Jogja). Jadi ini cafe pertama yang gue kunjungin pertama kali di Surabaya.

 

Sebagai tempat yang udah hits banget (karena udah lama berdiri), pastinya ekspektasi bakal tinggi. Penasaran kan gimana cafe-nya ? Baca aja deh


 

Detail :

– Zangrandi

– Jl. Yos Sudarso No. 15, Surabaya, Jawa Timur

– Jam buka : 10.00 – 22.00. Gue gak tau apa ada waktu last order ato gak, tapi buat amannya sebaiknya jangan datang mepet-mepet pas waktu tutup. Amannya, anggap aja jam 21.30 buat waktu last order.

– Telpon : 031 5345 820

Gak ada akun sosial media (probably), jadi gue sedikit saranin buat cari sendiri infonya secara langsung soal tempat ini.

 

Kebetulan dari Trip Advisor nemu kek gini

Zangrandi - Lokasi

Zangrandi (dari salah satu reviewer di Trip Advisor) punya 3 cabang. Tapi pas waktu gue nyari cabang-cabang yang laen, ternyata gak nemu. Jadi asumsiin aja tempatnya ada di deket Balai Kota Surabaya.

 

How to get ?

  • Tadi gue bilang deket Balai Kota Surabaya ya ? Lokasinya deket banget, jadi dari situ, temen-temen tinggal jalan kaki langsung ke tempat ini. Kalo jalan kaki ngelawan arah Balai Kota (berarti misalnya normalnya dari Jl. Pemuda ke Jl. Yos Sudarso , tapi ini sebaliknya), tempatnya ada di kiri jalan.

Zangrandi - Balai Kota

 

  • Buat yang ada di Delta Plaza ato RRI ? Bisa banget jalan kaki ngikutin petunjuk di Google Maps. Kalo gak hapal jalan kecil, amannya sih dari Jl. Pemuda (lokasinya RRI ato Delta Plaza), langsung belok kanan. Dari bundaran tadi, temen-temen (kalo naik kendaraan) pelan-pelan aja sampek nemu Zangrandi. Tempatnya di kanan jalan.

Zangrandi - Jl Pemuda

 

  • Yang lagi di Tunjungan Plaza, nemu bunderan air mancur kan ? Kebetulan ada arah jalan belok kanan, jadi ambil arah itu. Arahnya tadi ke Jl. Gubernur Suryo, kemudian dari bundaran air mancur (lagi, sama kek dari arah Jl. Pemuda), belok kiri. Pelan-pelan aja (kalo naik kendaraan), tempatnya ada di kanan jalan.

Zangrandi - Tunjungan Plaza

 

Dari petunjuk tadi, kira-kira nanti tempatnya kek gini

IMG_5044

Tempatnya agak nempil, jadi buat yang lagi naik kendaraan, usahain pelan-pelan aja biar tempatnya gak kelewat.

 

Ini tempat parkirnya..

IMG_5045

Oh ya, parkirnya bayar Rp 2000,- buat motor dan Rp 3000,- buat mobil. Dan by the way, parkirannya agak terbatas, jadi pertimbangin kalo dateng rame-rame atopun yang bawa mobil. Gue gak tau sih di cabang laen, tapi kalo buat cabang ini, parkirannya terbatas.

 

Oke, di depan gue, ternyata ada sekitar beberapa orang yang antri. Jadi gue mutusin buat antri aja, apalagi juga gue gak ada acara penting-penting amat.

 

Gue : Mbak, ini ngantrinya berapa ya ?
Pelayan : Ini ada 4 antrian, kak.

 

Ugh, “kak” again.

fuck this shit

 

I just can’t understand people nowadays, why calling me that shit. Dari tampang, dan appearance (dan semacemnya), gue tau exactly umur mereka berapa. And I want to make public statement that.. Kalo mereka panggil gue di usia segitu, mereka otomatis juga ngeremehin gue secara gak langsung. So, this is why I hate to be called “kak” ato “dek” (baca di sini), because I don’t want to be underestimated. Kalo “kak” dari orang yang lebih muda sih, it’s okay. Tapi kalo kek orang-orang yang gue tau umurnya (apalagi yang rata-rata lebih tua), gue jelas diremehin secara gak langsung.

 

Oke, curcolnya udah cukup. Sampek mana tadi ? Oh iya, okay.

