Malang – Makcik Puff

Selamat pagi, cikgu~!

Makcikpuff

(Wait, gue nulisnya pas sore, bukan pas pagi, geez.. -,-)

 

Sebelom gue ngebahas soal review kita, gue dapet pengalaman gak enak kek gini di instagram gue

Instagram spam3

Instagram spam2

Instagram spam1

Tapi yang kek gini mungkin bakal gue umumin aja abis ini. Intinya adalah gue dapet komentar yang sama, dengan emot yang sama. Plus grammar yang acak-acakan. Oh my fucking god, why people are so fucking annoying nowadays -_-

 

Oke, balik lagi ke topik. Review gue selanjutnya ini masih soal dessert. Tapi kali ini dengan menu yang beda plus di kota yang beda juga tentunya. Sesuai judulnya : powerpuff girls puff.. Berarti gue bakal nyoba kue yang juga udah sering temen-temen coba sehari-hari.

 

Tanpa basa-basi, let’s get into our review


 

Detail :

– Makcik Puff

– Jl. Pulosari no. 25 & Jl. Bendungan Sigura-gura Barat, Malang, Jawa Timur

– Jam buka : 10.00 – 22.00. Dari keterangan pelayannya, tutupnya sebenernya jam 22.30, tapi lebih amannya, jangan datang pas deket waktu tutup. Selain itu, tempat ini tutup pas hari Kamis.

– Gak ada keterangan nomor telepon. Kalo mau, bisa kepoin instagramnya di @makcikpuff

 

Oke, tempat ini punya 2 cabang. Yaitu di Pulosari dan Bendungan Sigura-gura Barat. Jadi gue tentunya bakal jelasin gimana cara buat nyampe ke tempat ini.

Cabang Pulosari

Sayangnya di Google Maps gak nemu sama sekali lokasi spesifik buat tempat ini. Tapi berhubung ada alamatnya, jadi gue jelasin cara ke alamatnya aja.

  • Temen-temen tau Giant Express kan ? Kira-kira ada salah satu cabangnya di Jl. Kawi Atas. Dari supermarket tadi, temen-temen tinggal nemuin Jl. Pulosari dan belok kanan. Tetep lurus aja sampek nemu Makcik Puff.

Makcikpuff Pulosari - Giant Express

  • Ada yang tau Pasar Buku Wilis ? Dari situ, ambil jalan lurus searah angkot (bukan ke arah perempatan yang ada Universitas Katolik Widya Karya) dan terus ikutin arah jalan sampek perempatan. Dari perempatan, temen-temen terus lurus sampek nemu tempat ini.

Makcikpuff Pulosari - Pasar Buku Wilis

  • Kalo temen-temen dari arah Dieng Cyber Mall, elu bisa ambil putaran ato apalah itu.. Pokoknya ke arah perempatan lampu merah. Setelahnya lurus terus (kalo habis ambil putaran di Jl. Terusan Dieng) ke arah Jl. Dieng. Temen-temen bisa ambil 2 jalur yang sama-sama deket, antara ke arah kiri menuju Jl. Wilis (yang kemudian belok kanan dari perempatan menuju Jl. Pulosari) dan ke arah kanan menuju Jl. Terusan Kawi (yang kemudian belok kiri dari pertigaan yang ada Giant Express ke Jl. Pulosari)

Makcikpuff Pulosari - Dieng Cyber Mall

  • Temen-temen di Malang City Point ? Sama aja sih intinya, ambil putaran kek tadi menuju perempatan lampu merah, lalu petunjuknya sama kek tadi.

Makcikpuff Pulosari - Malang City Point

 

Cabang Bendungan Sigura-gura Barat

Nasibnya sama kek cabang sebelomnya, intinya di Google Maps gak ada tanda buat tempat ini. Makcik Puff di cabang ini satu kompleks ama PM Coffee, jadi gue bakal jelasin gimana cara nyampe ke PM Coffee.

  • Kalo temen-temen ngeliat review gue yang ini, tempatnya deket banget sama cabang ini. Tinggal cari-cari dikit di sekitar Warung Mbok Judes, dan nemu deh.
  • Kalo mo lebih detail, gue jelasin dikit deh. Temen-temen yang di UIN Maliki Malang tinggal ambil daerah belakang (kira-kira sekitar daerah Jl. Sunan Kalijaga), terus tinggal lurus ikutin map ini.

