Dear Para Senior… (Isu Kasus Kekerasan di Institusi Pendidikan Tinggi)

Oke, gue kabarnya sekarang lagi ngerjain skripsi. Ya begitulah ceritanya. Panjang sampek blog terbengkalai (anyways, wish me luck guys). Dan gue tiba-tiba gatel abis ngebaca berita dalam beberapa minggu ini…

reallyyousonofabitch douchebags1

 

Tanpa basa-basi, gue langsung cepet nulis apa yang ada di kepala gue, so I’m gonna post this shit on my blog. Oh ya, fair warning, kata-kata gue gak disensor, jadi buat kalian-kalian yang masih kecil, mendingan jangan baca deh.


 

Oke, sampek mana tadi. Oh ya, gue ngulang lagi. Intinya di tengah-tengah gue ngerjain skripsi dan nahan pusing di kepala akhir-akhir ini, gue ngedapet kabar yang bikin kepala panas kek gini

reallyyousonofabitchdouchebags1

 

Okelah, karena gue sibuk, jadi bisa sedikit gue simpen dulu kalo gak sibuk. Tapi makin hari, berita-berita kek gini makin banyak aja. Dan reaksi gue..

I'm going to fucking kill him

 

I mean, seriously guys, I’m not joking here. Gue sampek hampir teriak kesel : “YOU SON OF A BITCH, WHAT DID YOU FUCKING DO TO THAT POOR MAN ????!! OH MY FUCKING LORD

 

(tarik nafas)

 

Okeh, intinya gue kesel banget. Dan inget, ini bukan kasus pertama di dunia pendidikan kita. Udah banyak banget yang terjadi sebelom-sebelomnya. Gak usah jauh-jauh, di deket tempat gue, di sebuah kampus taun 2013, seorang maba tewas di Goa Cina gara-gara kekerasan yang dilakukan oleh senior son of a douchebag itu, dan gue ngerasa hampir ngebalik meja because how really pissed I am. Sekalipun kondisi kampus telah pulih seperti semua, gue pasti yakin bahwa orang tua yang ditinggalkan tentunya gak bakal pulih seperti semula keadaannya, terutama secara psikologis.
Dan langsung aja tanpa basa-basi..
Dear para senior tercinta son of a bitch, first of all.. Sori gue gak nemuin kata-kata baik buat kalian, karena apa yang kalian lakuin sangat gak terhormat dan bahkan bikin gue kesel abis. Kalo kalian masih punya hati (kalo masih), plis inget-inget ini..

 

Berapa biaya kalian buat sekolah

Betapa susahnya orang tua kalian ngebiayain kalian

Betapa susahnya kalian bangun pagi cuman buat sekolah

Betapa susahnya kehidupan akademik di kampus

 

Dan laen sebagainya. Kalian mikir dikit hal-hal gitu aja, plis. Dijamin, kalian bakal selamet dah. Kalo masih punya hati sih. Eh, tapi kalian udah pada gak punya hati ya. Kesian.. :p

 

Dan juga, gue masih bertanya juga ampek sekarang dan belom terjawab. Seriously, APA TUJUAN SEBENARNYA KALIAN NGELAKUIN HAL ITU ?! UNTUK EKSIS ?? BUAT DIHORMATIN ??! BUAT ISENG ?!

 

Seriously, you son of a bitch ? Kenapa kalian harus pake kekerasan ke mereka ? Kalian pikir mereka cuman binatang yang bisa dipermainkan ? Oh dengan mentang-mentang mereka lebih muda ke kalian, terus kalian ngelakuin seenaknya dan menganggap anak-anak yang lebih muda punya 2 nyawa gitu ? Jikapun kalian gak pake kekerasan fisik, kalian malah pake kekerasan fisiologis berupa memaki, memarah-marahi mereka. Ngelakuin semua itu dengan semata-mata karena pengen eksis, pengen dihormati, ato sekedar cuman buat iseng ! Astagfirullah hal adzim -_-

 