 

Ceritanya waktu itu malem minggu, dan kondisinya rame banget. Jam waktu itu sekitaran 20.30. Dan itu perlu ngantri sekitaran 4 antrian. So, I’m in 5th. Never mind, soalnya gue juga lagi nyante. Tapi bagus sih ada pelayan yang jaga di depan kek gini, jadi gak perlu khawatir kalo misalnya ternyata PHP kek gini..

 

Gue : (nyari meja buat makan)

Pelayan : Maaf, kak mas, mejanya lagi penuh

Gue : WHY U DON’T TELL ME EARLIER, BITCH(ES) ?!

 

Di luar, gue ngeliat beberapa foto. Sepertinya sejarah soal tempat ini.

IMG_5048

Really nice touch though while waiting. Tapi gue rasa, kursi antrian perlu nambah satu lagi soalnya terbatas banget di sini

 

Oke.. Jadi kira-kira gini kondisinya

IMG_5046

IMG_5051

Penuh banget, jadi wajar sih kalo antri

 

Dibandingkan review gue yang mo ditulis taun lalu, kondisinya sama ramenya pas malem. Jadi kalo boleh gue saranin, kalo bener-bener ngejar waktu, it’s better to come earlier. Daripada temen-temen malah kek cewek / cowok yang posesif pengen dapetin gebetannya.. Serba buru-buru. Apalagi buat kondisi weekend kek gini, pasti rentan buat antri.

 

Singkat cerita, gue dipanggil karena udah gak ada antrian lagi, dan untungnya ada beberapa meja yang udah selese dalam waktu bersamaan, jadi gue gak perlu nunggu waktu lama-lama.

 

Masuk ke dalem, dikasih buku menu, baca buku menu.. Oh, air putih. Nice touch

IMG_5055

 

Ini buku menunya.

IMG_5053

IMG_5071

IMG_5072

Bagus ya. Keren, elegan juga.

 

Gue baru nyadar tempat ini berdiri sejak 1930, dan masih bertahan sampek sekarang. Amazing. Sedikit sejarah dari sini, awalnya tempat ini namanya Renato Zangrandi. Tadi temen-temen ngeliat foto pas gue ngantri kan ? Kira-kira itu sedikit sejarah di tempat ini.

 

Buku menunya di sini lumayan tebel. Selain isinya foto makanan dan harga, juga ada penjelasan buat tiap menu isinya apa. Penjelasannya detail banget, jadi buat temen-temen yang belom ada bayangan mo makan apa, minum apa, ato nyemil apa.. Gak usah khawatir deh.

IMG_5057

IMG_5058

 

Jadi ini menu spesial dari Zangrandi

IMG_5059

IMG_5061

IMG_5062

IMG_5063

 

Selain itu, buat menu spesial juga ada yang disajiin dalam gelas kek gini

IMG_5064

IMG_5065

 

Kalo mo es krim biasa ? Bisa

IMG_5066

IMG_5067

IMG_5068

 

Temen-temen juga bisa selingin pake minuman dan snack (kalo mau)

IMG_5069

IMG_5070

 

Uang gue lumayan terbatas waktu itu, jadi gue gak bisa kalo milih lebih banyak menu. Gue pengen coba sesuatu yang spesial (ato khas) dari tempat ini. Jadi gue mutusin buat milih menu spesial. Plus, karena gue belom makan malem, jadi gue mutusin buat beli snack berat.

 


 

Singkat cerita, gue udah pesen menu. Kebetulan, gue udah bawa laptop dan pengen sambil kerja sekalian. Tapi ternyata gak ada wi-fi di sini

Zangrandi wi-fi

Sekalian kasitau buat temen-temen yang wi-fi addicted, sori gak ada di sini.

 

Beginilah kondisi dalam ruang waktu itu. Rame banget

IMG_5054

 

Sekedar info aja sih, kalo mo makan, walaupun ada colokan, mungkin gue gak nyaranin buat makan di dalam ruang. Apalagi di meja sudut kek gue ini. Soalnya, selain kehimpit, tentunya temen-temen musti ngelewatin orang kalo ternyata mo ngapa-ngapain. Tapi bagusnya di dalam ruang, selain ada colokan listrik, tempatnya juga bebas rokok.