Makcikpuff Sigura-gura - UIN

  • Buat yang lagi di ITN, temen-temen bisa ambil jalan lurus (gak peduli ada pertigaan ato perempatan). Pokoknya lurus terus. Tempatnya ini di kanan jalan

Makcikpuff Sigura-gura - ITN

 

Karena kondisi kos gue letaknya deket banget ama cabang Sigura-gura Barat, gue mutusin buat masukin review di cabang ini. Gue kebetulan sering lewat di jalan ini, dan seinget gue, Makcik Puff di cabang ini baru buka sekitar 2 – 3 bulan yang lalu. Kira-kira gini tempatnya secara sekilas

IMG_4771

 

Diliat lebih deket lagi…

IMG_4772

Keliatannya ada tukang parkir di situ, jadi sepertinya berbayar. Jangan lupa siapin Rp 2000,- buat bayar parkir kalo gitu. Note : parkir mobil terbatas, jadi pertimbangin buat temen-temen yang bawa mobil.

 

IMG_4773

See ? Tutup pas kamis kan ?

 

Kondisi tempat pas waktu itu

IMG_4774

 

Oh ya, menurut keterangan pelayannya, tempat ini sebenernya ada 2 lantai. Tapi karena lantai atas masih tahap renovasi, jadi tempat yang bisa temen-temen pake baru lantai bawah.

 

Gue udah dapet meja. Tapi keliatannya abis beberapa menit, nampaknya tanda-tanda pelayan dateng. Jadi ceritanya gue dateng ke tempat kasir dan nanya pesen di mana. Rupanya pesen langsung di kasir dulu.

 

Okay then

 

Beginilah penampakan menunya

IMG_4777

 

Karena sebelomnya udah makan malem sama temen gue sekota (kota kelahiran maksudnya), jadi gue mutusin buat gak pesen terlalu banyak menu. Gue waktu itu pesen 2 macam rasa puff a.k.a. kue sus : yaitu yang pake es krim ama gak pake es krim. Plus minuman anget. Kebetulan kata pelayannya, menunya banyak yang abis, tapi gue gak tau sih kek gimana abisnya. Pokoknya gitu.

 


 

Singkat cerita, sambil gue ngetes kamera buat foto flatlays kek biasa, tiba-tiba gue ketemu temen gue. Kebetulan satu fakultas ama gue, plus pacarnya.

 

Gue kapan ya dapet pacar…

 

Ceritanya kita sambil ngobrol-ngobrol. Gue gak nyangka ceweknya temen gue ini (kebetulan cowok, bukan cewek) 2 taun di bawah gue. Kirain seumuran ato paling gak setaun di bawah gue. Jadi pantes keliatan tua banget.

 

Dan mereka ketemu gara-gara cinlok di Ospek. Di mana Romeonya adalah panitia ospek dan pacarnya adalah maba. Okay, sounds.. Interesting.

 

Moga cinta mereka jangan berakhir kek “Putri yang Tertukar” (apaan sih. wkwkwk)

 

Sampek mana ya tadi ? Oh ya, dan ending obrolan kita tadi intinya adalah gue diminta buat foto mereka pas wisuda.

Yes, finally ! I’m gonna have a bit job to do !

 

Menu gue tiba-tiba dateng, dan gue minta pelayannya buat taroh di meja sebelah yang kosong. So, it’s showtime !

IMG_4778

IMG_4783

IMG_4784

IMG_4785

 

Lebih deket lagi..

IMG_4781

 

Sambil gue asik foto, temen gue dan pacarnya tadi pamit. Okay, see you next time. Dan lanjut lagi.. Oh ya, sekedar tips dari temen gue soal fotografi makanan..

 

Buat fotografi yang ada es krimnya, usahain pengambilan foto gak lebih dari satu menit. Lebih dari itu, es krim bakal meleleh.

 

Credits to @yuwonooktav. Temen-temen bisa kepoin akunnya di sini

 

Okay, so..

  • Vanilla Ice Cream Puff dan Vanilla Puff. Dari segi tekstur maupun lembutnya, kuenya udah oke. Itupun ditambah ama pendapat temen gue ama pacarnya tadi. Rasanya juga oke, walaupun es krimnya dingin banget pas di awal. Saus vanilla-nya juga gak bikin eneg juga, jadi cocok buat temen-temen yang gak suka makanan yang manis-manis banget kek gue. Secara umum udah oke.
  • Hot Chocolate. Dari segi rasa, keliatannya gue tau deh bahan yang dipake ini kek gimana (soalnya dari bubuk instan). Karena udah kebiasa nyoba, gue ngerasa rasanya juga yang kek biasa gue nyoba.. Gak terlalu manis. Dari segi porsi, menurut gue agak standar sih, cuman nanti gue lebih bahas di segi harga aja.

 

And you know what ? Tiba-tiba suasananya jadi krik krik kek gini..

IMG_4789

Tapi mungkin karena jamnya udah agak sedikit larut, jadi ya gitu deh.. Wajar.

 

Sambil gue makan, tentunya gue gak lepas dari pengamatan ke pelayannya. Omong-omong, pelayannya udah dalam fase kelelahan. Sepertinya. Kalo gue ngeliat baik-baik dari awal ngelayanin sampek gue di meja waktu itu (sebelom bayar tapi), mereka keknya agak pasif ya ? Mungkin karena tempat ini baru buka kali ya. Cuman sekali lagi.. Garcia Kek.. Gue ngerasa agak garing aja di sini.

