Hari Pendidikan : Dosa-dosa di Pendidikan Negara Kita

Ini pada ngebahas hari pendidikan yak ? Gue agak sedikit bingung masukin di mana, tapi karena ini berhubungan ama isu-isu saat ini, jadi gue masukin di bagian artikel.

 

Well, gue ngalamin kejadian gak enak pas di kelas barusan. Jadi ceritanya sekitaran 15 menit waktu kuliah, dan tiba-tiba muncullah kejadian kek gini…

 

Dosen : “Ini kalian ngerjain apa ?”
Mahasiswa : “Buat praktikum besok” (->Oh my god, this is most stupid answer ever -..-)

Dosen : (you know what happened next)

 

And you know what ? HOLY SHIT. Dosen yang minggu lalu gue suka (yang seenggaknya gue pengen ikut lagi meskipun mata kuliahnya maybe least favorite to me) tiba-tiba jadi kek cewek PMS yang marah-marah ke cowoknya yang ketauan selingkuh kek gini :

 

Dosen : SAYANG, KAMU SELINGKUH YA ?! NGAKU !!

Mahasiswa : (…)

Dosen : Okefain kita putus !

Mahasiswa : (nangis nasi)

 

Oke, bukan itu sih intinya. Itu cuman intermezzo doang. Intinya adalah kondisinya saat itu, ada adek tingkat yang ngerjain tugas laen di tengah-tengah kuliah dan doi gak suka tentunya ada mahasiswa kek gitu. Dan akhirnya, pilihannya ada 2 : antara doi ato mahasiswanya saat itu yang keluar. Bla bla bla, that shitty thing is gone dan kuliah tetep lanjut. Dalam hati gue, gue tiba-tiba jadi takut banget ama dosen tersebut dari yang awalnya baik dan enak banget ngajarnya.

 

Hubungannya ama hari pendidikan ? Gue gak mo ngebahas yang serba mainstream kek “Oh ya moga pendidikan kita makin maju” and that bullshit (karena mainstream banget harapannya), tapi gue bakal ngebahas dari apa yang gue alamin tadi. Kejadian tadi sebenernya cuman salah satu penyebab kenapa pendidikan di Indonesia masih sangat tertinggal yang bakal gue bahas kenapa.

 

Dan langsung aja tanpa basa basi… Kenapa sih pendidikan di negara yang (katanya) penduduknya banyak gak maju-maju ? Baca aja deh

Continue reading →

Iklan

Selamat datang di kampus negeri (rasa swasta) bernuansa muslimah

Jujur sebenernya gue gak kepikiran buat nulis beginian di tengah belajar gue yang terakhir buat UTS (UTS masih ada sisa besok). Cuma.. itu tiba-tiba kepikiran soal obrolan kemaren sama Mas B (namanya itu) pas drop gue di kampus. Soal beberapa aturan yang ditetapkan baru-baru ini.

Udah ada beberapa artikel yang bahas beginian, dengan bahasa sopan. Cuma sih gue milih nyindir sefrontal-frontalnya. Soalnya selain emang gue dasarnya gitu, gue juga rada menangis campur sedih hiks *lebay* liat kondisi temen-temen gue

 

*ditampar temen-temen sekampus*

Continue reading →