 

Porsi meja di bagian luar ruang lebih besar, jadi kalo temen-temen gak tahan rokok, bisa ambil di bagian dalem ruang, ato sebisa mungkin ambil meja yang jauh dari perokok. Kalo mo kerja sambil ngecas alat elektronik, gue bisa bilang amannya di dalem ruang (karena di luar ruang, sepertinya gue gak nemu colokan sama sekali).

 

Oh ya, karena gue sambil review, gue sekalian ngetes foto flatlays nanti

IMG_5073

Hasilnya lumayan sebenernya, tapi masalahnya karena meja kaca, jadinya gue rasa hasilnya juga gak bakal terlalu bagus sih.

 

Karena gue ngerasa agak kehimpit dan nampaknya foto yang ada juga gak terlalu bagus (karena mantul), gue mutusin buat keluar. Dan syukur deh ada meja kosong di luar, dan kebetulan karena ada customer laen yang baru duduk (dan mau pindah ke ruang dalem), jadi gue ngerasa lega di sini. Tapi tentu aja, gue musti nunda pekerjaan gue karena gak ada colokan juga.

 

Dan.. Oh wait.

IMG_5086

IMG_5089

Toiletnya bersih, plus amenities-nya juga lengkap. Temen-temen tinggal langsung ke dalem ruang aja, belok kiri.. Dan nemu deh.

 

Singkat cerita, menu gue udah dateng semua kek gini (sambil ngetes lagi)

IMG_5074

 

Dan yang gue pesen ? Simpel aja. Ada Bali Dream kek gini

IMG_5078

Di penjelasannya, isinya semacam es krim kopyor dan vanilla (gue agak lupa ada vanilla ato gak, pokoknya gitu), plus tambahan buah persik dan buah tropis (lengkeng dan nanas). Let’s check it out

 

Plus snack gue, yaitu pastel (sori basah bekas sendok es krim)

IMG_5083

Menurut penjelasan mbak mas pelayannya, isinya semacam ayam dan wortel. Hmm.. Okay, let’s try that

 

Singkat cerita, gue ambil beberapa foto kek gini.

IMG_5079

IMG_5080

IMG_5081

 

Dan habis nyoba 2 menu tadi, jadi menurut gue..

  • . Buat pastelnya. Ukurannya standar-standar aja (mungkin sedikit lebih gede, tapi menurut gue masih standar). Buat rasanya sendiri gue bilang standar, ayam dan wortelnya juga nyatu satu sama lain. Gue bilang standar, soalnya dari segi rasa, nothing stands out. Jadi.. Sama kek nyoba pastel yang biasa temen-temen makan, tapi di tempat yang lebih elegan.
  • Untuk Bali Dream.. Rasa es krimnya oke. Berhubung karena gue baru tau es krim di Zangrandi itu home-made, jadi mungkin ada sedikit rasa yang beda dibanding es krim paten. Konsistensi es krimnya udah cukup (gak lembek, tapi juga gak terlalu lembut). Tapi yang namanya home-made, satu hal yang mungkin agak ngeganjel gue adalah soal bau yang mungkin agak mirip.. Plastik ato gum (permen karet) ato apa gitu. Jadi rasa kopyor dan vanilla mungkin agak sedikit “kehalang”. Ada yang kurang dari campuran buahnya, tapi gue rasa sepertinya karena salah satu bahan lagi habis. Secara umum, gue bilang oke.

 

Bagusnya di sini, es krim yang digunakan gak pake pengawet, gula. Jadi gak perlu takut kalo ada apa-apa habis makan es krim di Zangrandi. Soal halal, secara umum tempat ini halal. Tapi gue denger-denger ada beberapa menu yang mengandung rhum (ato alkohol), jadi kalo gue saranin sebaiknya tanyain ke pelayannya dengan teliti. Ato kalo misalnya gak meyakinkan, paling amannya, tanyain ke temen-temen yang paling paham soal rasa es krim. Mudah-mudahan ngebantu.

 

Oke, lanjut. Di tiap meja, biasanya ditempelin kek gini

IMG_5084

Ini pesenan temen-temen, jadi bisa ngebantu mastiin kalo apa yang temen-temen pesen udah bener. Selain itu, ada detail nama pelayan yang ngelayanin (jadi kalo mo komplain, tinggal sebut nama pelayannya aja) dan nomor meja (jadi ngebantu kalo ditanyain nomor meja berapa).

