Dear Para Senior… (Isu Kasus Kekerasan di Institusi Pendidikan Tinggi)

Oke, gue kabarnya sekarang lagi ngerjain skripsi. Ya begitulah ceritanya. Panjang sampek blog terbengkalai (anyways, wish me luck guys). Dan gue tiba-tiba gatel abis ngebaca berita dalam beberapa minggu ini…

reallyyousonofabitch douchebags1

 

Tanpa basa-basi, gue langsung cepet nulis apa yang ada di kepala gue, so I’m gonna post this shit on my blog. Oh ya, fair warning, kata-kata gue gak disensor, jadi buat kalian-kalian yang masih kecil, mendingan jangan baca deh.

Continue reading →

Tanpa Disadari, Kalian Membuat Orang Lain Sebal dengan 4 Kebiasaan Menggunakan Handphone Ini

Sekalipun gue udah punya motto hidup gue, gue juga punya motto yang selalu gue terapin sehari-hari.

 

“Percuma elu capek-capek beribadah kalo elu masih bersikap nyebelin bagi orang laen”

 

Even though, dari segi gaya bahasa di blog ini, gue kasar sih. But I don’t care. As far as I have the reason

 

Balik lagi. Gak usah jauh-jauh deh. Pas shalat Jumat kemaren, ada aja satu dua orang yang ngobrol sana sini pas lagi khotbah, nunjuk orang pake tangan telunjuk buat nempatin shaf yang baru, ato pun gak mo ngerapetin kaki pas shalat. Itu nyebelin banget sih.

 

Omong-omong soal “nyebelin”, gue jadi inget kejadian nyebelin banget pas Malang Fashion Movement 2016 2 minggu kemaren, di mana gue waktu itu jadi fotografer di acara itu. Pas waktu itu, acara udah masuk di bagian puncaknya, di mana Putri Indonesia 2016 (sebagai guest star) memeragain busana yang juga dipake oleh guest designer. Fotonya waktu itu temanya runway kek gini

Fucking asshole guy 1

 

Di puncak acara, ada cowok (ato bapak-bapak. whatever) ngangkat smartphone buat ngerekam runway kek gini.

Fucking asshole guy

 

Gue kesel setengah mati. Dan gini reaksi gue waktu itu

I'm going to fucking kill him

 

Bukan apa-apa sih. Orang itu bener-bener ngalangin gue buat ambil foto cewek itu tadi (a.k.a. Putri Indonesia 2016). Maklum waktu itu kamera gue belom punya wide lens (lensa lebar kek fotografer di studio, tau kan ). Yang lagi dilakukan orang itu adalah ngerekam runway-nya cewek itu.

 

Gue sampek teriak-teriak sampek suara gue habis kek gini :

“MAS !”

“MAS YANG LAGI PAKE HAPE…”

“MAS, NGALANGIN !!!”

“MAAAASSSS !!!!!”

 

Tiba-tiba jadi kek iklan kit kat kek gini..

 

Dan semacemnya, dan doi gak denger. Jujur sih, kalo gue ketemu orang itu lagi, I’m gonna smack his head with my tripod. Tapi ya udahlah, it’s better to keep my composure. Terus gue nanya ama cewek fotografer di sebelah gue. Gue gak kenal sama sekali, tapi ya udahlah pokoknya tanya aja. Eh ternyata nasibnya sama, doi rupanya gak dapet foto yang dia mau gara-gara cowok itu tadi.

 

So, what he did to me (and girl besides me) menyebabkan gue kehilangan momen fotografi berharga. Itu nyebelin buat gue. Dan kisah gue di intermezzo yang sedemikian panjang tadi itu hanya salah satu dari beberapa kebiasaan buruk yang biasa dilakukan ketika ada smartphone (ato pun hape). Yang gue bahas kali ini adalah yang ada hubungannya sama orang lain. Gue dapet link-nya dari sini, jadi bisa dibaca buat lebih lengkapnya.

 

Mo kepo ? Baca aja kalo gitu

Continue reading →

Hari Pendidikan : Dosa-dosa di Pendidikan Negara Kita

Ini pada ngebahas hari pendidikan yak ? Gue agak sedikit bingung masukin di mana, tapi karena ini berhubungan ama isu-isu saat ini, jadi gue masukin di bagian artikel.

 

Well, gue ngalamin kejadian gak enak pas di kelas barusan. Jadi ceritanya sekitaran 15 menit waktu kuliah, dan tiba-tiba muncullah kejadian kek gini…

 

Dosen : “Ini kalian ngerjain apa ?”
Mahasiswa : “Buat praktikum besok” (->Oh my god, this is most stupid answer ever -..-)

Dosen : (you know what happened next)

 

And you know what ? HOLY SHIT. Dosen yang minggu lalu gue suka (yang seenggaknya gue pengen ikut lagi meskipun mata kuliahnya maybe least favorite to me) tiba-tiba jadi kek cewek PMS yang marah-marah ke cowoknya yang ketauan selingkuh kek gini :

 

Dosen : SAYANG, KAMU SELINGKUH YA ?! NGAKU !!