 

Kalo dipikir, cara ngelayanin mereka standar aja.. Kek : Ngelayanin pesenan – nganterin pesenan  – Ngelakuin pelayanan akhir ke customer (kek bayar, minta kontak, dan semacemnya. Itu gue sih, wkwkwk). It’s ok with that. Tapi tentu aja, karena semuanya bersaing, gue ngerasa ada sesuatu yang harus di-push lebih dari pelayanannya kalo mo diinget orang.

 

Kalimat gue yang paling terakhir tadi kalo diucapin kek gaya AgnezMo di The Voice, kira-kira serasa makin greget deh. Okay, just kidding. NEXT !

 


 

Tempat ini juga nyediain mainan buat ngisi waktu senggang temen-temen, apalagi buat nongkrong.

IMG_4786

Saran gue ? Bawa temen yang rame ke sini deh, jadi bakal lebih seru nongkrongnya 😉 Tapi karena tempatnya terbatas, jadi dikira-kira dulu berapa orang yang mo dateng.

 

Oke, ini buat bayarnya nanti. Sekalian tangga masa depan cinta kita berdua

IMG_4788

 

Mo ke toilet ? Tinggal lurus aja ke sini.

IMG_4787

 

Beginilah penampakannya.

IMG_4790

Standar aja sih menurut gue, yang penting bersih dulu.

 

Oh ya, kalo temen-temen mo ngelakuin review selengkap kek gue sampek toilet, ini tips gue..

 

Nyalain kran air dulu sebelom ambil pemotretan. Takutnya dianggap aneh dan mungkin sedikit jijik bagi sebagian orang. Kalo emang gak ada ‘panggilan alam’, anggaplah aja temen-temen lagi ‘anu’ beneran (tau kan maksudnya ?) dengan cara nyiramin air biasa ke dalam kloset pelan-pelan. Jadi dengan gitu, pihak tempat makan tentunya gak bakal kesinggung cuman gara-gara satu fasilitas yang kita review. Habis itu, matikan kran air lagi.

 

No wi-fi of course, tapi gue rasa keknya gak masalah, soalnya gue lagi gak perlu pake. Colokan listrik.. Keliatannya cukup di sini.

 

Jam udah cukup larut, dan gue mutusin buat langsung mlipir. Bayar di kasir, nanya informasi tempat makan, dan kira-kira beginilah harganya..

IMG_4791

 

Harga totalnya Rp 37.400,-. To be fair, dengan porsi dan skala tempat kek gini, harganya seriusan lumayan mahal. Apalagi untuk minuman hot chocolate-nya tadi. Gue mungkin sedikit kecewa dengan hot chocolate dengan harga segitu, apalagi dengan penyajian kek di foto-foto tadi. Untuk kue sus, turunin harga seribu 2 ribu paling gak bakal lebih appropiate buat tempat dengan skala kek gini.

 

Karena menu utamanya adalah kue sus, dengan harga yang sekarang, barangkali cuma itu yang bisa gue rekomendasiin. Gue belom nyoba menu lain sih, but based on this review, gue rasa buat temen-temen lebih baik nyoba kue sus-nya aja. Karena walaupun harganya agak mahal, tapi secara porsi masih acceptable. Apalagi juga gue abis tanya ke pelayannya, dan 1 porsi isinya 2 kue. Jadi seenggaknya masih lumayan lah. Kalo temen-temen pesen kek gue tadi, paling gak udah oke seengaknya buat 2 orang.

 

Okay, it’s time for me to go home. And.. Done !

 


 

Kesimpulannya…

Buat pelayanannya, gue lebih berharap ekspektasi yang lebih tinggi dari pelayanannya. Mungkin mereka perlu sedikit lebih banyak interaksi dengan customer, dan mungkin juga motivasi buat kerja. Gak cuman ngelayanin step by step. For now.. Not bad, and need more improvement. Dari segi tempat, untuk ukuran cabang baru, gue bisa bilang gak terlalu buruk. Walaupun mungkin fasilitasnya bisa ditambah lagi.

 

Dari segi menu.. Gue somewhat satisfied dengan kue-nya, tapi mungkin gak terlalu dengan yang laen. Dari segi rasa, okelah tempat ini punya menu yang oke, tapi segi perbandingan harga dan porsi ? Just.. Yeah.

 

Recommended ? For some reason, I’m gonna recommend this place to you guys, if you wanna try new things. Tapi buat gue, sampek paling gak harganya pas kek yang gue jelasin tadi, gue tentunya bakal balik ke sini.

 

Itu dulu buat review gue. Bye bye, cikgu (bukan chick-gu)

Iklan

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s