Dear Para Senior… (Isu Kasus Kekerasan di Institusi Pendidikan Tinggi)

Oke, gue kabarnya sekarang lagi ngerjain skripsi. Ya begitulah ceritanya. Panjang sampek blog terbengkalai (anyways, wish me luck guys). Dan gue tiba-tiba gatel abis ngebaca berita dalam beberapa minggu ini…

reallyyousonofabitch douchebags1

 

Tanpa basa-basi, gue langsung cepet nulis apa yang ada di kepala gue, so Iā€™m gonna post this shit on my blog. Oh ya, fair warning, kata-kata gue gak disensor, jadi buat kalian-kalian yang masih kecil, mendingan jangan baca deh.

Continue reading →

Kebebasan Berpendapat dalam Pemilwa di Tengah Isu OMEK

Okay, you know what ? Waktu gue nulis artikel ini, gue lagi galau-galaunya nunggu perhitungan laporan praktikum terakhir yang jujur aja serba gak jelas. Belum lagi kerjain yang lain-lain. Which means.. Gue bakal bener-bener ngebut buat besok hari cuma buat ngerjain laporan, ditambah lagi adek gue ulangan semester (yang sayangnya juga gak sempet hadir gara-gara selain bangun rumah, juga adek gue musti sering ke rumah sakit cuma buat pasang kawat), jadi nyokap gue perlu bantuan juga yang secara otomatis gue harus bener-bener ngatur dengan baik soal waktunya.

 

Galau kan ? Banget.

 

Kali ini gue dapet salah satu jarkom menarik nih di line gue

Jarkom bullshit

 

Lah di blog gue ini boleh kan ? wkwkwk. XD

 

Balik ke topik. Oke, pemilwa alias pemilihan mahasiswa lagi musim-musimnya kalo di kampus gue. Dan bentar lagi diadain beberapa hari lagi. Ntar gue bakal bahas analisis dari sudut pandang gue apa yang mereka lakuin udah bener ato belom. Dan gue dapet salah satu komentar menarik kalo…

Comment OMEK

 

Gue jadi sedikit ribet ngebahasnya kek apa, soalnya gue bukan orang yang tertarik politik. Mungkin dari temen-temen ada yang gak paham soal tulisan gue ini, jadi gue saranin buat cari di referensi lain sebelum ngebaca artikel ini. Cuman, gue sebagai orang yang pernah bergabung di Pers Mahasiswa, tentunya gak bakal ngelewatin kesempatan untuk menyampaikan pendapat soal kasus kek gini. Inspirasinya juga gue dapetin dari artikel persma sebelah, silahkan dibaca juga buat nambah referensi.

 

Tanpa basa basi, mungkin bisa langsung dibaca kalo penasaran. Enjoy ! šŸ˜‰

Continue reading →

Ketika harus jadi staff

Udah sebulan lebih blog ini nganggur, karena selain gue sibuk ama kehidupan, gue juga beberapa hari ini udah masuk kuliah lagi (dan tugas numpuk). Jadilah gue bingung mo nulis apa.

Tepatnya sekitar hampir sebulan lalu, gue nerima SMS dari kadiv gue yang baru. Isinya..

“Assalamualaikum. Saya NN dari xxx 20xx.
Saya sebagai kadiv untuk tahun ini. Mau tanya, apakah masih ada keinginan lanjut di organisasi ini ?”

Gue :
“Aku gak ada keinginan buat lanjut di organisasi ini. Good luck ya NN :)”

Ternyata ekspektasi gue terlalu tinggi buat jadi pemimpin, gue masih dianggap sebagai staff. Gue agak kecewa sih sebenernya.

Continue reading →

Cara jadi pemimpin dari gue ? Baca di sini

Gue rasanya tertarik buat nulis sesuatu tentang kolegium (lebih tepatnya kehidupan organisasi), apalagi baru aja kemaren jabatan ke pengurus baru udah diserahin. Menariknya, sekitar 2 atau 3 minggu yang lalu, gue gagal buat jadi pemimpin organisasi. Ironisnya lagi, gue kalah sama temen gue yang baru aja masuk pada tahun kedua kepengurusan gue.

Ya, berdasarkan sedikit trauma yang gue dapat, gue pengen berbagi sedikit kriteria seorang pemimpin. Udah banyak yang menjelaskan tentang…

gimana sih pemimpin yang baik ?

syarat dan ketentuannya apa aja ?

biayanya berapa ?

Oke, itu serasa iklan lewat. Jaringan lagi asburd

Balik lagi, di macem-macem sumber, sudah banyak yang menjelaskan gimana kriteria untuk jadi seorang pemimpin. Bahkan orang yang sering diundang ke acara-acara pengembangan diri, jelasin dengan versi mereka sendiri.

lihat isi selengkapnya