Mahasiswa : (…)

Dosen : Okefain kita putus !

Mahasiswa : (nangis nasi)

 

Oke, bukan itu sih intinya. Itu cuman intermezzo doang. Intinya adalah kondisinya saat itu, ada adek tingkat yang ngerjain tugas laen di tengah-tengah kuliah dan doi gak suka tentunya ada mahasiswa kek gitu. Dan akhirnya, pilihannya ada 2 : antara doi ato mahasiswanya saat itu yang keluar. Bla bla bla, that shitty thing is gone dan kuliah tetep lanjut. Dalam hati gue, gue tiba-tiba jadi takut banget ama dosen tersebut dari yang awalnya baik dan enak banget ngajarnya.

 

Hubungannya ama hari pendidikan ? Gue gak mo ngebahas yang serba mainstream kek “Oh ya moga pendidikan kita makin maju” and that bullshit (karena mainstream banget harapannya), tapi gue bakal ngebahas dari apa yang gue alamin tadi. Kejadian tadi sebenernya cuman salah satu penyebab kenapa pendidikan di Indonesia masih sangat tertinggal yang bakal gue bahas kenapa.

 

Dan langsung aja tanpa basa basi… Kenapa sih pendidikan di negara yang (katanya) penduduknya banyak gak maju-maju ? Baca aja deh

Continue reading →

Mo nikah ? Pertimbangin 3 hal ini !

Selamat ulang taun ya, moga cepet dapet jodoh

 

Selamat ulang taun, kapan nikah ?”

 

“Elu kapan mati ?

 

Yang terakhir keterlaluan banget deh kalo diucapin temen gue. Tapi sebenernya, yang ucapan selamat tadi itu bukan buat gue, tapi buat temen gue yang rata-rata ulang taun. Terutama cewek.

 

Omong-omong usia gue udah 22, di mana udah masuk usia produktif buat nikah. Di sekeliling gue, masalah dapet jodoh dan nikah banyak diomongin. Serasa omongan di pasar gitu, kek jualan kacang, cabe, tengkulak, dan laen sebagainya. Bahkan, sebagian besar dari mereka memilih buat nikah dulu dibandingkan ngelanjutin pendidikan ato nyari pekerjaan. Gak usah jauh-jauh, temen gue bahkan ada yang sampek bener-bener mo nikah

 

Itu seriusan, bukan becanda . Dan beginilah reaksi temen-temen gue

Temen gue [1]

Temen gue [3]

Temen gue [4]

 

Luar biasa sekali topiknya.

 

Edit : anyway, gue udah dapet artikel inspiratif yang ngedukung alasan gue di artikel ini. temen-temen bisa baca di sini dan di situ. And fair warning, if you don’t like this writing, then just don’t read this shit, because I’m really harsh about this thing. Gue udah dapet cukup banyak komentar negatif soal artikel ini.

 

Continue reading →

Buat para pelajar ato anak kuliahan, mo frontal ? Baca artikel gue ini -part II-

Tat tararaaa~

 

Setelah gue jelasin kenapa temen-temen harus pintar posting, kita masuk part II soal tips frontal buat anak kuliahan ato pelajar. Buat yang belom nyambung, mungkin bisa baca artikel gue sebelumnya di sini, dan gue saranin lo juga baca di artikel ini.

 

So first of all, gue mo kasih warning dulu. Gue gak maksud nyesatin, ini dipake kalo misalnya temen-temen emang bener-bener mo frontal buat tujuan baik, jadi gunakan baik-baik tips dari gue. Segala resiko yang nanti temen-temen alamin, gue gak tanggung.

 

Tips gue mungkin bakal singkat, moga bisa berguna buat yang bener-bener mo frontal. Here we go, our tips !

Continue reading →

Buat para pelajar ato anak kuliahan, mo frontal ? Baca artikel gue ini -part I-

Gue.. Hmm, kalo gue bisa bilang agak tergelitik buat nulis artikel ini. Karena selain juga suka frontal, gue juga sangat gak suka dibatasin. Jadi setiap postingan gue di sosial media maupun di blog itu hasil dari pemikiran gue sendiri tanpa diedit. Entah resiko apa yang nanti didapet, gue udah nyampein apa adanya.

 

First of all, gue mungkin mulai dulu artikelnya. Gue saranin temen-temen baca dulu artikel ini sebelum ngebaca artikel yang bakal gue bahas nanti. Jadi baca aja deh ampek akhir ! 😉

Continue reading →