Dan juga, kalian gak punya kah cara laen yang lebih mendidik para juniornya gitu ? Tanpa kekerasan dikit aja, secara psikologis maupun fisik ? Gak ada kah ? Apa karena kalian kehabisan ide ato seperti robot yang gak bisa ngeluarin ide positif buat para juniornya sehingga harus pake cara kekerasan buat mendidik para juniornya, gitu ? Sekalipun kalian orang yang sudah eksis di lingkungan luar, tapi kalo kalian begitu, kalian gak bakal dihargain, bego 🙂

 

Plus inget, kalian masih belom mikir gimana perasaan orang tua korban yang ditinggalin. Inget ya, doa orang tua itu pasti dikabulkan, gak mungkin gak. Jadi kalo misalnya orang tua kehilangan anaknya karena ulah kalian, kalian juga pasti bakal kena akibatnya. Syukur-syukur kalo dapet orang tua yang ikhlas. Kalo gak ? Kelar banget idup elu.  Mampus ya mampus dah idup elu. Oh sayangnya kalian kebanyakan gak mikir hal itu, malah mikirin diri sendiri dan golongannya sendiri. You stupid moron idiot imbecile IQ minus son of a bitch fuck you -_-

 

Udah ah gue males. Kalo misalnya ada kuota siapa yang harus ditukar kebahagiaannya ato siapa yang harus dicabut nyawanya, gak usah Donald Trump ato para koruptor dulu, mending kalian yang ngerusak masa depan dengan kekerasan aja dulu. Serius guys, gue masih ngerasa kesel abis atas apa yang mereka lakuin, ditambah lagi gue gak tau siapa aja nama mereka yang menyiksa calon masa depan bangsa itu. Nyesek senyesek-nyeseknya. Gue emang bukan bagian dari mereka, tapi gue ngerasa kesel kalo ada hal-hal mengenai duit dari kerja keras orang tua yang harus sia-sia because from this fucking shitty things. -_-

 

Aduh seriusan gue pengen tau siapa nama orang yang ngeaniaya anak-anak yang lebih muda itu. Soalnya sampek sekarang masih belom tau namanya. Kalo perlu, kalo udah tau namanya, jangan ampun kasih bully sampek mati sampek hidupnya menderita. Gue gak dengki, tapi ngerasa orang biadab nan binatang ini harus dikasih hukuman seberat-beratnya dunia akherat no matter what.

 

Dan buat ngakhirin post ini, gue pengen agar senior-senior yang ngelakuin kekerasan ke korban sampek mati biar segera dibunuh. Gue gak peduli mo soal pertimbangin masa depan and that fucking bullshit segala macem, tapi gue berasumsi bahwa para senior itu udah dewasa dan mempertimbangkan akibat dari perbuatannya. Plus ditambah lagi sekalipun mereka meminta maaf secara tulus kepada orang tua korban, gue yakin bakal percuma karena gak bakal ngembaliin nyawa korban sekalipun.

 

Oh my dear fucking god why (TToTT)

Iklan

2 Comments

  1. Sepakat. Ke laut aja para senior yg menganiaya junior. Please, belanda udah hampir 100th pergi dr indonesia, kenapa pendidikan dg cara pelonco gini masih dilestarikan?

    Haha btw jalan pikir kita agaknya hampir sama bro, aku juga kemarin barusan ngamuk2 ga jelas di tulisan ttg ini hahaha.. terakhir ttg pendidikan juga hampir sama. Haha jadi pengen tau, buku apa yg anda baca dan pengalaman apa saja yg telah kamu lewati di masa lalu?

    Disukai oleh 1 orang

    Balas

    1. Well, I don’t have any book about that. Oh, kalo ngeliat post gue tentang pendidikan kemaren, gue baca novelnya Totto-chan. Yang tentang pendidikan itu, namanya Totto Chan : Gadis Cilik di Jendela. Ya.. rata-rata post gue isinya hasil keluaran semua yang ada di kepala ampek abis

      Plus pengalaman pribadi aja, karena pernah ngerasain juga. Sebagai mahasiswa tingkat akhir, pernah ngerasain kekerasan secara verbal (untungnya bukan fisik), and I’m really really pissed about that.

      Suka

      Balas

Komentar di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s