 

Sambil gue makan, sambil gue ngamatin pemandangan di sekitar gue. Tempatnya sejujurnya udah gak serame pas gue dateng tadi, tapi nampaknya masih ada satu ato dua antrian. Oh ya, sekedar tips aja..

 

Ketika dalam kondisi rame (apalagi rame banget), usahakan buat segera tinggalin meja kalo udah gak ngapa-ngapain ato ada keperluan penting lagi. Selain lebih menghargai orang yang ada di luar (apalagi kalo sedang ngantri), temen-temen juga bakal punya waktu produktif lebih banyak di luar tempat makan

 

Karena foto gue udah selese, dan gue gak ada kepentingan apa-apa, gue habis makan ato minum langsung cabut dari tempat ini. Sambil gue makan ato minum, gue ngeliat ada beberapa pelayan yang keliatannya gak dapet kerjaan. Terutama cowok. Selama makan, gue ngeliat doi ngelayanin sekitar satu ato dua meja, sedangkan pelayan yang laen ngelayanin banyak meja. Pakaian yang dipake beda, soalnya rata-rata yang dipake pelayannya warnanya krem, sedangkan yang gue jelasin tadi warna item. Mungkin trainee ? Rasanya mungkin agak sayang kalo kondisi serame kek gini ada yang gak dapet kerjaan maksimal.

 

Oh ya, temen-temen ngeliat ada kursi warna merah bentuk ‘U’ kan ? Pokoknya kursi bersambung kek sofa gitu, intinya cuman khusus buat rombongan. Muat.. Sekitaran 6 – 8 orang sih. Jadi kalo mo ngadain acara kecil-kecilan, bisa lah pake meja tadi.

 

Oke, bayar di kasir. Kasirnya ada di ruang dalem. Dan beginilah harganya

IMG_5085

Harga totalnya Rp 54.500,-. Gue gak nemu ada PPN ato gak di sini, jadi asumsiin aja harga tadi udah termasuk PPN. Dengan harga segini ditambah dengan tempatnya yang classy, udah jelas gue masukin ke arah high end. Untuk tempat sekelas high end kek gini, harganya mungkin masih lumayan oke selama temen-temen gak pesen terlalu banyak menu ato paling gak nyoba menu yang perlu-perlu aja.

 

Kalo mo hemat ? Tinggal temen-temen pilih aja. Karena tempat ini spesialis es krim, jadi fokus buat pesen es krimnya aja, terutama menu spesialnya. Kalo makan berdua (terutama kalo yang lagi cinta-cintaan), sebisa mungkin pilih menu yang porsi es krimnya besar, jadi kesannya lebih romantis. Mo fokus ngemil-ngemil biasa ? Pilih snack-nya aja kalo gitu.

 

Foto-foto gue udah selese, pulang, istirahat, dan review ini selese. Finally..

 


 

Kesimpulan :

Oke, buat pelayanannya.. Mereka secara umum oke banget, walaupun buat tempat sebagus ini, I’m really disappointed with ‘kak’ style and that shit. If they get rid off from that style, tempat ini paling gak bisa jadi tempat favorit buat nongkrong-nongkrong berkelas. Terlepas dari itu, secara objektif, mereka cukup oke dalam ngelayanin konsumennya, walaupun untuk beberapa hal, ada beberapa yang sedikit miss, karena mungkin ini malem minggu. Yang cewek udah oke, tapi buat cowok, mereka perlu lebih banyak interaksi dengan customer dan lebih banyak pembagian tugas seperti yang gue bilang tadi.

 

Dari segi tempat jelas keliatan classy banget, walaupun bakal lebih baik kalo (seperti yang gue bilang) pengaturan kursi gak terlalu rapat banget. Terutama di bagian dalem, karena ada sekitar beberapa meja yang berdempetan plus berhadapan sama tempat keluar masuk orang (entah itu toilet, ato dapurnya karyawan, dan laen sebagainya). Dari segi fasilitas udah oke.

 

Dari segi menu, dan harga, walaupun harganya lumayan mahal juga, tapi temen-temen juga udah kebayar ama menu-menu yang secara umum oke dan berkelas. Plus ditambah lagi dengan tempat yang retro dan classy, pengalaman makan es krim ala kolonial jadi berkesan banget. Recommended ? Yes. But if the money is right though.

 

Pernah makan di sini ? Ato mungkin penasaran ? Komentar aja deh di sini

 

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s